curcol :)

Jalan with adik

19.41



Haaay haay haay, Assalamua’laikum temen-temen semuanya. Piye kabare? Smoga apik-apik ae ;D Hari Minggu kemaren pas tanggal 23 Maret,  aku jalan with adik aku yang namanya Qonita Nisrina Ayuni. Cuma ke giant sih, tapi aku seneng banget dan aku ingin menceritakan momen singkat itu ke kamu diaryku. Momen yang nggak akan terulang lagi. momen yang suatu hari nanti bakal bisa kembali diingat.

Waktu itu akan terus merangkak maju. Umur aku pun juga semakin menua dan momen-momen bareng orang-orang tersayang itu hanya sekali terjadi. Sekali dan tak kan terulang lagi hal yang sama. Jadi aku hanya ingin membekukan kenangan. Semua kenangan yang ada dihidupku saat ini ingin kubekukan, agar suatu hari nanti aku bisa kembali tersenyum saat membaca catatan ini.

Menurut aku, sayang banget kalau momen-momen itu tidak dituliskan atau tidak di photo, karna kalau suatu hari nanti orang di momen itu ‘pergi’ setidaknya kita masih punya kenangan berharga bersama dia. Kita masih bisa mengecap kenangan itu dengan disertai senyuman. Pokoknya intinya membekukan kenangan itu penting! Haha.

Oke, kembali kecerita. Rencana awal ke giant kemaren itu sih aku pengen beli baju sama tas. Tas aku untuk ngampus tali satu semua, aku mah lebih nyamannya pakai tali dua gitu deh. Jadi pengen cari tas yang bertali dua. Tiba di giant aku ke toko buku zanafa dulu, aku pengen beliin buku KKPK untuk adikku yang namanya Naila.

Jadi teringat percakapan kemaren-kemaren sore deh.
Ila : Kak, beliin ila KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya). Temen-temen Ila pada punya novel KKPK semua, trus mereka bawa kesekolah. Ila satu pun nggak ada do. ;( *sediih kakak dengernya deek -_-*
Aku : Iyaa, besok-besok kalau kakak ada uang bakal kakak beliin.

Alhamdulillah kemaren lagi ada uang, jadi kebeli juga deh walau Cuma satu. Besok-besok kakak beliin lagi ya sayang, doain kakak punya uang terus :D Seneng bisa ngebeliin sesuatu untuk adik-adik. Senang ngelihat senyum polos mereka saat aku ngasih sesuatu yang sebenarnya bukan hal yang besar. Senang lihat mereka bisa tertawa saat menerima pemberianku. Seneng lihat mereka meluk aku saat aku ngasih ‘sesuatu yang nggak terlalu berharga’ itu kemereka. kakak seneng ngelihat kalian seneng dek. Dan aku ingin selalu mencetak senyum diwajah kalian. Kakak sayang kalian.

Ya Allah, jangan ambil lagi orang-orang yang aku sayang sebelum aku sempat membahagiakan mereka. Izinkan aku membahagiakan mereka dulu Ya Allah. Aku belum bisa membahagiakan aba, nenek, dan adik-adikku, tapi aku akan berusaha menuju kesana Ya Allah. Please help me, karna kebahagiaan mereka adalah kebahagiaanku juga.

Kenapa jadi melenceng dari judul entry ya? Hehe. aku mah emang gitu orangnya, kalau cerita pasti lari alurnya kemana-mana. Nggak papa deh, yang penting hepi :v  Lanjut deh ya, kemaren setelah beli buku novel KKPK, si Intan a.k.a Qonita ngajakin aku ngelihatin kapal titanic berhantu, padahal dianya mah penakut banget. 





Pas ngelihatin itu, ada dua hantu yang keluar. Kebetulan banget nih bisa photo-photo dengan kedua hantu jadi-jadian itu. Tampa tak tau malunya, aku dan Intan photo-photo.







Haha! Jadilah! Nggak masuk kapal hantunya tetep bisa selfie dengan hantu-hantunya. Gratis lagi. :p Hantunya juga ramah-ramah. Nah, setelah asik photo-photo, aku ngajakin Intan buat beli tas sama baju. Keliling-keliling akhirnya kebelinya ini :



Bagus tak? Bagus tak? Aku emang suka tas sandang dua kaya gini :v

Unyu banget kan? imut-imut gimana gitu. Aku emang suka yang imut-imut. Haha.
  


Pokoknya intinya kemaren itu senang banget! makasih Ya Allah. Hari ini juga nggak kalah seru kok. Ngumpul sama sahabat dan temen itu bawaannya have fun trus. Yang awalnya sedih, entar akhirnya malah ketawa-ketawa lagi. seneng bisa kenal orang-orang hebat kaya mereka.

Tadi belajar pengantar PIAR, nama dosennya Bu Acieh. Ibu ini asik banget orangnya. Friendly dan nilai juga gampang sama beliau. Ngerti banget deh sama mahasiswa-mahasiswanya. Trus pas pelajaran PIAR udah siap, aku salamin Ibu itu. Tiba-tiba Ibu itu bilang gini ke aku : Muthi ni pintar orangnya.

Aku kaget. Ternganga gitu. Wah, baru sekali ini ada tenaga pengajar yang bilang aku pintar. Terharu bingit. Makasih buuuuuk, tersanjung deh. Amin, moga pintar beneran. :v Oh ya, ada sesuatu yang ngeganjal akhir-akhir ini dihati aku. Sesuatu yang entah kenapa kadang bikin aku galau. 

Bukan, bukan masalah cowok. Kalau si ‘dia’ mah ya lumayan dekat sih sekarang. ‘dia’nya juga responnya.. ah, entahlah! Mumun-Ulan bilang, ‘dia’ sering ngelihatin gitu. Jujur, aku juga ngerasa sering dilihatin ‘dia’. Ahh, gak taulah. Kalau dia emang gantle, ‘dia’ pasti berani deketin aku dan berani bilang. Kalau ‘dia’ gak gantle, ya udah ya udah.

Aduh Muth? Apa yang ngeganjal? Kok malah bahas cowok? Haha! Sory sory. Iya nih, ada yang ngeganjel dihati aku. entah kenapa aku ngerasa akhir-akhir ini aku itu udah pemalas tingkat stadium akhir. Apalagi sejak punya modem ditambah lagi sekarang punya andro. Asli tahap kemalasan aku meningkat drastis.

Kemaren pas punya modem, bawaannya online mulu. Yang dicari pun nggak ada yang penting. Pas nggak punya modem dulu, aku produktif  banget nulis, biasa banyak cerpen yang bisa aku selesaikan. Sekarang ditambah lagi aku punya andro yang bisa BBM-an, sebentar-sebentar kerjaan aku itu ngelihat andro. BBM-an nggak penting, main facebook nggak jelas, pokoknya sesuatu yang sebenarnya bukan prioritas buat aku.

Sekarang tiap malam nggak ada lagi belajar atau setidaknya ngebaca sedikit-sedikit catatan. Sekarang tiap malam nggak sempat lagi nulis cerita atau ngelanjutin novel. Udah sok-sok sibuk dengan andro. Tiap malam kerjaan aku guling-gulingan nggak jelas sambil cengengesan dengan andro. Chattingan, BBMan, dengerin musik, stalker fb dan tweet orang. Nggak pernah keperpus lagi, tapi lebih sering nongkrong bareng teman dan sahabat. Nggak salah sih, tapi ada batasnya dong! -_- Kalau belajar di kampus, pasti andro juga nggak bisa lepas.

Aaah, pokoknya aku rasa aku udah beda. Udah nggak produktif. Pemalas stadium akhir! Aku nggak mau kaya gini terus. Aku nggak ingin gini trus. Aku pengen kaya dulu yang rajin-rajinnya belajar. Rajin-rajinnya menulis dan membaca. Aku pengen barang-barang ‘mewah’ yang aku punya sekarang ini bisa ngebantu aku buat gapai kesuksesan, bukan malah menjerumuskan dan melenakan kaya gini. ;(

Aku pengen total! Ya, TOTAL! Kalau lagi belajar, ya belajar. Kalau waktunya ngumpul bareng temen, ya total happynya. Kalau lagi nulis, harus benar-benar nulis. Kalau lagi beribadah, total beribadahnya. Pokoknya aku ingin total dalam ngelakuin segala sesuatu! Biar hasilnya juga total gitu.

Haah, lega udah nuangin yang ada dibenak. Oke, mulai hari ini harus bisa TOTAL muthi! Kesuksesan itu ada ditangan masing-masing! Ingat semua impianmu Muthi! I-N-G-A-T! Move on menjadi lebih baik! Bismillah. Kalau untuk segala sesuatu yang baik itu pasti akan selalu ada jalan. Please bantu aku Ya Allah, karna tanpa bantuan-Mu, aku hanyalah butiran debu. *asiik.

Okee, sekian dulu curhatan yang nggak nyambung dari judul entry. See you next post and babay! Salam move on, @muthiiihauraa
24 Maret 2014. 18.19 WIB


 



You Might Also Like

0 komentar