Broadcasting

02.03 Muthi Haura 21 Comments



Hay Assalamua’laikum. Lagi apa nih? Hari ini nggak masuk ke PB. Lagi badmood parah kaya gini deh, malas ngapai-ngapain. Ya Allah, untuk yang entah keberapa kalinya aku minta maaf. Hilangkanlah rasa malas dalam diri ini dan kalaupun sedang dalam kondisi hati yang tidak baik, jangan membuat aku mencampuradukkannya dengan pendidikan. :’(

Setelah ngambil keputusan kemaren rasanya lega banget. Alhamdulillah deh. Semoga apa yang aku putuskan itu adalah hal yang terbaik. Hari ini nggak ada something spesial, mungkin karna nggak masuk kampus kali ya. Pengen cerita kejadian kemaren aja deh ya sedikit. Kemaren dihari Kamis tanggal 17 Oktober itu anak broadcast C belajar retorika. Selalu suka belajar retorika ini, apalagi dosennya masih muda dan asik. Selain itu pak dosen juga ingat nama aku, bahkan membuat contoh kasuspun memakai nama aku. Senang? Pastilah.

Pas mata kuliah retorika udah hampir habis, Ayu ngasih setoples brownies. Toplesnya itu ukuran toples kue lebaran. Makasi Ayu-Cristin-Berbie ({}) Rasanya enak. Besok-besok harus belajar bikin brownies nih sama mereka! Ilmu gratis ;) Keluar mata kuliah retorika, aku belajar kamera bareng Ulan-Mumun-Bang Deny. Asli untuk kamera DSLR kaya gitu aku rada belum ngerti. Bahkan tombol on-offnya aja masih bingung. Sempat disindir bang Deny yang bilang gini : “Masa anak broadcast megang kamera pun nggak pandai.”

Ck, ini abang -_- Karna aku nggak pandai itu makanya aku masuk broadcast. Makanya aku belajar broadcast. Aku masuk broadcast ini minim ilmu banget, sama sekali nggak ada basic dan ini adalah tantangan besar buat aku. Setelah asik belajar photografi, sahabat aku si Laiqod sms. Kami emang ngerencanain untuk pergi jalan-jalan plus hunting, maklum udah lama nggak jalan bareng. Brownies yang dari Ayu-Cristin-Berbie aku kasih ke Ulan-Mumun sedikit karna mereka lagi puasa. Ya itung-itung mudah-mudahan kecipratan pahala mereka :p

Eh pas ketemu Laiqod, aku dibawain kue bolu kukus enak banget. Diatasnya ada keju. Rasanya persis banget sama yang almarhumah umi aku buat. Harus belajar cara buatnya sama Laiqod nih! Si Laiqod ini ternyata nggak Cuma bawain buat aku, dia juga bawain buat someone spesialnya si ‘ehem’ yang lagi sakit. Ini dua makhluk aku lihat pasangan yang romatis and sok-sok malu-malu kucing kalau ketemu. -_- Longlast buat kalian ya sayang ({})

Pas ngelihat mereka yang sok so sweet, jadi keinget ‘dia’ pula. Senin kemaren ada sesuatu yang terjadi. Ah sudahlah, biar aku,Allah, dan orang-orang terdekat aku aja yang tau. haha. Yang pasti aku senang! Setelah nganterin bolu itu ke kos someone Laiqod, aku bareng Laiqod jalan-jalan. Keliling-keliling plus nostalgia masa SMA. Ketawa dan hunting photo juga pakai kamera Laiqod. Trus tercetus ide buat kesebuah caffe ‘tuut’ yang emang dari dulu udah direncanain pengen kesana. Pas udah kesana dan nyobainnya, rasanya enak banget. Si Laiqod jadi kepengen nambah dibuatnya. -_-

Wah kepanjangan ya curhatnya? Hehe. Ya pokoknya intinya aku pulang bareng Laiqod hujan-hujanan dan udah magrib. Oke balik ke judul entry deh. Iya kali ini aku pengen bahas tentang jurusan yang aku pilih. Broadcasting. Aku juga nanti bakal buat label tentang broadcasting, jadi disitu aku bakal sharing semua pengalaman aku dijurusan ini. Kali-kali bermanfaat buat kalian yang kepengen atau tertarik di jurusan Broadcast, jadi tungguin aja ya! ;)

Kenapa sih Muth pakai ngeshare tentang Broadcast segala? Pamer?
Aha, nggak kok. Banyak alasan kenapa aku pengen banget ngeshare tentang broadcast ini. salah duanya yaitu : Pertama, aku kuliah di jurusan broadcast. Jadi sedikit banyaknya aku bakal berkecimpung didunia ini dan mempelajarinya secara mendalam. Aku Cuma pengen ngeshare ilmu yang udah aku dapat dibangku kuliah, dari pada Cuma aku simpan aja kan? Mending dibagiin dan pastinya berbagi itu indah.

Kedua, kemaren aku ketemu teman aku anak Public Relation namanya R*bih. Si R*bih ini teman dekatnya ‘dia’. Terjadilah percakapan diantara kami.
R : Muth PR apa?
Aku : Aku nggak PR (Public Relation) do.
R : Lho? Trus apa dong?
Aku : BR (Broadcasting) C.
R : Ha? Kenapa ngambil BR? Mau jadi tukang angkat-angkat kamera?
Nah lo kan. -_- Dari percakapan itu bisa disimpulin kalau masih banyak orang disekitar kita yang kurang memahami broadcast sepenuhnya. Nggak salah sih persepsi teman aku itu. Broadcast memang banyak bermain dengan kamera, tapi bukan berarti hanya itu. Kamu mau jadi penyiar? Masuk aja broadcast! Kamu mau jadi sutradara? Broadcast dong. Kamu mau jadi kameramen? Broadcast yang pas. Kamu mau jadi presenter dan reporter? Cuus broadcast. Kamu mau pandai buat program acara TV or radio? Gabung broadcast! Kamu pengen bikin iklan untuk TV? Broadcast itu mah! Dan segudang profesi lain yang bisa kamu lakuin kalau kamu anak broadcast. Dan kalau kamu nggak mau bekerja untuk orang lain, kamu bisa buka Production House sendiri.

Tapi Muth, aku kan nggak punya kamera! Aku juga nggak punya laptop yang bisa nginstal software editing film. Wah sama! Aku juga nggak punya kamera. Laptop aku juga nggak bisa nginstal aplikasi editing. Trus langsung ciut? Ya nggaklah kan. Kata dosen photografi aku alat itu nomor kesekian. Kemaun yang terpenting dulu. Untuk kamera kamu bisa pinjam teman kan? Apa sepelit itu semua teman-teman kamu sampai nggak ada yang mau minjemin? Lagian kan kalau ada tugas film, tugas itu perkelompok. Rasanya rada mustahil kalau dalam satu kelompok nggak ada yang punya kamera kan? Selalu ada jalan kok guys ;)

Trus alasanmu masuk Broadcast apa Muth?
Jujur aja sih sebenarnya awal milih ilmu komunikasi itu tertariknya di jurnalistik. Pengen mendalami dan berkecimpung didunia jurnalistik mengingat aku suka banget nulis. Tapi makin dijalani kehidupan dikampus, entah kenapa broadcast menarik minat aku. Berawal dari ada Festival Film Indie di kampus dan kelas kami mau ikut, aku ditunjuk menunjuk diri jadi scritwriter. Trus aku ngelihat proses shooting filmnya. Lucu dan unik saat harus diulang berkali-kali. Membutuhkan kesabaran ekstra plus kekompakan. Dan waktu disemester satu itu, film yang kami buat nggak jadi diikutin. Kecewa? Pasti! Tapi bikin aku makin tertantang untuk menciptakan sebuah film.

Selain itu aku dulu suka nonton dan ngelihat tontonan zaman sekarang kok rada naas ya? Aku pengen buat program atau film yang bisa memotivasi orang untuk bangkit. Yang bisa bikin orang greget gitu. Aku emang suka banget film berjenis motivasi gitu. Itu dia sedikit alasan aku tertarik dibidang broadcast. Oke aku juga bakal ngeshare mata kuliah yang aku aku pelajari disemester tiga ini, yaitu : Filsafat ilmu, Sistem Hukum Islam, Photografi, Sistem Politik Indonesia, Teknik Wawancara radio, Retorika, Bahasa Arab, Bahasa Inggrish, Sistem Ekonomi Indonesia, Teknik Wawancara Tv, dan Teknik kamera video.

Lho Muth kok belajar Hukum-politik-ekonomi-filsafat gitu sih? Kebijakan kampus aku emang gitu. Maklum lah semester tiga ini masih awal penjurusan, jadi pelajarannya masih umum. Selain itu bukannya anak komunikasi harus tau juga kan masalah hukum-politik-ekonomi-filsafat gitu?

Mungkin untuk yang pertama ini, aku baru bisa share ini. Besok-besok tiap akhir minggu aku review semua yang aku pelajari deh. Semangat for us! See you guys! Salam calon broadcaster, @muthiiihauraa
17 Oktober 2014. 15.43 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

21 komentar:

  1. wahh sukses anak broadcasting (y)

    BalasHapus
  2. Wah, kamu kuliah dimana, muth? Sebutannya BR? Aku di UI, sebutannya BC (broadcast) heuheu. Kebetulan uda lulus dan benar sekali gue pun kagok megang kamera dslr. Yang penting tuh tau teknik pengambilannya aja, cukup. Film pendek pake smartphone aja uda bagus. Senasib juga sering dijadiin scriptwriter -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak anak broadcast juga ya? UI? Waw :D
      aku di UIN SUSKA Riau kak. disini sebutannya gk tau kenapa BR. hehe.
      bisa kali sharing-sharing tentang broadcast kan kak? :D

      Hapus
  3. Aku tunggu share masalah pelajaran filsafatnya :)

    BalasHapus
  4. Megang kamera? Hahaha, sejujurnya pangeran dari jurusan Agroteknologi (Teknik Pertanian) tapi banyak yang heran kalo ternyata pangeran punya blog, bisa buat website, suka diundang jadi sutradara film indie, terus rajin design2 gitulah. Sempet kemaren mau buat film juga, tapi belum cukup ilmunya. Jadi nyari dulu. Dari sekian banyak yang gue pelajarin, mungkin orang lain ngerasa aneh, tapi begitulah hidup, semakin banyak yang kita tau, maka semakin banyak pengatahuan.

    Sempet lucu kemaren ada yang nanya cara ngambil angle foto pake DSLR yg baik, pangeran gak punya DSLR, tapi pangeran tau cara makenya, dari versi lama nyampe yg 60D pernah make. Intinya bener katamu muth, alat itu nomor dua yang pertama kemauan.

    Good luck buat jurusannya. Ditunggu sharenya, siapa tau pangeran bisa nambah pengetahuan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah keren dong ampe diundang jadi sutradar film gitu bang pangeran. yap setuju banget tuh, semakin banyak yang kita tau, maka semakin banyak pengetahuan (y)

      wah, bisa dong diajarin bang pangeran? oke bang :D

      Hapus
  5. Wah, semangat banget tuh si Mumuth masuk MaKul Retorika-nya. Apa alasan lainnya karena naksir ama pak dosen kali ya? ?
    Hahahaha*

    Orang awam kalau ngasi pandangan ya tetap dari sudut pandang orang awam. Tanpa analisa dan tanpa meneliti manfaat dan mudharat sesuatu. Aku dulu juga gitu. Ditanyain kenapa masuk sastra. mau jadi apa ntar, mau kerja apa ntar. dan bla bla bla... padahal kalau dilihat banyak banget peluang yang bisa diambil. Yang pastinya tetap semangat Muth walaupun banyak yang ngeremehin jurusan ente. Ente lebih tahu karena ente yang ngejalanin. (y)

    Hanya berbagi ilmu nih ya Muth. kalau awalan ke, di +kata benda nulisnya dikasi spasi. contoh: dikampus= salah. benarnya di kampus. kalo awalan di + kata kerja baru tanpa spasi. misalnya diberi, dilihat, dipukul.

    Semangat Muth kuliahnya :-)

    *Halaahh. ini komentar apa postingan ya? panjang amat!*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha. mana pula naksir pak dosennya -_- nggak ah bang. yup, ane lebih tau apa yang sedang ane jalanin. mereka itu bisanya komentar aja.

      pasti semangat :D makasi bang!

      Hapus
  6. Kelas retorika? Wah keren juga ya. Pengen ikut kelas gitu..

    BalasHapus
  7. Semangat kak! Broadcasting sama ilkom gimana kak? Duh kelas 11 nih :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. broadcast sama ilkom yah seru banget dek, apalagi kalau memang minatnya disana. pasti semangat dek, makasi ya :)
      wah masih kelas 11, muda banget. persiapkan aja semuanya dengan baik :D

      Hapus
  8. Undangan Menjadi Peserta Lomba Review Website berhadiah 30 Juta.

    Selamat Siang, setelah kami memperhatikan kualitas tulisan di Blog ini.
    Kami akan senang sekali, jika Blog ini berkenan mengikuti Lomba review
    Websitedari babastudio.

    Untuk Lebih jelas dan detail mohon kunjungi http://www.babastudio.com/review2014


    Salam
    Baba Studio

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih infonya. akan berkunjung ke web itu :)

      Hapus
  9. aku mau banget tuh masuk broadcast.
    tapi di kampus belum ada penjurusan sampai broadcast sedih :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tetap semangat ya :)
      apa pun jurusannya, mungkin itu udah jalan kamu. berusaha untuk survive dan kasih yang terbaik aja :D

      Hapus
  10. Kak apa kabar? akkkkk kangen banget lama nggak contact :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah sukses ya jadi anak BCnya,ekh salah kalau di kampus kakak mah bukan BC tapi Br ya,hhe

      Hapus
  11. Kak mau nanya dong, kalau bikin portofolio tentang broadcast itu gimana ya? Soalnya saya mau daftar scholarship ke luar negeri :')

    BalasHapus