UAS

05.03 Muthi Haura 19 Comments



Haaay guys, Assalamua’laikum. Hari ini hari pertama aku UAS dimasa kuliah yang artinya sebentar lagi aku bakal semeter 2. Jadi anak kuliah ada asik and nggak asiknya lho, tapi menurut aku lebih banyak asiknya sih. Mungkin karna aku udah nemuin diri aku sendiri kali ya. Haha!

sebenarnya saat UAS ini aku udah bertekad nggak bakal online. Nggak bakal main laptop. Nggak bakal main HP. Sampai-sampai aku tempel didekat meja belajar aku kata-kata kaya gini : ‘UAS didepan mata. No online! No laptop! No HP!’

tapi nyatanya? Baru hari pertama UAS udah ngelanggar. Hadeeh -_- nggak papalah, refreshing. Lagian besok pagi nggak ada jadwal yang berarti besok nggak ada UAS. Plus kayanya aku butuh refreshing. Pas hari Minggu kemaren aku nggak ikut kopdar KK gara-gara belajar untuk UAS ini, aku juga jadi nggak bisa ikutan rapat phapersema komunikan dan gagasan -_-

Hari ini UAS pertamanya yakni Metodelogi studi islam, Alhamdulillah aku lumayan bisa ngejawab. Semoga hasilnya memuaskan deh. Amin. Trus jam 3 sore tadi aku UAS ilmu dakwah, aku duduk ditengah.

Asli kesal banget sama teman aku yang namanya N****. Dia nyonteknya kelewatan deh. Aku nggak masalah punya aku dicontek tapi nggak direbut gitu juga kali, trus nggak semuanya juga kan harus disalin -_- Sebentar-bentar kursi aku ditendang-tendangnya minta jawaban -_- Menghilangkan konsentrasi banget.

Disamping aku Wulan, aku curhat dikit ke Wulan. Dia bilang : ‘Resiko orang pintar nte.’ Intinya kalau mau nyontek nggak gitu juga kali. Setelah UAS selesai, aku duduk-duduk bareng Wulan, trus si Halim nimbrung. Ini kali keduanya kami sharing bareng Halim.

Banyak hal yang kami ceritain, salah satunya kami nanya  gini : Lim, cowok itu suka cewek gimana sih? Pasti dari fisik kan?
Halim : Kebanyakan sih gitu, tapi nggak semuanya kok.
Trus banyak lewat cewek-cewek, aku sama Wulan bilang gini : Lim yang itu cantik nggak? Yang itu? Kalau itu?

Gitu-gitu deh pokoknya. Dari semua cewek-cewek cantik yang kami tunjuk itu nggak ada satu pun yang dibilang cantik sama Halim. Kata Halim cantik itu relatif, nggak semua cowok ngelihat cewek Cuma dari fisik. Banyak hal yang bikin cowok itu jatuh cinta dengan cewek, tapi cinta yang sebenarnya itu adalah saat seseorang itu cinta tanpa adanya alasan. Bukan karna dia cantik atau pintar atau atau yang lain deh pokoknya.

Banyak hal yang aku, Wulan, dan Halim ceritain. Dari masalah ujian tadi, masalah cowok, masalah lain-lain deh pokoknya. Aku jadi bisa menarik kesimpulan cowok seperti apa Halim ini. Menurut aku dia cowok yang asik, agamis, pandai bergaul, pintar, pekerja keras, memiliki prinsip hidup, dan ganteng.

Waah, calon suami idaman nih. Seriosly, banyak cewek-cewek dikelas aku yang bilang Halim ini calon suami idaman. Bukan calon pacar ya. Yah, memang pada dasarnya cewek *terutama aku* itu ingin seorang laki-laki yang pekerja keras, berprinsip tegas, dan tentunya sholeh.

Kenapa harus sholeh? Karna itu adalah tolak ukur mutlak yang harus dimiliki seorang laki-laki. Cewek itu butuh seorang laki-laki yang bakal nuntun dia menuju hal yang lebih baik dan pastinya menuju surga Allah. Bagaimana mungkin laki-laki itu bisa nuntun seorang perempuan ke surga Allah kalau dia nggak soleh, iya kan?

Mungkin ini lebih kependapat pribadi aku. karna aku menginginginkan seorang laki-laki yang benar-benar bisa bimbing aku dan aku harap kelak aku bisa ngedapetin suami bertype seperti Halim. Amin. Dan pastinya aku juga akan lebih memperbaiki diri lagi. Buat Halim, keep istiqomah bro! *dan semoga kamu nggak baca postingan ini*

Eh, kok jadi melenceng dari judul ya? Pokoknya UAS hari ini Alhamdulillah deh, semoga hasilnya seperti yang diharepin.







Itu bukti aku belajar dengan serius. Wkwk *ga penting*
 


Saking asiknya sharing sama Halim dan Wulan, nggak sadar udah jam 17 lewat. Kalau bukan karna diingetin ibu CS kalau pintu ruangan mau dikunci, pasti kami masih berlanjut ceritanya. Haha.

Trus pas tiba dirumah aku menemukan kotak besar yang tergeletak pasrah diatas meja. Pas aku buka aku ternyata isinya ini :




Gelang warna pink hadiah dari adik aku tercinta si Naila, katanya : ‘Tadi Ila ingat kakak, makanya belikan ini.’Selain gelang itu ada juga kertas-kertas surat yang isinya kaya gini : I Love you kak Mut. Maafin Ila ya. Ila sayang kakak :*

Aaa, makasi sayangku ;* walau pun hadiahnya Cuma gelang tapi kakak senang kok. Kakak juga sayang ila :* love you dek!

Oke deh, mungkin gitu aja. Do’ain aku sukses UAS-UAS berikutnya. See you nex time and babay.

Salam sayang, @muthiiihauraa
20 januari 2014. 19.21 WIB
 

Baca Artikel Populer Lainnya

19 komentar:

  1. Sukses uasnya. Semoga jadi suami Halim deh.

    BalasHapus
  2. gue udah kelar uas. dan sekarang tinggal dag dig dug nunggu nilainya keluar hehe :D

    BalasHapus
  3. Biasanya cuma karena ngga kuat aja jaga prinsip jadi suka tergoda hal-hal yang bikin ngga fokus hahaha.
    Semoga hasilnya memuaskan ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin. makasi yaa :)
      bgitulah manusia

      Hapus
  4. agak melenceng nih postingannya karna si halim:D
    semoga UASnya sukses dek, halimnya juga:D
    ganbatte!

    BalasHapus
    Balasan
    1. heee, kenapa jadi doain aku sama halim -_-
      btw, makasi bg. :)

      Hapus
  5. Hhaha...
    Ini cerita tentang UAS apa gosipin cowo sih yaa? Bingung aku!
    Moga UASnya lancar deh. Amiin...

    23.10.14 dunia memosting tulisan baru, kunjungi ya kaka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. kedua-duanya dek :)
      okeee, sip :D

      Hapus
  6. uaaaa... niat ceritain uas, tapi ada halimnyaaa... hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. harusnya namanya aku sensor yaa

      Hapus
  7. Selamat menghadapi UAS, semoga dapet nilai yang memuaskan :)

    BalasHapus
  8. Menurutku, cinta itu bisa timbul karena merasa nyaman ;)

    BalasHapus