curcol :)

Cerita aja

19.31



Hay hay guys, Assalamua’laikum. Lagi apa nih? Semoga selalu dilindungi Allah ya. Pengen cerita banyak sama kamu wahai blog, tapi kemalasan ini sedang melanda. Jadi aku cerita singkat-singkat dulu aja ya.

Beberapa hari yang lalu, kira-kira tanggal 5 September kemaren, aku nemu akun di twitter yang mengatakan kalau di mall SKA ada event dan temu penulis gitu. Ada juga penulis buku lovasket yang datang. Karna baca twit itu, dengan semangat 45, aku ngajak sahabat aku si Laila untuk ke SKA. Aku ajak juga si Desnoy teman di Gagasan karna dia dari kemaren ngajak kesekre tapi aku nggak mau.

Nah sebelum pergi ke SKA, aku-Laila-Desnoy bertandang kesekre, niatnya Cuma pengen setor muka, eh tapi ternyata katanya bakal gotong royong, tapi ternyata nggak jadi. (aku cerita kok nganu gini ya? Datar banget?  Nggak ada feelnya di aku -__-)


photo gratis. lumayan. :D
 
with Lelek ({})

Intinya gitu deh. di SKA ternyata temu penulisnya itu tanggal 31 Agustur. Huuh, rada kecewa juga. Trus kemaren pas hari Sabtu tanggal 6 September, kami anak Gagasan pada jalan-jalan ke kawah biru. Airnya biru cuy. Sempat selfie-selfie juga, tapi jujur aja kurang terasa kebersamaan kami. -_- 



Trus kemaren di hari Minggu, kami goro di sekre Gagasan. Ada salah satu abang senior yang bikin nyees banget. Pengen rasanya aku tonjok-tonjok mukanya! Sampai pagi ini masih terasa kesalnya. Emang sih awalnya salah aku dan Desi yang datang terlambat, tapi kami nggak terlambat-terlambat kali kok. Aku sama Desi aja yang pertama datang kesekre. Habis kami kena marah, tapi yang paling kena aku. Sepanjang hari itu, ini senior bikin ngeselin aja. Padahal dia bukan pimum, bukan pimred juga. Pimum sama pimred aja kemaren masih bisa ketawa-ketawa pas kami datang, malah sempat tukeran pin dan cerita-cerita pula sama bang Saan (pimred).

Iiih kesel kali rasanya. Sabar Muth sabar! Huft. Maafin dosa aku Ya Allah yang udah marah-marah gini. Pokoknya gitu deh cerita di awal September ini. Ah bentar lagi kuliah, target novel belum juga selesai. Tapi nggak apa semuanya butuh proses. Target nggak tercapai itu sesuatu hal yang wajar kok.

Pengen kerja. Pengen ngasilin uang sendiri. Pengen beli-beli atau jalan-jalan pakai uang sendiri. Tapi kerja apa? Salutlah buat mereka-mereka yang bisa beli sesuatu dengan keringatnya sendiri. Mau buka usaha, tapi usaha apa? Yang jelas buat kue pasti untuk jualan nitip di toko ayah aku. tapi kue apa? Aah, Muth kebanyakan mikir tanpa ada action. -__-

Aku tu pengen kerjanya yang dirumah aja, kaya nerima orderan gitu. Orderan apa? Huaaaaaa!! Oke, nanti bakal serius mikirin. Nggak mau waktu kebuang percuma lagi. semester tiga nanti, aku nggak mau cari sahabat lagi. Cukup semuanya teman. Aku pengen fokus sama semua mimpi aku. Kak Sofi pernah bilang : “Kalau mereka yang sahabatan dekat banget, nanti cepat renggangnya.”

Kalau dipikir-pikir ada betul dan ada salahnya. Betulnya, kalau sahabatan itu nggak bareng sebentar aja main merajuk-merajukan. Kalau ngelihat sahabatnya jalan sama orang lain, main merajukan. Bukannya aku nggak butuh sahabat. Aku tetap punya sahabat kok. Aku punya Ulan-Mumun-Lelek-Maknyin, cukup mereka ajalah. Jaga hubungan baik dengan mereka dan perlakukan yang lain sama. Bisa Muth? Entahlah. Dicoba entar.

Dan kalaupun nanti ada orang baru dihidup sahabat-sahabat aku, atau mereka mau ngedeklarasikan hubungan persahabatn dengan yang lain, atau mereka mau jalan dengan yang lain, dan banyak atau lainnya, aku nggak boleh childish kan? Mereka sahabat aku, bukan orang yang harus aku atur-atur hidupnya. Mereka punya kehidupan masing-masing dan mereka berhak milih jalan yang mereka tempuh sendiri. kita sahabatan bukan harus bareng terus kan? kita sahabatan bukan berarti harus tau semuanya kan? Tetap selalu ada batasnya.

Dan buat Ulan-Mumun-Lelek-Maknyin, kalau punya sahabat baru, jangan lupain aku ya. Kalau aku ada salah, ingetin langsung, jangan main belakang. Kalau aku minta maaf, ya dimaafin. Aku tau kita udah sama-sama dewasa, bukan anak kecil lagi yang disaat permasalahan mampir dihubungan persahabatn kita, kita malah menghancurkannya.

Oke, kayanya segini aja deh cuap-cuap aku. Pengen ngelanjut buat novel dan mikir buka usaha apa. Do’ain aku sukses ya. Makasi~  salam sayang, @muthiiihauraa
Senin, 8 September 2014. 09.10 WIB. 



You Might Also Like

2 komentar

  1. Aku udah komentar kok kayanya menghilang ya hahaha.
    Ya kalo aku sih saling pengertian aja soalnya kan kita dan sahabat kita punya kesibukan dan mimpi masing-masing hehehe. Aku jadi keinget sahabatku dari SMP, sekarang kita beda kota, pun jarang ngontak karena kesibukan. Tapi dia tetep sahabat banget buat aku hehehe tetep saling dukung. Kalo aku lagi ngga update blog gitu, dia yang nagih-nagih. Walaupun jarang ketemu, tapi sekalinya ketemu langsung banjir deh ceritanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentarnya nggak diterima kali Ma :p
      haha bener tuh, sekalinya ketemu banyak ceritaaa.
      Moga Mama dan sahabatnya dari SMP itu tetep langgeng yaaa, langgeng ampe anak-cucu deh :D

      Hapus