[cerpen] Belajar desain

00.33 Muthi Haura 4 Comments



Kasya memandangi laptopnya dengan teliti. Tangan putih mulus gadis bernama lengkap Kasyania Azuga itu bermain lentik diatas keyboard laptopnya. Kasya menarik nafas pelan sembari merenggang-renggangkan tangannya.

Kasya melemparkan pandangannya keluar kelas. Hujan diluar kelas semakin lebat. Menambah hawa dingin yang menusuk. Suasana kelas semakin sepi, hanya ada beberapa orang yang masih tetep stay dengan kesibukannya masing-masing.

Dengan cepat gadis dengan tinggi 157 cm itu menatap jam tangan yang melingkar indah dipergelangan tangan kirinya dan detik berikutnya gadis itu masih asik terpaku dengan laptopnya.

“Sya? Ajarin gue editing video dong. Please banget. Gue nggak mau hancur dimata kuliah ini.” Sebuah suara lembut mampu dengan sukses menghancurkan setiap konsentrasi Kasya. Gadis itu menatap kearah sumber suara sembari menggerutu  pelan.

“Elo tuh ganggu konsentrasi gue tau.” Ucap Kasya sedikit ketus. Rani duduk disamping Kasya dengan tatapan setengah memohonnya. “Cuma lo yang bisa bantuin gue. Please.” Rani menangkupkan kedua telapak tangannya dengan ekspresi wajah setengah memohon.

“Lo anak komunikasi nggak bisa editing, gimana si?” Kasya menggerutu pelan. “Oke. Fine. Gue kan emang nggak sehebat lo, tapi setidaknya gue ada niatan buat belajar. Please bantuin gue ya?”

“Lo ikut kursus website aja deh. Gue sibuk banget sekarang. Banyak project yang musti gue selesain.” Rani mendengus kesal mendengar jawaban ala kadarnya dari Kasya, tapi Kasya seolah tak ambil pusing.

“Pelit lo!” Rani beranjak dari duduknya dengan tatapan penuh amarah. “Jangan marah gitu dong. Duduk dulu deh. Gue bakal kasih tau lo tempat kursus website yang oke banget deh.”

“Oh ya? Dimana?” Mata Rani berbinar terang. Kasya tersenyum melihat respon positif dari Rani. “Nama temat kursus ini dumet school, lokasinya di Ruko Permata Regensi Blok B -18 Srengseng, Jakarta Barat, di depan kawasan hutan kota srengseng. Catat no hp nya nih (021) 5890 8355.”




Rani langsung mencatat nomor itu di hpnya. “Udah-udah. Kelebihan dumet school itu apa aja?” tanya Rani sambil menatap Kasya. “Kelebihan dumet school mah banyak. Pertama nih kita bisa langsung belajar tanpa nunggu-nunggu pendaftar yang lain. kedua, jadwal belajarnya terserah kita. Ketiga, kita bisa konsultasi sampai bisa.”



“Cuma tiga?” Rani mengernyit bingung. Kasya menghela nafas pelan. Gadis itu meraih sebotol air mineral dari dalam tasnya dan menengaknya hingga tersisa setengah. “Masih banyak tau! Sabar dong.” Omel Kasya.

“Yang keempat materinya up to date dan base on project website. Kelima itu ada jaminan garansi serta dapat sertifikat internasional. Pastinya yang keenam nih modul belajarnya full colour. Cocok banget deh buat lo yang pecinta semua warna.”

“Ahaha. Bisa aja lo. Trus trus pilihan paket kursusnya apa-apa aja?” tanya Rani. Gadis berkulit hitam manis itu menatap Kasya sembari bertopang dagu. “Ada sembilan pilihan paket kursus, lo maunya apa?”

“Yang ada apa-apa aja? Terangin dong. Sumpah penasaran gue.” Kasya merenggang-renggakan badannya yang terasa sangat pegal, detik berikutnya Kasya menarik nafas pelan. “Panjang banget tau.”

“Please.” Lagi-lagi Rani menunjukkan tampang memohon yang dengan sukses tak mampu ditolak oleh Kasya. “Ah tampang lo! Oke-oke. Paket kursus pertama itu paket kursus web master. Paket ini bakal ngajarin tentang HTML, CSS, Photoshop (Web Design), PHP Basic, dan MySQL. Paket yang kedua paket kursus web programing. Lo ngikutin paket ini entar bakal diajarin tentang mengolah data dengan database MySQL.”

Kasya menghela nafas pelan, lalu kembali melanjutkan kata-katanya. “Paket ketiga itu paket kursus web design. Yang bakal diajari tentang materi HTML, CSS, Photoshop, dan jQuery. Trus yang keempat paket kursus namanya mobile app. Dipaket kursus ini lo bakal diajari membuat aplikasi mobile dengan berbagai sistem operasi seperti android, blackberry, dan iOs.”

“Waw. Keren-keren tuh. Apa lagi? Katanya sembilan?”
“Aaa, udah ah! Capek gue ini. Mending lo browsing di mbah google deh!” Kasya mengusulkan sebuah ide, namun langsung mendapatkan gelengan dari Rani. “Please lah lanjut. Nanggung nih.”

“NGGAK! Capek.” Kasya menekankan kalimatnya pada kata ‘nggak’. Rani menghembuskan nafas kesal. “Haay haay. Lagi pada apa nih para cewek-cewek? Kok pada belum pulang? Pada ngegosip ya?” sebuah suara berat dengan wangi parfum maskulin menghampiri Kasya dan Rani.

Kasya mendengus kesal sambil memijat-mijat keningnya yang terasa pusing. Nambah lagi nih satu orang penganggu. Bisik Kasya dalam hati. “Apaan sih Vin? Siapa juga yang ngegosip? Gue sama Kasya lagi diskusi tentang tempat kursus website dumet school tau!”

Alvin tersenyum jenaka mendengar jawaban dari Rani. Lalu cowok berwajah blasteran itu duduk didekat disamping Rani. “Oh dumet school. Gue kemaren ikut kursus flash animation disana tau.”

“Serius lo? Bagus! Jelasin tentang paket-paket kursus di dumet dong.” Pinta Rani. “Iya, jelasin ke si Rani nih. Yang paket kursus kelima sampai kesembilan. Capek tau gue ngejelasinnya.” Timpal Kasya yang dengan sukses mendapat pelototan kesal dari Rani.

“Oke-oke. Gue sebagai orang ganteng bakal ngejelasin ke Rani. Dengerin ya! Paket kursus kelima paket kursus digital marketing. Entar lo dipaket kursus ini bakal diajarin tentang digital marketing dan semua rahasianya. Keenam itu paket kursus CMS master. Paket keenam ini lo bakal diajarin tentang CMS Wordpress dan Joomla.”

Kasya kembali berkutat dengan laptopnya, sedagngkan Rani mendnegarkan dengan teliti. Nampaknya gadis ini benar-benar tertarik dengan tempat kursus website dumet school ini. “Ehem. Yang ketujuh itu ada paket kursus Flash animation yang gue ikutin dulu. waktu itu gue diajari menggunakan adobe flash dan action script 3.0. Sekarang mah gue udah ahlinya.”

Rani menyengir pelan mendengar kalimat terakhir Alvin. “Ish. PD-nya lo.”

“Iya dong, anak ilmu komunikasi itu harus PD!” Alvin tersenyum. “PD sih PD, tapi nggak kepedean kaya lo. Udah lanjut dong!”

“Yang kedelapan itu paket kursus video editing.  Entar bakal diajari software pengolah video seperti premiere pro dan after effect. Tru—”

“Aaa, gue mau yang itu! Mau paket itu!” Rani memotong kalimat Alvin. Kasya kaget, lalu berali memandangi wajah Rani. “Lebai deh lo Ran.” Dengus Kasya yang merasa pekerjaannya terganggu.

“Tau nih lebai. Gue lanjutin ya? Nanggung satu lagi. Yang kesembilan atau yang terakhir itu paket kursus Graphic Design. Entar bakal diajari materi Photoshop, Illustrator dan InDesign.

“Vin, sekarang lo harus temani gue ke tempat kursus dumet school. Sekarang!” Rani berdiri sambil menarik tangan Alvin. “Kan masih hujan lho!” jawab Alvin.

“Pokoknya gue mau sekarang. Bye Kasya!” Dengan kekuatan penuh Rani menarik Alvin. Alvin mengalah. Cowok itu mengikuti kehendak Rani. Kasya memandangi dari sudut matanya kepergian Rani dan Alvin. Entah kenapa terbesit sebuah rasa cemburu dihatinya.


The end

Salam unyu, @muthiiihauraa
7 Februari 2014. 14.55 WIB

Baca Artikel Populer Lainnya

4 komentar:

  1. wah, bikin artikel lg ya.. keren ceritanya..
    :D

    BTW, toko online jadi belum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, selagi bisa mas :D
      belum, kemaren udah ku telpon mas.

      Hapus
  2. keren, kreatif bermanfaat sekali mba... main-main juga ke blog aku mba.. :)

    BalasHapus