Adik-adik

19.18 Muthi Haura 0 Comments



Assalamua’laikum. Haay guys, apa kabar? Lama nggak pos, sekali pos langsung bajibun gini. Haha. Maklumlah pulsa modem kagak ada, jadi sekalinya ada langsung di post semua. Kegiatan liburan ini nggak ada yang menarik-menarik banget. Biasa aja. Nggak ada terlalu banyak cerita yang mau dibagi, soalnya kerja aku dirumah Cuma masak-nonton-tidur-membaca-menulis.

Hari ini aku dan keluarga nganterin adik aku yang keempat kepesantren. Pesantrennya didaerah Rumbai dan ditengah-tengah hutan gitu. Serius lho. Disekitar pesantren itu nggak ada perumahan penduduk, ada sih tapi nggak banyak. Babi hutan berkeliaran. Mobil masuk kepesantren itu pun susah. Nama pesantrennya Ibnu Katsir.

Duh, makin sepi aja ini rumah. Sedih juga adik keempat yang namanya Naufal ayyas almutawakkil ini masuk pesantren. Dia dirumah orangnya pendiam. Nggak banyak cincong. Paling dekat dengan aba aku, kemana aba pergi pasti dia bakal ngikut. Si Ayyas ini masuk pesantren, pasti ayah aku kesepian banget.

Aku nggak bisa bayangin gimana tu anak dipesantren. Masalahnya kalau dirumah disuruh makan payah, makan milih-milih sambal, sukanya gangguin adeknya, mandi susah, nyetrika baju nggak bisa, pokoknya serba belum bisa deh. Maklum kali ya baru lulus SD. Yas-Yas, baik-baik disana ya dek. Jaga diri. Makanan yang disediain disana dihabisin ya. Jadi anak yang sholeh dan hapal Al-Qur’an, biar bisa kasih mahkota indah buat aba, umi, dan nenek disurga. Kakak sayang Ayas. Maaf belum bisa jadi kakak yang baik buat Ayas. Kalau ada yang nyakitin Ayas disana, dibalas aja ya! Kakak mah nggak papa disakitin, tapi nggak untuk adik-adik kakak. Janji harus sukses ya dek. We love you. :* ({})

Tadi pas ngantar si Ayas itu, rada sedih juga ngelihatnya. Masalahnya anak-anak lain dianter sama mamanya. Disayang-sayang. Dibawain kue yang banyak. Nggak papa dek. Tunjukkin aja kalau Ayas bisa sukses disana ya. Huft, sedih. ;(

Tanggal 19 Agustus besok giliran adik kedua yang namanya Raihan Al Maududi yang bakal mondok di pesantren. Pesantrennya di Ibnu Katsir juga tapi tingkatan untuk kuliah. Waah, adik-adik aku memang semangat buat jadi anak yang sholeh :D Aku mah dukung-dukung aja, selagi itu terbaik why not kan? Si Raihan ini mondok gratis sampai tamat. Jadi malu aku, dia kuliah nggak ngerepotin aba aku, sedangkan aku uang semester aja masih minta. Insya Allah semester 4 besok bayar uang semester kuliah sendiri deh. amin. Semangat Muth!

Aku sayang semua adik-adik aku. mereka segalanya bagi aku. Memang sih kami juga sering berantem, tapi bukankah pada dasarnya berantem itu hal yang biasa kan? Aku nggak kan pernah rela jika ada yang nyakitin adek aku. Nggak akan! Sekali lagi aku bilang, kalian boleh nyakitin aku, tapi jangan lakukan itu pada adik-adikku.

Ngomongin si Raihan ini jadi ingat sama Ulan-Mumun. Masalahnya tu dua cunguk ngerebutin adik aku. Sok-sok pake titip salamlah, padahal kalau ketemu pada diam doang. -_- Si Mumun kemaren SMS yang sumpah isi smsnya itu bikin sedih gitu. 


Jelas nggak? Oke aku perjelas. Dia bilang gini : “Pengen SMS kamu beb, tapi aku gak ada pulsa. Ini pulsa terakhir. Karna kangen banget, ya udah aku sms aja. Aku Cuma mau bilang i miss you so much much beb :* maaf gak bisa sms lagi, ini terakhir.” Baca smsnya jadi sedih. Aku juga kangen kamu kok bebmun. Maaf udah sering ngabisin pulsa kamu ya. Kangen ({})

Oh ya, kemaren aku jalan with maknyin a.k.a Fadhilah. Ini anak termasuk sahabat aku juga sejak SD. Kami jalan berdua, nggak ada si Degil soalnya Degil ke Kampar. Kami ke Giant, biasa beli-beli peralatan cewek. Maknyin ini orangnya juga care banget dengan penampilan. Kadang kami sering sharing juga soal-soal make up gitu. Pas sebelum jalan, Maknyin jemput aku kerumah. Dia ketemu sama Raihan, trus dia bilang gini ke aku : “Muth, adik kau ganteng kali ya. Tinggi. Putih.”

Aku Cuma ketawa sambil bilang : “Kakaknya aja cantik gini.” Haha! Aku sayang sama sahabat-sahabat aku :* ({}) Buat kelima adik-adikku, kakak sayang sama kalian. Kakak yakin kita berenam bakal bisa sukses. Semangat buat ngejar cita-cita kalian ya. Jangan nyerah. Kalau kesandung batu, harus bisa berdiri lagi. kalau nggak bisa berdiri, masih bisa ngejar itu cita-cita dengan ngesot kan? Mungkin gitu aja, bye! Salam sayang, @muthiiiauraa
10 Agustus 2014. 20.52 WIB

Update :
Barusan si Mumun sms jam 21.07. Dia bilang : “Saya hanya ingin mengatakan, saya sangat sangat rindu kepada anda. ;) Selamat malam ;)
Aneh banget kan? ;p Si Lelek juga aneh, akhir-akhir ini dia sering nge-sms. Senang sih, tapi aneh aja. Aku tau aku memang ngangenin woi! ;D aku juga rindu sama kalian, sampai jumpa di kampus ;)
 

Baca Artikel Populer Lainnya

0 komentar: