Dikdas Jurnalistik Tingkat Dasar

17.18 Muthi Haura 14 Comments



Haaay hay haay, Assalamua’laikum. Piyee kabare? Apik-apik ae kan? haha. Sok jawa :p Lagi pada apa? Malam ini entah kenapa aku ngerasa kecewa. Ngerasa sedih. Galau. Ada sesuatu yang ngehimpit batin aku yang bikin aku pengen nangis. Pengen teriak. Rasanya tertekan. Ya, ini masalah hidup aku. masalah cinta, keluarga, temen. Ah, entahlah.

Aku hanya pengen didengerin. Mau kan kamu ngedengerin ceritaku diary onlineku? Aku tau kamu mau, karna kamu bagian dari hidupku. Ini tentang si ‘bulan’ yang mulai menjauh tanpa tau aku salah apa. Aku kehilangan ‘bulan’ yang dulu. aku merindukannya? Ya, pasti. Ah, sudahlah. Memang pada dasarnya setiap kedekatan pasti akan ada dimana seseorang itu menjauh. Dimana ada kata ‘hello’ pasti juga bakal berakhir dengan kata ‘good bye’, ya kan?

Aku tak menyalahkan siapa-siapa atas semua ini. Emang ginilah hidup. Cuma aku hanya ingin membuktikan pada ‘bulan’ dan pada semuanya bahwa aku lebih hebat dari apa yang mereka bayangkan. Lebih hebat dari semua orang-orang yang pernah mereka temui. Terlalu narsis memang, tapi inilah caraku memotivasi diri sendiri. Aku hanya ingin memberikan bukti pada mereka-mereka yang pernah mandang aku sebelah mata, bahwa aku lebih dari mereka. Dan yang harus aku lakuin saat ini hanyalah berdo’a plus berusaha untuk ngewujutin semua mimpi aku. Untuk tetep bertahan dan berdisiplin dalam ngejar semua cita-cita aku. aku tau aku bisa :D

Haha. Itu sedikit curhatan aneh aku hari ini. Masih pengen cerita nih, kemaren ditanggal 10-11 Mei aku DJTD alias Dikdas Jurnalistik Tingkat Dasar. Dikdas ini dilakuin buat memperdalam pengetahuan dasar-dasar jurnalistik. Aku dan Lelek diutus LPM Gagasan untuk dikdas di LPM Bahana UR (Universitas Riau). Kenapa kami yang diutus? Alasannya simple, karna kami belum pernah ikutan dikdas. Haha. *krikkrik

Sebenarnya dikdas ini dilakukan tiga hari. Dari tanggal 9 sampai tanggal 11 Mei, tapi kata bang Hafidz selaku PIMUM Gagasan, kami ikut dikdasnya mulai tanggal 10 Mei aja. Awal ikutan rasanya aneh aja. lain gitu. Merasa terasing ditempat yang baru plus orang-orang yang baru juga. Sempat kepikiran mau pulang alias nggak ngelanjutin ikutan dikdas, tapi kami dinasehatin sama bang Suryadi salah satu pengurus LPM Bahana.

Kata bang Suryadi : Kalian itu udah mahasiswa lho. Tau kan bedanya mahasiswa dengan siswa? Maha itu udah tingkat atas. Harusnya kalian udah bisa mikir lebih dewasa. Mulai deh ngurangin pikiran kekanak-kanakan itu. Seorang mahasiswa itu harusnya bisa memberi dampak positif dimasyarakat. Kalau kalian mau pulang ya silahkan, tapi ingat dimana pun kalian harus tetep ikut organisasi. Kebanyakan orang sukses itu lahir dari organisasi. Bla bla bla.

Ya kira-kira gitulah yang bisa aku tangkap dari nasehat bang Suryadi. Setelah aku pikir-pikir ada benarnya juga. Aku udah mahasiswa, childish banget kalau minta pulang gitu Cuma karna bosan dan takut. Akhirnya sore ditanggal 10 itu aku diskusi sama Lelek hingga keputusannya kami nggak pulang. Ya kami memang nggak pulang, tapi kami ngelakuin sesuatu hal yang sebenarnya juga lumayan ngelanggar. Ngelakuin apa Muth? Secret! :p haha.

Malamnya kami para peserta Dikdas sama sekali nggak tidur alias nggak dibolehin tidur. Kami disuruh terjun kelapangan langsung untuk mencari berita dan menjadikannya dalam bentuk majalah. Yah icak-icaknya kami nerbitin majalah gitu. Kami yang ngelayout, kami yang cari berita, kami yang wawancara, pokoknya semuanya kami. Peserta dikdas dibagi jadi 3 kelompok yang masing-masing kelompok terdiri dari lima orang. Aku sekelompok dengan Leo, Kak Lasma, Aisyah, dan Afri. Nama majalah kami ‘GELEGAR’. Kenapa Gelegar? Karna kami berharap orang-orang penasaran dengan nama majalah kami dan berniat membacanya plus bisa menggelegarkan para mahasiswa-mahasiswi untuk bersemangat dalam berprestasi.

Setelah bagi-bagi tugas, akhirnya aku dapat bagian untuk buat cerpen, feature, dan straight news. Tepat jam 12 malam , Aku dan Aisyah ngecari sosok yang mau kami masukin ke rubrik feature. Gilak, bayangin dua orang cewek cantik plus imut keluar ditengah malam hanya untuk mencari orang yang masih terjaga yang bisa dijadikan sosok feature. Itu hal menakutkan yang baru aku alami. Perasaan was-was banget. banyak genk motor lagi yang berkeliaran. Sumpahlah dijalan nggak henti-hentinya aku berdo’a. Takut banget, tapi Alhamdulillah semuanya beres.

Pergantian antara jam tanggal 10 dengan 11 itu kami lewati dengan terjaga nyelesain majalah. Ditambah lagi ditanggal 11 my best friendku ulang tahun. Ya, Lelek ulang tahun. Selamat ulang tahun sayang :* Maaf nggak bisa ngasih apa-apa. Maaf selalu ngerepotin. Semoga diumur ke-19 tahun makin dewasa ya. Makin sholehah dan semua cita-citanya dapat terwujud. amin. Love you!




Waktu dikdas ini ada curhat sama salah satu abang Gagasan. Aku sama Laila bilang kami mau pulanglah. Pokoknya intinya kami nggak betah, trus abang-abang Gagasannya pada perhatian gitu. Aku senang diperhatiin. Bagi aku abang-abang Gagasan adalah abang-abang aku. Dari dulu aku pengen punya abang. Pengen ngerasain gimana rasanya dilindungi dan disayang seorang abang, maklum aku nggak punya abang. Haha. Ampe jam lima pagi kami nyelesain majalah, trus jam enamnya kami CFD. Asli beuuh ngantuk banget tapi seru. 



Pokoknya Dikdasnya seru deh, walau awalnya ngebosenin. :p banyak ilmu yang didapat plus temen plus pengalaman baru. Aku nggak nyesal ikutan Dikdas ini. Sorenya kami buat film dan diskusi gitu antar kelompok majalah. Kelompok Gelegar yang awalnya berlima, malah tinggal bertiga. Kak Lasma dan Afri nggak tau kemana. Awalnya aku nggak ada niat sama sekali buat aktif dalam diskusi, tapi mengingat kelompok aku Cuma bertiga dan ini hari terakhir aku dikdas di Bahana, aku juga pengen ngelihatin kemereka kalau anak Gagasan itu hebat-hebat. Anak UIN itu hebat. Ya makanya aku aktif. Nggak nyangka juga Gelegar jadi kelompok terbaik. Haha. Alhamdulillah :D






Aah, pokoknya pengalaman yang luar biasa deh. Alhamdulillah aku bisa ngerasainnya. Makasih LPM Bahana atas pengalaman berharganya. Makasih LPM Gagasan atas kesempatan emasnya. Aku beruntung kenal kalian. :*

Tiba dirumah kemaren itu langsung tepar. Rasanya semua badan remuk-remuk. Mata perih dan berair. Pokoknya nggak fit-lah. Seninnya nggak masuk, eh ternyata dosen-dosennya juga pada nggak ada yang masuk. Bagus deh, nggak jadi ambil jatah :p Tapi aku rada sedih juga senin kemaren tu. Kenapa Muth? Aku nungguin sms dari Mumun atau Ulan atau Yati. Berharap mereka sms nanya kabar atau nanya aku dimana atau marah kenapa aku nggak masuk, eh tapi nggak ada ;(

Trus tadi pas keluar dari mata kuliah Fiqih, aku nyamperin Ulan-Mumun, aku keluarkan unek-unek aku. trus kata mereka : Bukannya kami nggak kangen beeh sama kamu, tapi kamu tuh berubah. Sejak kamu masuk Gagasan, kamu jadi lebih sibuk. Kamu jadi lebih cuek sama kami. Kamu jadi lupalah.

Mumun ngambil hp aku sambil bilang : “Lihat nih photo dihp kamu aja bareng Nadia, biasanya bareng kami.” Aku langsung meluk Ulan-Mumun. Maafin aku ya woi. Maaf kalau kalian jadinya merasa terlupakan, tapi sama sekali nggak ada niat dalam hatiku buat ngelupain kalian. Aku sayang kalian. Ulan-Mumun-Lelek, kalian sahabat terbaik aku. aku sayang kalian. Maaf kalau aku banyak salah ya! Kalian kepingan puzle berharga dalam hidup aku yang kalau salah satunya hilang, hidup aku bakal terasa aneh.

Pokoknya tadi itu gitu deh. haha. Siangnya kami photo-photo with anak COFA (Comunikasi Of  Film Academy).
 






Huuaa capek getik. Nggak nyangka panjang juga. Oke deh sekian dulu. makasih bagi yang udah mau baca. Salam imut, @muthiiihauraa
Selasa, 13 Mei 2014. 21.12 WIB


Baca Artikel Populer Lainnya

14 komentar:

  1. Gue juga ikutan jurnalistik di sekolah..

    salam kenal,
    blogger juga^^

    BalasHapus
  2. wah ada dikdas jurnalistik gitu ya.. bagus juga
    aku pengen banget dpt ilmu jurnalistik gitu. walaupun ga berniat jadi jurnalis, tp kalo pengen nulis bagus, menurutku ilmu ini berpengaruh.
    selamat ulang tahun juga buat temannya ya.. :D

    BalasHapus
  3. selalu pengen terjun dan tahu tentang dunia jurnalistik. Beruntung banget kamu nemu wadahnya di sana hehehe.
    Terus majalah jadi dong yang pas disuruh malam-malam cari berita itu? Mau liat dong contohnyaa ;) kapan-kapan posting tentang pembuatan majalah sederhana boleh juga tuh :D

    tetap menulis yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okee. kapan-kapan aku posting Insya Allah :D

      Hapus
  4. Ini anak LPM ya? Keren. Sama sama anak jurnalistik dong, bedanya saya jalurnya non formal. Hehehe.

    Memang benar, sesibuk apapun kita di organisasi, sahabat tetap paling dekat. Papaun yang terjadi. Semoga tetap eksis di organisasi dan persahabatannya awet ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, anak LPM. hehe biasa aja :p
      amiin, makasi :D

      Hapus
  5. pertama-tama mau ngucapin selamat dulu yaa kak, soalnya kelompoknya gelegar bisa jadi kelompok yang terbaik. jadi ga sia-sia kan perjuangan kelompok kakak malem-malem buat nyari berita dan harus jadi majalah keesokan harinya. itu pasti butuh semangat yang ekstra banget.

    tapi dengan dikdas ini kakak bisa dapet ilmu dan pengalaman yang luar biasa kan tentang jurnalistik. yaa semoga suatu saat bisa menjadi jurnalis yang hebat amiiin.

    btw gue mau ngucapin selamat ulang tahun buat Lelek, semoga di umurnya yang ke-19 diberikan kesehatan selalu dan apa yang dipengenin tercapai amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, pengalaman yang luar biasa ;D
      Makasi yaaa :)

      Hapus
  6. Wah, keren. Berani juga ya, wanita keluar malem-malem. Padahal byk geng motor yg berkeliaran. Salut. Gue sendiri gak berani.

    Btw, selamat ulang tahun buat best friendnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan berani, tapi itu keterpaksaan bang. haha
      makasi :D

      Hapus
  7. gak tau kenapa.....jurnalistik selalu membawa ketertarikan tersendiri,,,,meski saya nggak bisa..'
    setelah ada hal semacam ini..mungkin saya menemukan guru untuk bisa belajar...minimal berbagi..

    ditunggu share pengalamannya :0

    BalasHapus
  8. kalau dia Bulan, kamu pasti Bintangnya iya khaaaaaaan...hehehe curcol dulu dikit sebelum curhat soal kegiatan asoy kamu ya, cc..nikmati saja semua kegiatan beserta kebersamaan teman teman kamu sleagi bisa...lusa kalau udah pada pisah pasti ngangenin bingit :)

    BalasHapus