Cerita aja

16.36 Muthi Haura 2 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat nggak? Mudah-mudahan aja ya. Kemaren seharian aku nggak enak badan. Badan panas, kepala pusing, ditambah lagi pulsa modem habis. Lengkap sudah. Tapi aku rasa ini teguran dari Allah. Iya teguran agar aku seharian kemaren bisa istirahat. Alhasil seharian kemaren aku gunain buat istirahat. BBM juga sempat aku matikan, soalnya banyak banget yang nanya : Muth kapan kita masuk? Muth, isi data SIMAK tu gimana? Muth, dusun kita apa? Dan sejenis pertanyaan lainnya. Etdaah, aku juga gatau. Maaf yaa!

Alhamdulillah hari ini udah mendingan, ditambah lagi dapat BBM dari sibos kalau gaji udah dikirim kerekening. Senangnya. Jadi deh langsung beli pulsa modem, trus besok mau pergi shopping-shopping sama teman dengan uang gaji. Nabung Muth, nabung! Kan mau beli motor. Eh iya ding! Ya pastilah disisihin untuk nabung. Doain aku sukses ya teman-teman. Untuk project novel yang lagi aku buat masih stuck ditempat. Gatau kenapa untuk nulis novel itu rasanya mandet banget. Niatan nulis ada, trus buka microsoft word, trus diam beberapa lama didepan laptop. Fyuuh! Apapun itu, semoga target tetap terlaksana deh. Ingat Muth, orang sukses itu adalah orang yang mampu mengatasi rasa malas dari dalam dirinya sendiri. Aku bukannya malas, tapi lagi emang nggak ada ide aja. No excuse lah!

Beberapa hari yang lalu, aku sempat bantuin adik aku si Naila untuk buat kerajinan tangan. Udah lama banget nggak buat kerajinan-kerajinan tangan kaya gini. Kapan yah terakhir? SMA kayanya -_- Kerajinan adik aku ini bahan dasarnya dari tempurung kelapa. Nah si Naila ini berencana bikin jam pasir gitu, trus dia tiba-tiba datang ke aku yang lagi nulis dilaptop.
Naila : Kak, tengoklah karya Ila. Bagus nggak?
Nunjukin dengan wajah sedih. Aku ngeliat itu karya dan jujur aja kalau aku nggak paham itu bentuk apaan -__- haha. Ya udah aku diam aja.
Naila : Pasti nggak bagus kan? Teman-teman Ila cantik kerajinannya. Ila sendiri yang kaya gini.
Dengar jawaban dia yang kaya gitu bikin hati aku jadi sedih pula. Maklumlah aku kan kakak yang baik. Haha. Nah aku berinisiatif untuk bantuin dia. Bukan bantuin sih, lebih tepatnya aku yang ngerjain. 


Ini nih karya si Naila. Apa mirip jam pasir? -_-



Lagi proses pembuatan karyaku untuk my adikku tercinta.



Ini hasilnyaaa. Taraa! Bagus nggak? Seram ya? Haha. Lumayanlah menurut aku. Itu celengan berbentuk kepala orang. 




Dan ini si Naila. Adikku paling cantik, paling shalihah, paling penurut, paling pengertian, dan paling-paling lainnya. Love ya dek! 



Kalau ini adik aku yang namanya Qonita Nisrina Ayuni. Kalau dirumah panggilannya Intan. Nggak tau deh kenapa dipanggil Intan. Emang sejak kecil kaya gitu. Diantara semua adik-adikku, yang satu ini rada susah diatur. Payah disuruh-suruh dan susah dibilangin. Dia 180 derajat berbeda dari aku. Aku penakut, dia nggak. Aku pemalu, dia nggak. Aku introvert, dia extrovert. Pas aku SMA sampai sekarang, masih naik bus, kalau Intan mah sejak 1 SMA udah naik motor. Dia sekolah di MAN 1 Pekanbaru dan dia nggak ada niatan sama sekali untuk masuk MAN 2 Model Pekanbaru, padahal udah aku kompor-komporin kalau MAN 2 itu bagus :v

Pokoknya dia kebalikan banget dengan aku. Aku belajar mati-matian pun masih susah dapat nilai tinggi, dia nggak belajar pun masuk 10 besar trus. Soal cinta gitu juga. Dia berpengalaman, aku nggak. Wkwk. Gitu deh pokoknya. Semua adikku juga suka curhat berbagai hal dengan aku, kecuali Naufal dan Raihan. Kedua cowok ini nggak pernah curhat sama aku -_-

But, gimana pun mereka, mereka tetap adik-adikku. Semoga kita semua sukses ya sayang! See you at the top! ;))

@muthiiihauraa
Jum’at, 13 Februari 2015. 21.54 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

2 komentar:

  1. Wah senengnya dek udah dapat gaji... Semoga project novelnya segera kelar ya :))

    BalasHapus