13 Maret 2014

04.02 Muthi Haura 18 Comments



Hay Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Hari ini nggak ada yang istimewa sih. Kuliah masih libur disebabkan oleh kabut asap. Sebenarnya dengan cuaca kaya gini malas banget keluar rumah, tapi berhubung hari ini ada target-target yang harus aku capai, maka dengan segenap kemalasan dan rasa ragu aku berangkat juga.

Cuaca semakin nggak banget bikin sekolah dan kuliah diliburkan dan aku harus keluar rumah dengan memakai masker. Padahal aku nggak naik motor, aku naik angkot sob! Yalah, aku belum ada motor, jadi dinikmati aja. toh ini merupakan sejarah hidupku yang suatu hari nanti bisa dikenang oleh anak-cucuku kan? Entar pas aku udah jadi Bunda bilang gini ke anak-anak aku : ‘Dulu Bunda kalau kemana-mana nggak bawa motor. Berjuang ngadepin semuanya dengan naik angkot, tapi Bunda tetep bisa berkarya. Kalian sudah dikasih kemewahan jangan malas-malasan dong.’

Haha! Itu hanya cuplikan sedikit mimpi dimasa depan. Tujuan pertama di daftar plan adalah ke bank BNI buat transfer uang ke Ajitama Pramana. Ada sesuatu yang aku beli dari dia dan kayanya aku udah langganan. Sesuatu apa Muth? Something! Secret.

Selesai transfer aku mengamati kota Pekanbaru yang dipenuhi oleh kabut. Disetiap sisi ujung jalan banyak yang mengais reski dengan menjual masker. Anak-anak kecil bermain riang tanpa masker, padahal asap udah tahap bahaya. Keriangan yang tergambar jelas dari wajah-wajah polos mereka.

Ah, apa yang udah terjadi dengan kota kelahiranku? Apa yang udah terjadi dengan Riauku? Pekanbaru? Kota yang punya sejuta cerita selama aku hidup delapan belas tahun ini. kota dimana aku menangis, tertawa, sedih, dan senang diatasnya. Kota yang mengajarkan aku banyak hal tentang kehidupan.

Jadi ingat pas masa kecil, dimana aku bermain-main bersama teman-temanku. Main cakbur, main estatak, main petak umpet, patok lele, kelereng, loncat tali, sepeda, layang-layang, masak-masakan,  dan banyak permainan lainnya. Dan dari semua permainan itu aku paling suka main cakbur. Jadi ingat pas ASBUH (Asmara suBUH) dibulan Ramadhan ditahun-tahun yang lalu disaat usia kami masih remaja awal bareng Rani, Kak Riri, Kiki, Kak Indah, Linda, dan Intan adikku. Sekarang semuanya udah berubah. Teman-teman masa kecilku sudah semakin beranjak dewasa dan sibuk dengan dunia mereka masing-masing. Rani sudah meninggal ;(

Masih ingat banget pas dulu dimarahin almarhumah Umi karna bandel. Masih ingat dulu malam-malam dibulan Ramadhan bukannya  tarawih tapi malah main kejar-kejaran bareng anak cowok. Masih ingat dulu dibulan Ramadhan rebutan sate cerocok Mando. Masih ingat pas main tenis meja bareng bang Afdal dan bang Dian. Ah, aku rindu kalian. Aku rindu masa-masa itu.  Aku rindu masa-masa dimana aku masih jadi anak kecil yang bisa tertawa riang tanpa memikirkan banyak beban.

Delapan belas tahun! Ya delapan belas tahun aku di Pekanbaru. Banyak momen yang berserakan didalamnya yang bila dirangkum akan menayangkan berjuta kenangan. Sejujurnya aku pengen keluar dari kota ini, aku pengen hidup disebuah kota yang tidak satu pun orang yang aku kenal. Aku pengen hidup di kota baru yang masih bersih tanpa kenangan.

Bukan! Bukan maksud aku untuk menghapus kenangan. Toh kenangan itu bukan untuk dihapuskan? Kenangan untuk disimpan rapi, untuk kembali dilihat dikemudian hari, dan untuk dijadikan pelajaran kedepannya agar lebih baik. Makanya aku menuliskan kenangan itu diblog ini dan lewat photo-photo, agar suatu hari nanti aku masih bisa membacanya dan terbang bersamanya. Ya, membekukan kenangan. Kita nggak kan bisa mengingat semua kenangan yang terjadi dalam hidup kita kan? tapi kita masih bisa membekukannya. :D

Balik keplan selanjutnya. Setelah ngetrasfer uang, aku ke outlet oriflame buat ngambil katalog dibulan ini. Demi sesuap nasi. Haha. Lebai. Tiba di outletnya ketemu kakak-kakak baru yang sumpah nggak ramah banget. Muka jutek tanpa senyum. Tatapannya sinis. Lebih asik sama kakak yang lama, friendly orangnya.

Yalah, dalam hidup ini kita nggak mungkin nuntut semua orang buat suka sama kita kan? kalau mereka benci sama kita atau nggak suka sama kita, so what gitu lho? Nggak ngaruh juga buat aku. Hidup-hidup aku, nggak perlulah kita terlalu mikirin orang-orang yang benci kita atau mandang kita sinis. Toh seharusnya tatapan sinis mereka itu bikin kita termotivasi untuk selalu sukses dan kalau kita udah sukses, ya udah kita sinisin balek! Haha.

Aku nggak munafik kok, aku emang gitu orangnya. Aku kalau disakitin sama orang pasti susah ngelupain sakit itu. Rasa sakit itu terus nusuk dihati dan bikin aku ngomong gini didalam hati : Aku janji beberapa tahun kedepan nanti aku HARUS sukses. Apa pun hambatannya, pokoknya aku HARUS sukses dan akan aku pastikan kamu adalah orang pertama yang akan menatapku kagum dengan semua kesuksesanku. Dan kemudian aku akan tersenyum menatapmu dan berkata : “hay, apa kabar? Aku sekarang udah punya ini lho dan punya itu. Kamu gimana? Eh, dulu aku ingat banget kalau kamu pernah nyinisin aku yakan?”

Hahaha! Jahat memang. Maklum aku manusia biasa nyo. Emang kalian pikir enak disakitin terus? Oke, jangan ditiru guys! Balek kecerita oriflame yang ternyata katalog bulan Maret ini habis. Oalaah. Aku sih telat banget ngambilnya, gini deh jadinya! Nggak papa, ambil pelajarannya aja. besok-besok diawal bulan harus ngambil katalog tepat waktu.

Berlanjut ke plan selanjutnya yakni beli buku kecil buat nyatat jadwal atau apa yang akan aku lakukan perhari. Yah, biar hidup lebih teratur dan pasti gitu. Semoga dengan gitu langkah aku menuju sukses makin terbuka lebar. Amin. 


Setelah beli itu buku, plan selanjutnya adalah ngeprint kontrak penerbitan yang harus ditandatangani plus dikasih matrai 6000 dan harus dikirim secepatnya kealamat penerbit. Nginget novel aku mau terbit rasanya senang banget! ini salah satu batu loncatan besar dalam hidup aku dan semoga Insya Allah makin banyak peluang besar yang akan aku dapatkan setelah ini. Amin.

Aku tau Allah nggak pernah tidur. Aku tau Allah selalu dengerin do’a hamba-hambanya. Aku tau Allah selalu ngasih yang terbaik buat hamba-hambanya. Allah nggak akan ngerubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu yang ngerubah nasi dirinya sendiri, right?

Jadi sekuat apa pun kamu berdo’a tanpa usaha juga hasilnya bakal nol dan sekuat apa pun kamu berusaha tanpa berdo’a hasilnya pun nihil. Do’a dan usaha adalah sebuah kombinasi yang tak kan bisa dipisahkan. Ibarat otak dan kepala yang sama-sama dibutuhkan. Trimakasih untuk semuanya Ya Allah. Trimakasih untuk serpihan kenangan hidup yang mengagumkan. Allah ngasih aku hidup yang nggak mudah, agar aku menjadi wanita yang kuat.

Peran keluarga dan sahabat juga sangat berpengaruh, terutama keluarga. Apalagi Ayah aku. ah, Ayah aku memang ayah terbaik sedunia. Dia memang belum bisa ngasih aku barang-barang mewah, tapi dia selalu bisa mengajarkan aku untuk menjadi yang terbaik dalam hidup. Ayah atau biasa aku panggil dirumah itu Aba selalu berusaha menuhin setiap permintaan aku kalau menurutnya ia sanggup.

Aku : Ba, kayanya kakak butuh modemlah. Capek kewarnet terus ditambah bau rokoknya nggak tahan.
Dan keesokan harinya sebuah modem sudah bertengger diatas meja belajarku. Aah, sweat!

Aku : Ba, plesdisk kakak dihilangin teman kakak. Padahal butuh banget. kalau ada rezeki belikin yang 2 GB aja ya?
Sorenya pas aku dikamar, Ayah nyamperin sambil memberikan plesdisk 8 GB kingston berwarna merah. Hiks, terharu. ;(  

Maaf ya Ba selalu ngerepotin. Maaf selalu minta yang nggak-nggak. Maaf. Kakak janji bakal sukses, Insya Allah.  Oke, kembali semangat buat gapai sukses Muthi. Ganbatte! Selalu ada jalan untuk orang-orang yang berusaha. Hilangkan malas ya Muthi! Salam sukses, @muthiiihauraa
13 Maret 2014. 10.55 WIB.
At my kamar :D
 

Baca Artikel Populer Lainnya

18 komentar:

  1. ah keren postingnya!!
    salam sukses :D
    sukses buat novelnya, pingin liaat :))

    BalasHapus
  2. wah, tinggal di Riau ya.. gmna kondisi disana? smoga kabut asapnya cepat redah ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya di Riau. Alhamdulillah tadi hujan :D
      Insya Allah akan reda

      Hapus
  3. denger denger udah turun hujan ya di sana? semoga cepat membaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, sudah kemaren.
      Amin, makasih :D

      Hapus
  4. Wah iya di daerah sana udah parah banget ya kabutnya, tapi jangan ampe bikin kita down terus ngegerutu sama kondisi dong :D terus bikin karya ya, oya ngomong ngomong lagi bikin buku ya, bisa share dong tips tipsnya, kali aja gitu bisa bikin buku juga hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, makasi.
      okee, Insya Allah entar bakal aku bagi-bagi caranya. tungguin aja ya :)

      Hapus
  5. Kalau disakitin atau disinisin, plototin aja ntu orangnya mut sambil melet, kalau gak sanggup plototin dia, biar aku bantu plototin, wkwkkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmmm. -_-
      aku bisa melotooot kooook

      Hapus
  6. wow semangat banget ya buat suksesnya! sukses buat novelnya! doa buat Riau! :)
    tetep semangat ya!

    BalasHapus
  7. Selain harus #MelawanAsap, juga harus #MelawanMalas ! :D

    BalasHapus
  8. setuju,... kita sbg anak rata2 blum bisa balas jasa2 mereka yg udah nyekolahin kita, mendidik kita dan lain2 :'( hixzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks hiks :(
      Sedih sedih sedih -_-

      Hapus