kuliah =D

Cerita minggu ini

17.32



Haay haay haay, Assalamua’laikum. Gimana kabar kamu wahai blogku tercinta? Aziik. Minggu ini rada sibuk. Sok-sok sibuk sih lebih tepatnya. Banyak banget yang pengen aku ceritakan. Oke deh, mulai cerita perhari aja deh ya. Buat kenangan dimasa tua nanti :D

Senin, 15 September 2014
Ngampus hari ketiga. Mulai mengenal teman-teman baru di kelas Broadcasting. Aku nggak berani nyimpulin sifat-sifat mereka, takutnya salah nilai. Kaya dulu pas ditahun pertama kuliah dikelas F. Dulu aku nyimpulin teman dikelas F ada yang baik, ada yang jahat, ada yang nyebelin, tapi pada nyatanya sekarang aku dekat dengan semuanya. Cewek-cowok. Mereka asik, beda dengan persepsi pertama awal kenal mereka. Jadi untuk awal kenal anak broadcast C, aku nggak mau mempersepsikan yang tidak-tidak dulu.

Ngumpul Madikom juga setelah cukup lama nggak ngumpul. Pas lagi ngedesign mading Madikom sahabat aku si Laila a.k.a Lelek nyamperin, sebelumnya dia udah wanti-wanti lewat sms sih. Setelah ngumpul dengan Madikom aku cerita-cerita bareng Lelek, trus dia ngasih surat. Hiks, terharu. Isi suratnya bagus. Ini dia penampakannya :



Sebenarnya surat itu aku yang maksa dia untuk buatin. Wkwk, kasian amat yak? Tapi nggak nyangka dibuatin secantik ini. Makasi Qod ({}) ini dia isi suratnya :

For my friendship.
Teruntuk buat sahabat yang aku cintai karena Allah SWT. “Bahagia itu sederhana”, setuju banget dengan kata-kata ini Muth. Ya bahagia aja rasanya bila kita bisa sama-sama, bisa berbagi cerita, pendapat, dll. Jujur dalam berteman kadang susah nemuin yang ‘klop’, tapi aku nemuin itu dikamu Muth.

Ada satu hal yang unik dari kita. Kita nggak pernah satu lokal dan juga nggak terlalu sering menghabiskan waktu bersama tapi yang amazing-nya hingga kini kedekatan kita terus terjalin gak ada putus, dari awal di MAN hingga kuliah di kampus hingga jurusan yang sama.

Maaf juga baru sempat balas surat kamu Muth, terhitung sejak tanggal 11 Mei 2012 lalu. Itupun balas ini surat atas request dari kamu. Jujur nggak tau mau ngerangkai surat ini dengan kata-kata seperti apa. Yang pasti aku berterimakasih padamu untuk beberapa hal. Makasih selalu mendorongku untuk maju. Makasih telah memahami masa laluku dan tidak mencelanya. Makasih karna kamu peduli. Makasih udah mau hadir dalam hidupku. Makasih untuk tak melupakan aku. Terimakasih karna telah mempercayaiku. Makasih karna kamu jujur. Makasih karna telah sabar dan mau memaafkan aku, saat aku menyakitimu. Makasih karna menyayangiku dan menerimaku apa adanya. Makasih karna udah mau dengerin celotehan aku. Dan yang paling terpenting, makasih karna kamu telah menjadi dirimu sendiri.
Laila.

Hiks. Terharu asli. Makasih juga untuk semuanya. Aku baca surat ini di busway, bikin senyum-senyum. Untung nggak disangka gila. Hari ini juga aku ngasih hadiah ulang tahun ke Mumun. Sumbang-sumbang sama Ulan. Awalnya rada bingung nentuin kado buat Mumun karna dia orangnya nggak terlalu terbuka tentang apa yang dia pengenkan. Beda dengan aku sama Ulan yang selalu cerita, “Beb pengen ini-pengen itu-pengen bla bla bla.”

Akhirnya dibeliin binder dengan surat dari aku-Ulan plus photo kami bertiga, nggak nyangka ternyata Mumun senang nerimanya. walau Cuma sederhana, semoga bermanfaat ya beb. Pas lagi cerita-cerita dengan Mumun, si Arifin nyamperin dengan senyum-senyum nggak jelas. Ini anak kalau senyum-senyum gaje pasti ada maunya.
Arifin : Muth, ada script film nggak?
Muthi : Nggak tuh, ngapa?
Arifin : Eh buatlah. Buat film kita yok? Anggotanya beberapa anak F sama teman aku anak teknik. Mau nggak?
Muthi : Boleh. Bla bla bla.

Ya intinya sekarang aku lagi mikirin script untuk film kami. Semoga nggak Cuma omdo dan berhasil. Rencananya pemainnya kami bakal rekrut anak SMA. Doain deh ya. Masak anak broadcast nggak punya karya kan?


Selasa, 16 September 2014
Nggak banyak cerita dihari ini. Masuk mata kuliah Cuma jam 15.20-17.00 doang. Photo-photo nunggu dosen bareng Ides dan parahnya dapat presentasi berdua bareng Ides kelompok pertama. Minimal 7 referensi. -_- Pas lagi belajar jam 16.00, Ulan sms. Dia ngajak ngaspal bareng Mumun. Katanya kangen ngaspal. Aku juga sih. Aku keluar jam 17.00 yang berarti mereka harus nungguin aku sejaman sampai aku keluar dan mereka milih buat nunggu. Thanks ya! :D

Oh ya, aku dapat kiriman paket dari Diva Press. Menang kuis gitu. Ini dia paketnya. Entar kapan-kapan aku review tentang bukunya.
 


Rabu, 17 September 2014
Hari ini rada full kuliahnya. Tapi ternyata jam kedua dosennya nggak masuk. Aku-Ides-Cristin-Dila mutusin buat ke WC dan photo-photo. Sejak hari kedua ngampus entah kenapa dekat dengan ketiga makhluk ini. Apakah kami bakal jadi empat serangkai? Entahlah. Yang pasti aku nyaman sama mereka dan kayanya aku nggak bisa kaya kak Sofi yang memperlakukan semua teman itu sama. Setelah asik selfian di WC, kami makan ketoprak. Iya, berempat. Cerita-cerita juga tentang banyak hal. Aku sama Ides udah fix buat jualan mulai senin besok. Doa’in ya ;)


Setelah mengenyangkan perut, kami keperpus univ. Ada bazar buku cuy dengan harga murah. Asik milih-milih buku. Ternyata Cristin sama Dila ini maniak buku, mereka borong. Sedangkan aku Cuma beli ini :
 

Haha cewek banget. Dila sama Ides juga beli ini. Entar kapan-kapan aku review bukunya. 

Trus Ulan sms nanya dimana dan dia nyamperin plus gabung sama kami. Aku sama Ulan juga ngurus kartu perpus univ. Alhamdulillah udah selesai. Yaay, udah punya kartu unif!

Kamis, 18 Septembe 2014
Hari ini Cuma satu mata kuliah. Retorika. Sebelumnya aku mau jelasin sedikit tentang retorika. Retorika itu adalah seni berbicara yang akan membuat pendengar paham dengan apa yang kita sampaikan. Sejak awal masuk mata kuliah ini disuru tampil-tampil. Ini kali kedua masuk dan juga disuruh tampil. Tentu saja yang tampil dapat nilai.

Tadi aku yang kedua nampil setelah Ade. Cuma disuruh jelasin doang didepan kelas sendiri. Bagi aku itu sekarang udah nggak masalah. Aku berani kok. Yang aku heraninnya teman-teman aku pada banyak yang nggak berani maju, kenapa? Aku aja berani, masak kalah sama aku? :p

Inti dari penggalan-penggalan kisah diatas Cuma aku bahagia. Bahagia dengan hal-hal sederhana yang aku dapat atau aku rasakan. Ah, sekecil apa pun kebahagiaan itu kalau memang disyukuri pasti rasanya bakal indah.

Semester tiga ini banyak target yang ingin dicapai. Banyak hal yang ingin ditelusuri makna demi maknanya. Yang pasti sih aku akan berusaha ngewujutin target per targetnya. Aku Cuma ingin selalu jadi yang terbaik karna aku Cuma punya satu kehidupan.

 Aku kurang percaya dengan kata-kata ‘Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang dikemudian’. Bagi aku nggak kaya gitu, emangnya jamin umur kita sampai pas kita udah senang? Belum tentu kan? Makanya pas lagi belajar, aku fokus belajarnya. Pas lagi ngumpul sama teman, aku happy-in dengan maksimal. Pas lagi organisasi, aku berusaha ngasih yang terbaik sebisaku.

Banyak juga yang bilang kalau hidup itu seperti roda. Kadang kita diatas, kadang kita dibawah. Beneran tuh? Memang sih hidup kita kadang diatas, kadang juga dibawah, tapi roda itu bisa diganti kalau bocor. Nah hidup kita emang bisa diganti? Nggak kan?

Dan terpenting dari semua itu adalah kebahagiaan saat aku memiliki sahabat. Saat aku bisa diterima apa adanya oleh mereka dengan baik. Baik itu sahabat atau pun teman sekelas. Sebenarnya cara diterima lingkungan itu gampang, cukup jadi diri sendiri-bangga terhadap diri sendiri-dan pastinya tunjukkan potensi diri sendiri. Kalau misalnya kamu nggak bangga terhadap diri sendiri, trus gimana orang bisa bangga terhadap kamu?

Terlepas dari semua itu aku senang dan bahagia punya teman-teman dibangku kuliah ini. lebih klop dibandingkan teman-teman masa sekolah. Trimakasih buat kalian teman-temanku dan pastinya kalian sahabat-sahabatku. Ulan-Mumun-Lelek-Maknyin. Tanpa kalian, aku sadar hidup aku bakal hampa. Tanpa kalian, aku sadar aku nggak kan bisa seperti sekarang ini. thanks for all!

Ada sebuah kalimat dari dosen retorika aku tadi yang entah kenapa ‘nendang’ banget menurut aku. Beliau bilang : ‘Kita bisa seperti dan sesukses hari ini karna do’a orang yang mencintai kita yang mungkin sudah tiada lagi. Alangkah sedihnya mereka kalau melihat kita tidak sukses.’ Aah, bener banget. semangat buat sukses!

Kepanjangan yah? Udah deh gitu aja. salam sayang, @muthiiihauraa
18 September 2014. 19.50 WIB.

You Might Also Like

17 komentar

  1. Kuliahnya enak yaa, tiap semester ganjil beda teman, gk kayak aku -_- . Dari smester 1-5 ketemunya yg itu-itu aja wkwkwk :p . Pasti seru deh, suasana baru ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa sih seru, tapi sedih pisah sama teman-teman lama kak ;(

      Hapus
  2. Suratnya so sweettt.. :)
    Enak ya kelasnya ganti-ganti.. Disini kelasnya juga ganti2, tapi tetep aja ketemunya itu2 mulu..

    BalasHapus
  3. Iya isi suratnya sweet banget untuk seorang sahabat. wah anak broadcast ya, sama dong. asik nih bisa lah kita kapan kapan diskusi bareng:) muehehehe. semoga bisa bersua..

    BalasHapus
  4. Keren bener da surat balasannya kayak gitu. Walaupun atas dasar paksaan, itu udah keliatan tulus banget isinya xD

    Cie yang menang kuis, trus dapat buku. Oh, iya. Mba, kalo filmnya udah jadi, share ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iyaa dia buatnya tulus itu :D
      okee, kalau filmnya udah jadi pasti di share kok :)

      Hapus
  5. What? selfie-an di WC? Hahahahahaa. Iya sih, WC memang tempat yang paling pas untuk selfie-selfiean. Asalkan jangn di WC cowok ya :D

    BalasHapus
  6. Selamat yaaa buat hadiah bukunya :D

    BalasHapus
  7. gue gak pernah dapat surat kek gitu, ada yang mau ngasi :( ?

    Sebenarnya sih gak hanya cuma anak broadcasting yang harus punya karya, semua mahasiswa harus punya karya kan berupa skripsi. Selamat untuk hadiahnya. Iya tulisan kamu kepanjangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak ada yang mau ngasi bg :p
      kalau skripsi mah jelas itu bg. haha, emang kepanjangan.

      Hapus
  8. Muuuttt aku juga mau dong dibuatin surat kek gitu. Lucu banget nggak siiiihhh hihi.
    Mana isinya so sweet pula. Nggak tau kenapa aku jadi ikutan terharu, padahal aku nggak mengalami. Ya setiap sahabat pasti punya caranya sendiri untuk mengungkapkan perasaannya :)) semoga persahabatan kalian akan terus berjalan atas izin Allah ya.

    Wow sibuk juga ya lumayan. Sibuk foto-foto di toilet juga, jadi inget zaman SMA haha. Tapi buatku masa-masa itu udah terlewati dengan baik. Jadi nikmatin aja tiap jenjangnya. Semoga juga nih, temen-temen kampus selalu setia sama kamu ya. Setelah semester berganti, mereka akan terus ada buat kamu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin, makasih Wiii :D
      haha. iyaa sibuk selfi-selfian.
      Amin semoga aja :)

      Hapus
  9. wah minggu yang padat btw for my friendshipnya keren tuh

    BalasHapus