Bakar ayam with F ({})

03.50 Muthi Haura 1 Comments



Haay, Assalamua’laaikum. Gimana kabarnya? Semoga always sehat yah! Waah, kerasa banget bentar lagi Ramadhan ya? Sudahkah membuat planning untuk Ramadhan? Yap, aku belum. Haha. Yang kuliah pasti udah pada siap-siap pulang kampung kan? atau memang udah dikampung?

Hmm. Kemaren hari terakhir aku UAS.Tiga mata kuliah alias enam SKS bro. Lumayang pusing, apalagi pas ujian dasar-dasar komputer. Aslilah entah apa-apa soalnya. 50 soal guys! Bayangkan! Ditambah lagi pengawasnya rada nggak bisa diajak kerja sama. Pasrahlah aku dengan nilai dasar-dasar komputer ini. ;( Cuma bisa berdo’a dan berharap dapat yang terbaik.

UAS terakhir dan kemaren berarti juga hari terakhir bareng kelas F. Bareng EMTRI. Duuh, sedihnya. ;( Kemaren anak-anak kelas pada berunding bakal jalan kemana. Dari dulu kelas kami ini terlalu banyak rencana. Mau ke lipat kainlah, ke panti asuhanlah, kesungai hijaulah, ke Medanlah. Tapi satu pun nggak ada yang jadi alias di SKIP mulu. Banyak banget perbedaan pendapatnya. Maklumlahkan yang namanya manusia pasti memiliki pendapat masing-masing. Pas kemaren berunding itu, muncullah ide buat bakar-bakar ayam. Banyak yang setuju dan banyak juga yang nggak bisa disebabkan mereka pada mau packing untuk balek kampung.

Akhirnya karna hampir setengah yang setuju, kami ngadain bakar-bakar ayam di rumah Muhammad Iqbal di KM 3. Sehabis sholat magrib, kami janjian diSPBU dekat UIN. Dan yang setuju nggak semuanya datang. Akhirnya total yang datang Cuma 16 orang. Ulan awalnya nggak mau ikut disebabkan ada something wrong, tapi berhasil aku ajak. Haha. Kalau mumun nggak bisa juga karna dia ikutan DIKLAT jurnalistik. Ah, bebebku yang satu ini semangat banget ikut-ikut organisasi kaya gitu. :* Yang ikut itu : Aku-Ulan-Ninuk-Nidia-Murniasih-Rani-Nofadhila-Nazlah-Hafid-Ade-Ihsan-Alim-Fikri-Iqbal-Iqbal Harahap-Husin.






Lagi si SPBU nunggu hafid yang belum datang-datang.


Ini kali pertama aku keluar dimalam minggu. Alhamdulillah ayah aku ngizinin dan ngasih kepercayaan buat aku. aku nggak akan nyia-nyiakan kepercayaan itu. Rada takut juga keluar malam gitu, maklumlah masih polos. Wkwk.

Rumah Iqbal ini termasuk kawasan yang terletar diperumahan elit, tapi rumah dia ni nggak ditungguin alias dibiarkan kosong. Dia dan keluarganya tinggal di Rumbai. Jadi rumahnya terkesan rada seram juga. Kamar kosong. Kursi kosong. Rumahnya bagus, tapi serem. Yang punya rumah aja takut pas mau masuk rumahnya sendiri. Apalagi pas awal masuk, kami disambut oleh kucing yang udah diawetkan.
 






Photo bareng kucing yang diawetkan.


Pokoknya hawanya rada-rada horor. Setelah semua persiapan bakar-bakarnya siap, kami mulai bakar-bakar di loteng sambil ngelihat bintang.
Aku : Lan. Lihat bintangnya, bagus ya? Andai kamu ‘dia’ pasti so sweet banget.
Ulan : Iih. Ogah. Andai kamu dia, pasti aku senang banget.

Karna bosan ngelihatin yang bakar-bakar, akhirnya aku sama Ulan turun kelantai bawah. Rupanya ada ihsan dan alim dibawah. Mereka lagi cerita-cerita, nimbrunglah aku sama Ulan. Mereka cerita hantu, takut aku -_- 


 With Nidia


Pokoknya semalam seru banget. Kami mau nginap dirumah Iqbal, tapi nggak dibolehin sama pak RT-nya. Akhirnya jam 12 malam kami chaw. Yang cewek pada nginap dirumah Rani, sedangkan cowok pulang kerumah masing-masing. Karna udah jam 12 malam, kami yang cewek rada takutlah. Dengan gantlenya, para cowok ngiringin kami sampai dirumah Rani.

Tiba dirumah Rani, bukannya tidur malah cerita-cerita. Trus nonton juga. Filmnya serem, lupa aku judulnya. -_- Pas filmnya habis aku tidur dikamar bareng Ninuk dan Ulan. Si Ulan tidurnya serem, nendang-nendang -_-

Jam 5-an aku bangun. Yang lain masih sleeping beauty. Karna nggak tau mau ngapain, akhirnya aku nonton sendiri sambil ngemil empat bungkus kacang (efek laper :p). Trus aku buat Pm gini : Temen-temen bangunlah. Udah pagi haaa.

Jam 8-an mereka masih tidur. Aku bosan nonton, trus kembali tidur lagi. pas bangun, yang lain udah pada bangun dan siap-siap aja. aku ngeliat hp, ada PM Rani gini : Kami udah bangun Muthi, tapi Muthinya malah tidur lagi -_-

Aaah, seru! Makasih ya F. Makasih atas semua hari-harinya. Atas semua kisah yang kalian torehkan ditahun pertama kuliah aku. kalian terbaik. Aku beruntung kenal kalian. Aku sayang sama kalian semua. Makasih. F memang kelas yang luar biasa. Walaupun banya perbedaan pendapat, tapi kalian tetep yang terbaik. Ada si cantik Nia yang pernah nyium pipi aku -_- Saadah yang tomboy, Ani yang imut, Nofa yang suka megang pena, Ninuk yang asik (semalam dia curhat sama aku tentang cowoknya), Nidia yang cantik, Nazlah alias Gigil tersayang, dan kalian semua termasuk EMTRI. Makasih yaa udah buat hari-hari aku indah.

Aku nggak bisa bayangin kalau nggak sekelas lagi bareng kalian, terutama sama EMTRI. Ulan-Mumun, aku sedihlah. Pasti diantara kita bertiga ada yang nggak sekelas. Aku pasti kangen banget sama kalian. Kangen ketawa kalian. Kangen motivasi dari kalian. Kangen dukungan kalian. Kangen semua tentang kalian. Sumpah aku sedih banget.

Makasih ya atas dukungan atas pilihan jilbab aku sekarang (makasih juga F dan Yuni). Pokoknya kalian sahabat terbaik aku. dulu pas SMP, aku selalu ngebayangin punya dua orang sahabat yang nggak pernah cekcok dan selalu satu aliran, ternyata Allah ngasih kalian buat aku. makasih. Dikelas memang kita nggak pernah duduk dekatan karna kita punya bangku favorit masing-masing. Aku yang suka didepan, Ulan yang suka duduk dideretan kedua, dan Mumun yang selalu duduk paling belakang. Tapi kita selalu ngelengkapi kan?

Jadi keinget pas aku lagi presentasi, kalian duduk diempat favorit kalean. Pas aku ngelihatin kalian, kalian nampilin muka terkonyol kalian. Mata melototlah, keluarin lidahlah, sok-sok ngupillah. Akh, kalian terbaik. Di blog ini isinya kebanyakan tentang kalian, kalian, dan kalian. Makasih udah menjadi seseorang yang berharga buat aku. makasih udah mau jadi sahabat aku. makasih udah ngedengerin semua curhatan aku, makasih udah selalu ngasih motivasi buat aku, makasih udah selalu ngerti. Bahkan disaat aku sedih tapi tetep berusaha bahagia didepan kalian pun, kalian tau kalau aku lagi sedih dan dengan polosnya kalian natapin aku dan bilang : kamu kenapa beb?

Makasih ya. Aku sayang kalian. Aku jadi ingat pas aku curhat sama kalian lewat sms saat aku ngelihat ‘dia’. Dia, aah something deh. Waktu itu di pb kan? dan waktu itu aku pulang bareng Lelek karna kami mau kesekre untuk memastikan kami jadi diklat atau nggak. Motor Lelek mogok dan Lelek ngebawa motornya kebengkel. Dia lewat bareng ehm. Rasanya itu sakit dan pengen nangis, dan kalian bikin aku kembali ‘baikan’ lagi. Makasih ya. Aku nggak bisa bayangin kalau nggak sekelas sama kalian nanti. ;(

Aah, pokoknya sedih pisah sama EMTRI. Sedih pisah sama F. Capek ngetik nih. Mau istirahat dulu. salam unyu, @muthiiihauraa.
Minggu, 22 Juni 2014.



  

Baca Artikel Populer Lainnya

1 komentar: