curcol :)

26 Mei 2014

02.43



Haaay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Pada sehat nggak nih? Semoga aja ya :D Lama nggak nulis, asli kangen banget. udah akhir Mei aja ya. Nggak nyangka. Cepet banget waktu berlalunya. Udah di akhir semester dua aja. Hari-hari terakhir bareng anak F ;(

Minggu-minggu ini juga dipenuhi tugas dan UAS. Rada-rada stress akunya. Kemaren sempat nge-down juga, ditambah nenek lagi sakit. Ya Allah, berharap banget keajaiban buat nyembuhin nenek. Aku sayang nenek. Banget ;( aku Cuma berharap nenek cepat sembuh. Amin.

Haah, gitulah. Terkadang entahlah. Gegara stress tugas, aku jadi sensitif terus. Bawaannya pengen nangis. Pokoknya enggak banget deh. Sampai-sampai aku marah di BBM, aku buat di status gini : “Ndeh orang ni Cuma disuruh cari bahan makalah aja, nggak ada dicarinya do! Masak aku semuanya? Merajuklah aku! aku nggak mau buat. Ndak kalian aja yang sibuk do.”

Banyak yang komen tu status yang intinya nyuruh aku sabar gitu. Pas hari Jum’at juga aku ngomong ke Murniasih agak sinis, dia kaya nangis gitu. Matanya merah. Aku tentulah ngerasa bersalah pula, jadi pas curhatlah di wc sama Ulan.
Aku : Lan, tadi ngelihat nggak sih mata Murniasih merah? Dia nangis gara-gara aku sinisin tadi nggak? Perasaan aku ngomongnya biasa aja deh. aku jahat ya?
Ulan : Bukannya gitu beh. Kamu itu orangnya nggak pernah marah, sekalinya ngomong sinis udah nyakitin.

Gitu ya? Maaf ya Murniasih. Haha. Nggak maksud kok, Cuma ya akhir-akhir ini lagi banyak masalah aja. Trus pas hari Jum’at juga, aku lagi jalan mau kekantin bareng Ulan. Tiba-tiba aku dicegat gitu oleh cewek yang kalau nggak salah namanya Vira. Orangnya cantik, anak HIMAKOM lagi.
Vira : Eeh, kamu Muthi kan?
Aku : Eh. Eng. Iya. Kenapa?
Vira : Kamu udah nerbitin buku ya? Wah keren! Besok masuk Jurnalistik ya?
Aku : (salting) eh tau dari mana? Belum tau, masih ragu antara Jurnal sama Broadcasting.
Vira : Dari Desi. Oowh. Oke deh.

Gitu deh inti percakapannya. Rada kaget juga. Aah, si Desnoy ember -_- haha. Aku rada bingung juga deh kalau ditanyain kapan buku aku terbit. Masalahnya aku juga nggak tau kapan. Itu tergantung penerbitnya. Penerbitnya bilang harus sabar karna naskah novel ACC itu juga banyak mau diolah.

Hari ini ya seperti biasa ngampuslah. Cuma satu mata kuliah yaitu Pengantar Public Relations. Sebenarnya dua sih, Cuma kalau yang satu lagi ngumpulin tugas UAS doang. Tadi pas Pengantar PR, aku ngajukan diri jadi moderator. Sebenarnya rada nggak berani soalnya sama Bu Atjieh. Bu Atjieh ini aku lihat typenya rada perfeksionis, apalagi dia dosen PR, pastilah ibu ni ngerti cara-cara menjadi moderator yang baik.

Terbukti, tadi aku mandu diskusinya rada-rada ancuran. Ditengah diskusi Ibu Atjieh tiba-tiba ngasih motivasi gitu. Katanya menjadi mahasiswa itu harus cerdas. Cerdas dalam membaca, cerdas dalam melihat peluang, cerdas dalam menanggapi sesuatu. Jadi mahasiswa juga nggak boleh banyak ngeluh. Mahasiswa itu harus bisa ngelakuin sesuatu dengan feel sehingga hasil yang dilakukannya itu bisa sempurna. Mahasiswa itu kalau ingin dikenal, harus bisa dan berani buat nampilin diri. Harus bisa menunjukkan bahwa dia itu ada dan punya karya.

Gitulah pokoknya. Banyak Ibu itu ngasih motivasi yang bikin aku makin semangat buat maju. Trus tiba-tiba Ibu Atjieh bilang gini : “Mahasiswa yang bisa berfikiran maju itu contohnya kaya Muthi. Tadi sewaktu saya tanya siapa yang mau jadi moderator, dia langsung ngacungin diri. Kaya gini seharusnya mahasiswa. Dia berani nampilin diri dan dia tau apa yang harus dia lakukan untuk menutupi kekurangannya. Muthi kan Senin kemaren nggak masuk, jadi dia mau berfikir maju untuk menutupi ketidakhadirannya di Senin kemaren.”

Aku schock. Kaget. Nggak nyangka nama aku bakal disebutin. Ibu Atjieh juga nyuru ngasih applause buat aku. Hiks, rasanya itu sesuatu. Saat semua orang didalam kelas itu ngasih tepukan tangan buat aku itu rasanya sesuatu banget. Terharu. Nginget kejadian tadi bikin aku senyum-senyum. Makasih Bu Atjieh, Ibu salah satu dosen favoritku. Tadi itu sebuah penghargaan yang sangat luar biasa.

Dibalik kekurangan kita, jika kita mampu menerima diri kita apa adanya, percaya deh lingkungan juga bakal nerima kita. Mungkin nggak semua orang yang bakal nerima kita secara positif, tapi bukankah itu suatu motivasi untuk kita semakin maju? Ibaratnya nih orang yang nggak suka kita itu adalah duri-duri dihidup kita, dan dari duri itu kita belajar untuk berhati-hati bukan?

Aku tau aku nggak sempurna, tapi aku yakin seyakin-yakinnya bahwa aku bakal sukses. Insya Allah. Selalu ada jalan untuk orang-orang yang berusaha dan berharap. Allah nggak akan merubah nasib suatu kaum, kecuali kaum itu mau ngerubah nasibnya sendiri. Hidup itu jangan banyak ngeluh guys, banyak orang disekelilingmu yang hidup bahkan fisiknya yang nggak sempurna, tapi mampu untuk mencetak prestasi yang WAW.

Trus kemaren di hari Minggu pas ngumpul Gagasan, kami kena marah sama Bang Saan. Masalahnya itu karna majalah Gagasan udah DL, tapi bahan-bahan majalahnya banyak yang belum siap. Aku tau kok, abang Saan marah itu untuk kebaikan kami juga. Walau bagaimana pun kami masuk Gagasan itu atas kemaun sendiri, jadi ya itulah resikonya.

Semalam juga ada curhat sama Ulan. Ya masalah ‘cowok’ gitu deh. Trus Ulan ada bilang gini : “Cowok sekarang yang kita suka, kalau kita udah sukses bakal kelihatan jelek tau. Udah nggak selevel lagi sama kita. Makanya kita harus sukses.” Bener juga tuh. Ahaa Ulan-Ulan, dia yang galau, dia yang ngasih solusi. Semangat buat kita! Fokus untuk gapai sukses! Pokoknya minggu-minggu ini penuh dengan pelajaran berharga dan semoga aku masih diberi kesempatan untuk mengecap berbagai macam pengalaman berharga lainnya. Trimakasih Ya Allah. Oh ya, aku minta do’a dong buat kesembuhan nenekku. Please. Kirimin ya. Aku sayang nenek. Banget.

Salam sukses, @muthiiihauraa
Senin, 26 Mei 2014. 18.03 WIB

You Might Also Like

1 komentar

  1. Hai... Salam kenal, coba ikutan challenge
    (THE LIEBSTER AWARD ) ini yuk, seru lho..!!
    yang berani klik disini
    http://ceritateyya.blogspot.com/2014/06/the-liebster-award.html

    BalasHapus