curcol :)

Hanya ingin bercerita (late post)

21.37


Haay, Assalamua’laikum. Apa kabar? Sebentar lagi lebaran ya? Sedih banget. cepet banget Ramadhannya berlalu, bahkan aku belum benar-benar bisa memaknainya dengan baik. Masih sering khilaf. Maafkan aku Ya Allah. Izinkan aku untuk merasai ramadhan tahun depan. Tahun depannya lagi. Tahun depannya lagi. lagi. lagi. lagi. Ah, sampai waktu yang Engkau tentukan Ya Allah.

Ramadhan tahun ini rasanya sedih banget. Pas beli-beli baju raya, keinget almarhumah umi sama nenek. Pas nyuci toples kue, keinget juga. Pokoknya semua apa yang aku lakuin, keinget dua orang wanita yang berharga dalam hidup aku. Aku kangen. ;( Banget!

Ah, sudahlah. Mau lebaran kok sedih-sedih Muth? Semangat dong! Iya, yang pasti aku janji aku bakal sukses. Aku pengen ngebahagiain orang-orang yang aku sayang. Aku pengen nunjukin kalau aku bukan ‘nothing’ ke orang-orang yang udah pernah ngeremehin aku. Nggak enak tau kalau diremehin itu. Nggak enak dipandang sebelah mata. Nggak enak saat tak pernah dihargai. Coba deh kamu pecahin piring, trus kamu ngerasa bersalah. Kamu satuin piring itu kembali, apa piring itu masih bisa kembali seperti semula? Nggak kan? Gitu juga hati aku. Aku bukan pendendam kok, Cuma apa yang pernah mereka lakuin ke aku nggak kan pernah bisa terlupa. Setiap tetesan air mata yang mereka jatuhkan, akan aku balas dengan kesuksesanku. Ya Allah, izinkan aku untuk sukses semuda mungkin. Amin ;)

Beruntung selalu ada Ulan-Mumun yang ngedukung. Akhir-akhir ini banyak kisah yang kami ceritakan lewat dunia maya dan sms. Tentang Ulan yang perasaannya sudah diketahui oleh ‘itu’ dan kini lagi dekat dengan si ‘A’. Tentang Mumun yang ditembak sama ‘B’ tapi belum ngasih jawaban ampe sekarang. Tentang aku yang ternyata ‘dia’, ah sudahlah! Tentang laki-laki yang katanya mau ngelamar -_- Kemaren Ulan datang kerumah, dia habis belanja bareng ketiga temannya. Dia bawain keripik bayam sama kerupuk sagu (? Gtw nama) gitu. Makasih ya bebeb ({}) Sebenarnya aku yang minta dibawain keripik bayam, eh dibawain beneran plus kerupuk sagu itu. Enak Lan. Udah habis. Anterin lagi :p Pas Ulan nganterin itu, aku kasih kado lewat adik aku. Kado ini sum-sum bareng Mumun.

Trus Ulan buat status gini : Makasih kadonya sayangku, Muthi Haura dan Murni Rahayu. Love both of you {}
Aku : Love u too. Alhamdulillah kalau suka :v ({})
Ulan : Suka. Suka banget :*
Mumun : Love u more :*
Aku : love love kalian kesayangan aku ({})
Mumun : (y)

Aah, mereka. Sayang banget sama mereka. Belum pernah sayang sama orang segininya. Lebai memang, tapi percayalah ini tulus. Waktu aku bilang kalau aku pengen berisi, mereka bilang ‘bisa kok. Banyak-banyak minum susu.’ Waktu aku bilang kalau aku pengen berjilbab syar’i, mereka bilang ‘aku juga pengen kaya gitu. Niat banget malah. Aku ngedukung beb, kalau itu terbaik untukmu. Insya Allah bakal nyusul juga.

 Cerita tentang mereka tak pernah ada abisnya ya. Aku Cuma berharap, kita masih punya kisah-kisah lain bareng-bareng. Akhir-akhir ini entah kenapa kalau berkunjung ke mbah google selalu ngelihatin photo-photo cewek berjilbab panjang, harga-harga jilbab syar’i, model jilbab syar’i, pokoknya semua yang berhubungan dengan jilbab syar’i deh. Hati aku semakin mantap, tapi ada rasa takut juga kalau-kalau suatu hari nanti jilbab itu malah kembali keasalnya alias balek lagi make paris. Aku pernah mendapat hidayah itu dan aku membuangnya. Sekarang Allah memberi hidayah itu lagi, haruskah aku menyia-nyiakannya? Jangan Ya Allah. Aku tau Engkau maha membalik-balikkan hati, tetapkanlah hatiku dijalan-Mu. Masalah jilbab ini, beberapa hari yang lalu aku bermimpi. Di mimpi itu aku udah pakai jilbab syar’i gitu, trus di mimpi itu juga aku ketemu Yuni. Si Yuni ini teman di LPM Gagasan.

Cerita mimpi aku itu gini : Aku pakai jilbab syar’i lagi jalan sama cowok. Aku nggak tau cowok ini siapa. Namanya juga nggak tau. kayanya kami udah nikah dimimpi itu (just mimpi ya! -_-), trus pas dijalan, ketemu sama Yuni. Yuni bilang gini : “Subhanallah Muthi, cantik kali. Beruntung si dia dapetin Muthi.” Ini maksud mimpinya apa coba? Ada yang bisa menafsirkan arti mimpi? Mudah-mudahan aja arti mimpinya bagus dan hidayah buat aku.

Temen-temen strixie udah banyak yang mulai berjilbab syar’i. Semoga istiqomah kalian ya. Aku juga. Amin. Ulan-Mumun juga ya. Lelek kapan? Ramadhan kali ini aku nggak ada ikut satupun bubar-bubar. Bubar strixie, bubar SMP, bubar SD, bubar alumni MAN, bubar alumni Al-Fityah, semuanya nggak ada ikutan. Bukan nggak pengen ikutan kebersamaan dengan mereka, tapi ada satu plan yang sangat rahasia yang sangat pengen aku capai. Pengen, pengen, dan pengen. Bukan plan menulis novel. Tapi plan yang sangat aku pengenin dari dulu. Kalau plan itu udah terwujud, aku bakal cerita di kamu kok my blog ;) untuk saat ini rahasia dulu ya. Padahal kangen juga sebenarnya sama srtixie. Sama fibun, ipeh, aulia, pai, dila, omik, dan yang lain. Udah lumayan lama sih kemaren cerita bareng Aulia di bbm. Asli ketawa dibuatnya. Tu anak udah lumayan kurusan. Trus aku ada bilang gini :
Aku : Au, kurusin lagi biar makin cantik.
Au : Iya, ini lagi usaha. Ko gendutinlah badan tu. Haha.
Aku : Iya, besok kalau kita ketemu udah gendut aku:p
Au : Awas nggak ya! Aku jadikan ko mercon korek api nantik.
Aku : hahaha. Jahek lai. Ko juga ya, awas nggak! Aku jadiin ko traktor nanti.

Ya gitu-gitulah. Panjang deh percakapannya. Au-au, tak pernah berubah. Sukses for u au dan juga buat temen-temenku yang lain. tarawih terakhir nih, aku tarawih dulu ya. Bye! Salam sayang, @muthiiihauraa
Sabtu, 26 Juli 2014. 19.56 WIB.

You Might Also Like

6 komentar

  1. sabar muth, semangat terus ngejalanin hidup, yakin dan berusaha aja kita bakalan sukses dan kita akan sukses, superr haha

    gak ngerti lah arti mimpinya, coba ketik REG (spasi) MIMPI :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha. iyaa kak. makasiih.
      kalau ketik REG (spasi) MIMPI kirimnya kemana kak?

      Hapus
  2. Asik. Mimppinya adalah suatu pertanda tuh. Kalo udah mantap ya mending langsung ganti aja. :))

    BalasHapus
  3. Wahaha... saat baca ko gendutinlah badan tu... Merasa tersindir XD

    BalasHapus