Cerita again

06.52 Muthi Haura 0 Comments



Hay, Assalamua’laikum. Gimana kabar kalian semua dan bagaimana kabar kamu wahai diary onlineku? Kuharap semuanya selalu dalam keadaan oke. Hari ini entah kenapa galau banget. bingung-cemas-aneh-dan berbagai perasaan lainnya yang kadang tidak aku mengerti. I don’t understand my feel.

Rasanya lain banget hari ini, temen-temen aku disibukkan dengan mendaftar mata kuliah disemester 4. Aku? Dengan lempengnya nggak ngambil. Semua pada sibuk, ada juga yang menyayangkan keputusan aku nggak ngambil. Entah! Aku juga nggak tau apa yang terjadi dengan aku. mungkin terlalu pengecut atau pemalas atau tak berani nerima tantangan?

Whatever. This is my life, oke aku memang sedikit nyesal dengan keputusan ini. Trus harus gimana lagi? Hati aku nggak ngehendaki buat aku ngambil disemester atas, bukankah kita harus ngikutin kata hati? Kalau aku nggak sreg dengan sesuatu, haruskah mengikutinya?

Intinya, untuk kedepan aku harus semangat lagi belajarnya! Lagiankan Insya Allah tetep bisa tamat 4 tahun kan? Asal nggak ada yang ngulang dan tetap sesuai ngikutin paket ya kan? Emang bakal jamin yang ngambil kesemester atas itu bakal lulus 3,5 tahun? Kalau ada mata pelajaran yang ngulang gimana? Ah, terserahlah! Kita sama-sama udah dewasa untuk menentukan mana yang terbaik untuk hidup kita. Kita sama-sama udah ngerti dan sama-sama udah bisa milah yang baik dan benar, right?

Kemaren aku pernah ceritakan kalau aku ngedaftar mandani TV? Nah, pas tanggal 25-nya, aku ngikutin ujian tes tertulis. Soalnya beeeuh banget! puyeeeng -_- Dan Alhamdulillah aku nggak lolos. Kecewa? Sedikit! Tapi bukankah itu yang terbaik buat aku? lagian emang dari awal aku nggak ada minat di madani TV kan? wajar sih nggak lolos, orang aku daftarnya iseng-iseng a.k.a ikut-ikutan. Ya, itu nggak bidang aku. Aku lebih tertarik di komunikan atau di gagasan.

Heemp! Mau cerita apa lagi ya? Oh ya, hari ini kami belajar ‘Sejarah Islam Asia Tenggara’ dan ‘Pengantar Jurnalistik’. Dosen-dosennya pada ngasi motivasi gitu. Mereka bilang ‘membaca’ itu adalah kunci utama gerbang kesuksesan. Makanya awal Nabi Muhammad dikasih wahyu itu disuruh membaca.

Ya, membaca! Semester dua ini aku berencana ngenyediain waktu untuk selalu keperpustakaan. Nyempatin dalam tiap harinya untuk membaca, pastinya nggak hanya membaca novel, tapi juga membaca bacaan yang lebih berat ketimbang novel. Banyak hal didalam hidup ini yang tidak kita ketahui, tapi melalui membaca kita dapat banyak mengetahuinya. Yang membedakan mahasiswa satu dengan mahasiswa lainnya hanya kebiasaan membaca. Right?

Banyak hal hari ini yang bikin galau, padahalkan hidup ini bukan untuk digalauin. entahlah. Lain aja rasanya hari ini, apalagi ditambah effect-effect kabut asap yang menyelimuti kota Pekanbaru. Anak-anak SD diliburkan gara-gara tu kabut asap. Siapa sih yang bertanggung jawab atas kabut asap ini? siapa yang bisa disalahkan? Mengancam kesehatan tau!

Ah, sudah! Lupakan! Aku nggak ingin ngebahas itu. Aku ngerasa iri banget dengan mahasiswa-mahasiswa yang punya segudang prestasi. Mahasiswa-mahasiswa yang aktif diorganisasi. Mahasiswa-mahasiswa yang IP tinggi, organisasi oke, dan hubungan dengan Allah-nya hebat. Akh, keren. Aku pengen kaya mereka. Bisa? Pasti! Kapan? Entahlah.

Tuh kan, jawaban aku aja nggak banget gitu. Masa ‘entahlah’? jawaban macam apa itu? Oke, Insya Allah semester tiga! Aku kagum dengan dosen pengantar juranlistikku. Menurutku beliau orang yang hebat. Bapak ini pas kuliah hoby travelling dan kerennya bapak ini bisa ikut travelling dengan GRATIS. Karna apa? KREATIFITAS!

Aku agak tersentil dengan perkataan bapak dosen jurnalistik ini. Beliau bilang : “Biasanya mahasiswa yang nggak sukses itu adalah mahasiswa yang punya IP tinggi. Kenapa? Karna kerjanya hanya kuliah-pulang-belajar-tidur-kuliah dan begitu seterusnya. Padahal dalam dunia perkuliahan ini nggak hanya IP yang diandalkan. Ada 4 hal yang bikin seorang mahasiswa itu bakal maju, yaitu Kemaun, skill, jaringan, dan kesempatan.”

Makanya aku pengen banget memperbanyak jaringan dan makin semangat buat ngasah skill. Aku sadar kalau untuk jaringan aku rendah banget, maka tadi setelah selesai perkuliahan aku berusaha untuk ngubah mindset aku dan aku bakal ngajak berkenalan tiap orang yang aku temui. Ahaha. Lebai memang -_-

Nah, tadi pas nunggu bus aku bener-bener ngajak seorang senior berkenalan. Namanya kak Rida, anak FASTE semester 8. Kakak itu lagi nyiapin skripsi. Banyak juga yang aku tanya-tanya kekakak itu masalah perkuliahan, termasuk masalah ngambil mata kuliah semester atas. Kata kakak itu : “Nggak papa nggak ngambil. Nggak ngaruh juga. Paling yang ngebedain Cuma entar adik disemester atas jadwalnya lebih banyak ketimbang teman-temannya.”

Oke, nggak masalah. Kalau kita yakin dengan sesuatu harus bisa mempertanggung jawabkannya kan? Insya Allah! Tadi tukeran nomor telpon juga dengan Kak Rida. Semoga entar bisa mempererat ukhuwah deh. :D

Semester dua ini aku berencana pengen nyari beasiswa, udah nanya sama PA juga sih tapi jawabannya nggak muasin. -_- Dapat info beasiswa juga dari temen cowok, tapi temen aku itu ngasih info setengah-setengah, kaya nggak niat banget ngasih. Oke, nggak papa. Aku bakal usaha cari sendiri.

Ngelihat syarat-syarat beasiswa, banyak banget beasiswa yang mensyaratkan TOEFL. Astaga! Makin puyeng deh. Ingrish aja rada-rada -_- Nggak papa, masih ada waktu untuk belajar. Ikut les? Ehm, kayanya nggak pengen ngerepotin ayah aku lagi deh. Entar aku cari cara untuk belajar bahasa Inggrish otodidak :D kalau satu jalan tertutup untukmu, masih ada jalan lain yang terbuka lebar kan? Kalau aku nggak bisa ikut les, bukan berarti aku berhenti belajar bahasa Inggrish kan? Selalu ada jalan sobat, asal harus ada niat!

Hem, mau cerita apa lagi ya? Jangan bosan-bosan dengerin  ya diary online-ku :D Oh ya, tentang ‘dia’. Aku senang bisa ngelihat ‘dia’ lagi setelah liburan semester 1 ini. Kemaren hari Senin ketemu ‘dia’ diakademik. Dia nyamperin yang langsung bikin Ulan-Mumun cengengesan nggak jelas.
Dia : Muthi ngambil apa kesemester atas?
Aku : Hadits *awalnya aku ngambil hadits kesemester atas, udah masuk pertama kali bareng semseter 4 langsung ngerasa nggak sreg, jadi aku batalin.* Mu ngambil apa?
Dia : Psikologi komunikasi.

Udah? Ya gitu doang! Aku langsung keluar dari akademik diiringin cengengesan yang masih bertahan diwajah Ulan-Mumun. -_- Trus sore dihari Senin itu aku-Ulan-Mumun masih stay dikampus. Ulan lagi mainin laptop aku, sedangkan aku nyandar dipundak Mumun karna rada ngantuk.  Dia bareng temannya lewat. Dia ngelihatin aku *dih PD* yang langsung bikin aku duduk dengan benar.
Dia : Pulanglah lagi Muth.
Ulan-Mumun kembali cengengesan, sedangkan teman dia dengan senyuman khas yang nggak bisa diartikan nyenggol lengan dia. Ahaha.

Ngingat itu aja bikin senyum-senyum. Oke aku lebai! Trus kemaren pas hari Selasa, lagi-lagi karna masalah KRS aku and beberapa temen sekelas ke akademik. Ketemu dia lagi disana. Dia nanya gitu keaku didepan teman-temannya, tapi aku jawab singkat aja. soalnya rada risih gitu didepan teman-teman dia.

Trus karna capek berdiri didepan ruang akademik, aku jongkok gitu. Dia lagi sendirian, aku panggil aja. dia jongkok disamping aku, cerita-ceritalah kami. Ah udah ah, ngomongin tentang dia kayanya nggak bakal ada habisnya. Oh ya, ‘dia’ itu bukan siapa-siapa aku kok. Just friend! :D

Ehm. Mau cerita apa lagi ya? Udahan dulu ah. Mau sholat ashar dan beresin rumah dulu. see you :* salam unyu, @muthiiihauraa
26 Februari 2014. 16.31 WIB

Baca Artikel Populer Lainnya

0 komentar: