travelling

Perhentian raja #2

17.13



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Semoga always sehat yak! Baru pulang nih, asli capek banget. kehujanan lagi. Tadi baru nyampe rumah langsung mandi trus sholat magrib, badan pegel-pegel. Tapi totally hari ini senang banget! Bahagia. Alhamdulillah. :D

Besok pagi UAS Studi Qur’an. Sama sekali bahan ujiannya belum dipelajari, hati aku lebih tertarik pada kejadian hari ini yang melonjak-lonjak ingin diceritakan lewat entry ini. Hari ini masuk jurnalistik, tapi bapaknya nggak datang. Karna bapaknya nggak datang, anak cowok pada ngajak ke sungai hijau. Aah, terlalu banyak rencana kelas kami ini. Dari kemaren mau kesungai hijau tapi kagak jadi-jadi. Hadeu -_-

Akhirnya yang cowok pada chaw kesungai hijau, yang cewek kebanyakan pada pulang, dikampus Cuma tinggal aku-Ulan-Mumun-Dila-Yati-Hikmah-Nurul-Anto-Iqbal-Halim-Husin. Entah ide dari siapa buat ke kampung Ulan again. Kalau aku-Ulan-Mumun yang berunding, kami nggak terlalu banyak rencana tapi action. Akhirnya setelah lobi sana-sini, siangnya aku-Ulan-Mumum-Dila-Yati-Hikmah-Nurul-Iqbal pergi kekampung Ulan di Perhentian Raja atau lebih dikenal juga dengan sebutan kampung Lele.

Setelah adzan dzuhur, kami berangkat dengan 4 honda yang berarti ada delapan orang yang ikut. Si Halim nggak bisa ikut karna nggak berani bawa honda jauh -_- si Husin kakaknya ngelahirin, jadi nggak bisa ikut. Sedangkan Anto, sorenya dia ada rapat HIMAKOM. Jadilah yang bisa aja yang pergi. Aku bareng Ulan. Mumun-Iqbal. Yati-Dila. Hikmah-Nurul. Aku pernah cerita di entry lama kalau kampung Ulan itu lumayan jauh. Ngelewati sungai dan pohon sawit.

Tiba di rumah Ulan, kami disambut ramah dengan Umi dan bapaknya. Kolam dibelakang rumah Ulan lagi panen ikan nila, kami tentulah mau bakar-bakar ikan. Langkah pertama untuk mancing ikan, kami nyari cacing.









Sumpah ketawa-ketawa pas nyari cacing. Ada aja yang lucu. Masa yang nyari cacing satu orang yang ngelihatin banyak. Pake acara teriak-teriak nggak jelas lagi. “Itu cacingnya itu cacingnya.”  Hadeu -_- Apalagi aku orangnya rada agak geli sama cacing. Aku mau ngambil cacing aja ragu-ragu, jadi bahan ketawaan deh sama mereka.

Setelah sesi cari cacing usai, mulailah acara mancing-memancing. Pancingannya mah udah ada. Ulan-Mumun-Hikmah-Iqbal udah mulai mancing.
Mumun : Aaaaaa. Aku dapat ikan. Aku dapat ikan. Yeeee. Horee!
Mumun dapat ikan pertama kami. Trus yang lain juga dapat ikan, mereka pun teriak-teriak kesenangan.



Aku masih cengo natepin si cacing dan pancingan secara bergantian. Bingung dan geli ngemasukin cacing ke kaitan pancingannya.
Aku : Ulan. Heey. Pasangin cacing aku dong kepancingan.
Mumun : Nggak usah Lan. Nggak usah!
Aku : Apalah Mumun ni. Aku belum ada dapat ikan lagi.
Ulan : Woi, jangan ada yang pasangin pancingan Muthi ya. Biar dia pasang sendiri.
Cemberutlah aku. mereka malah ketawa. Mereka ngelanjut mancing, aku masih natepin cacing. Akhirnya setelah maksa-maksa Ulan, dipasangin juga. Mulailah aku mancing dengan riang gembira. Pas dapat ikan, aku teriak kesenangan.
Yati : Ah, telat ayank mah. Kami dah panen keberapa ini -_-


Haha. Pokoknya asik banget. photo-photo narsis sama ngevideo. Aku-Ulan-Iqbal masih asik mancing, sedangkan Nurul-Dila-Hikmah-Yati ngebantai dan ngemutilasi ikan-ikan itu dengan sadisnya. Trus dibakar deh itu ikan-ikan. 


Nah ini yang ditunggu. Yap, sesi makan! Hmm yummy. Asli enak banget. masaknya dibantu Umi Ulan sih. Aku ampe nambah tiga kali. Suer! Enaknya mantep dan alami. Yang lain juga pada nambah.  Trus ikan bakarnya dicemil-cemil. Sedap bingit eey. 




Terakhir setelah makan, sholat, dan nyuci piring, kami photo-photo. Ketawa-ketawa. Cerita-cerita.  




Pas udah hampir jam enam sore, kami chaw lagi. ditengah jalan kami berhenti coz si Hikmah mau beli bensin. Lagi nunggu Hikmah beli bensin, ada tragedi yang terjadi. Bermula dari sini ;
Iqbal : Mun. Turun dulu. aku mau k wc.
Trunlah si Mumun dari honda. Mumun ni nggak sadar kalau rok bagian belakangnya nyangkut dihonda Iqbal. Pas Iqbal tancap gas, si Mumun jatuh keseret. Dan bodohnya pas Mumun jatuh, kami malah ngelihatin. Bukannya nolongin. -_-
Mumun : Aaa. Tangan aku. tangan aku. (Kami masih ngelihatin cam orang begok. Mumunnya udah kesakitan -_-)
Datang Ibu-ibu yang nyamperin kami.
Ibu : Dek, tolongin temannya kasian itu.
Cring! Baru deh kami tersadar dan buru-buru pada turun ke honda. Setelah kami bantu Mumun berdiri, muka si Iqbal pucat. Ngerasa bersalah mungkin tu anak. Mumun meringis. Kami bantuin bersihin baju dan rok Mumun yang kotor. Trus tiba-tiba si Ulan jongkok.
Aku : Mun? Are you oke?
Mumun : I am fine! *dengan wajah sedikit meringis*
Aku : Ini berapa? *ngacungin jari telunjuk dan jari tengah*

Trus kami ketawa-ketawa lagi deh. tapi kayanya tangan Mumun harus diurut. kelihatan banget dia nahan sakit.
Aku : Lan kenapa? Kok jongkok gitu?
Ulan : Sak pup aku.
Toeeng! Sempat-sempatnya dala keadaan genting dia kebelet pup -_- Akhirnya kami nungguin Ulan pup dulu. Pas magrib kami singgah disebuah mesjid, tapi nggak jadi sholat coz gada telekungnya. Yang sholat Cuma si Iqbal. Kadang aku kagum juga dengan cowok satu ini. sholatnya nggak pernah tinggal cuy. Aku selalu salut dengan cowok yang nggak pernah ninggalin sholat.

Pulangnya aku bareng Hikmah. Jujur aku ngerasa bersalah juga sama si Hikmah ini. dulu kami sering ngejauhi dia karna dia itu pelit dalam pelajaran, tapi setelah nebeng pulang sama dia, aku ngerasa dia orang yang baik dan perhatian. Yang paling buat aku rada terenyuh itu pas hujan. Dia bilang gini : “Muthi masuk ini kejaket. Biar nggak basah amat.” Aah, bikin tersentuh aja. makasih Hikmah :D

Satu hal yang dapat aku ambil pelajarannya bahwa jangan men-judge seseorang itu kalau belum dekat dengan dia. Jangan menilai dari satu sisi saja, karna mana tau kebaikannya terletak disisi yang lain. Muth, kamu itu anak komunikasi. Harus bisa ngelihat sesuatu dari dua sisi. Jangan hanya satu yang belum tentu benar. Anak komunikasi itu harus pandai memanusiakan manusia! Jangan ngeremehin orang lain Muth!

Aah, hari ini seru banget. Ketawa-becanda-melukis cerita-meninggalkan jejak bersama kalian adalah hal yang luar biasa. Aku sayang kalian. Makasih untuk hari ini. makasih udah melukis kisah yang indah hari ini bersama. Ah, bersama kalian pun pastinya selalu indah. Kapan kita ke Perawang? Kapan kita ke air terjun?

Aku pengen selalu bisa membagi kisah bareng kalian F. Aku pengen selalu bisa menjejakkan kaki ketempat yang belum pernah aku kunjungi bersama kalian. Melukis tawa disana. Mencetak kenangan yang akan kita bekukan lewat photo dan cerita. Aku pengen, walaupun besok kita nggak sekelas lagi, kita masih bisa kan kaya gini? Kita masih bisa kan ngelukis tawa dan meninggalkan kenangan? Bisakan?

Aku sayang F, terutama EMTRI. Kisah ini memang bukan kisah cinta, karna kita masing-masing bermasalah dalam hal cinta. Tapi kisah ini tentang kisah persahabatan. Bukankah kisah persahabatan itu lebih abadi ketimbang kisah cinta?  Bukankah kisah persahabatan itu akan jauh lebih diingat ketimbang kisah cinta semu yang belum tentu bakal sampai kepelaminan?

Trimakasih udah pernah hadir dalam hidup aku F. Makasih EMTRI. Kalian terbaik. yang dimana aku bisa ketawa bebas bareng kalian. Yang dimana aku bisa curhat semuanya ke kalian. Yang dimana aku merasa didengarkan. Trimakasih. Mari melukis kisah lagi :D

Oke, mungkin ini dulu kali ya? Sebenarnya masih banyak yang pengen diceritakan dan kisahnya lebih menarik saat dialami ketimbang ditulis. Kalau ditulis kan masih ada penggalan kisah yang hilang, karna nggak semuanya bisa diceritakan. Mau istirahat dulu nih, nanti mau belajar studi Qur’an. Bye.
Salam senang, @muthiiihauraa
11 Juni 2014. 20.43 WIB.

You Might Also Like

8 komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Gimana UASnya? lancar? ;)
    Ikutan #1Hari1Masjid yuk, syarat dan ketentuannya bisa dilihat disini >> http://theprimadita.blogspot.com/2014/06/1hari1masjid-bismillahirrahmanirrahim.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. Alhamdulillah lancar :D
      Okee ;)

      Hapus
  3. weee.. seru main-main yaaa :D
    btw baru nih header blognya... keren :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. baguuss kan? :p
      seru, tapi capeeek.

      Hapus