Maret!

18.55 Muthi Haura 0 Comments



Hay Maret, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya dibulan ini? Sudahkah target diawal tahun baru kemaren terealisasikan? Atau sedang menuju proses merealisasikannya? Ataukah target-target itu hanya sekedar target yang dibuat diawal tahun sebagai formalitas belaka? Ah entahlah, toh kita sama-sama udah besar bukan? Semuanya kembali kediri masing-masing.

Udah Maret aja! Nggak kerasa. Cepet banget waktu berlalunya. Udah mulai beraktifitas disemester empat dan kayanya malasnya semakin merajarela. Novel target yang harusnya diselesaikan, malah nggak selesai-selesai dan akhirnya bulan ini ganti tema novel. Nulispun kadang juga nggak kerasa feel-nya lagi. Biasanya kalau nulis, feelnya kerasa didiri sendiri. Kalau sekarang mah kagak. Ngalir gitu aja! Semuanya serba malas. Aku nggak tau apa yang salah. -_- Susah banget ngelawan rasa malas itu. Ini aja ngepaksain diri sendiri buat nulis entry.

Banyak banget sebenarnya yang pengen diceritain sama kamu, diary onlineku! Minggu-minggu awal Maret ini disibukkan dengan ngurus beasiswa DIPA plus bolak-balik ngecek KRS yang ternyata belum bisa-bisa. Kuliah juga udah dimulai, udah dapat tugas juga malah. Aku Cuma bisa berharap lebih bisa ngatur waktu lagi biar nggak keteteran. Biar banyak mimpi yang bisa dicapai. Huft, lelah terkadang melawan rasa malas ini! Kalau nggak ada rasa malas, gakan kerasa perjuangan meraih kesuksesannya itu kali ya?

Oh ya, ditanggal 28 Februari 2015 kemaren, aku-Mumun-Ides-Oca-Ulan, ngerencanain untuk jualan bunga. Udah lama kami pengen jualan pas wisuda, tapi baru terealisasikan ditanggal 28 itu disebabkan oleh satu dan lain hal. Kami nyetok bunga dari Hely. Sebenarnya ada sebuah tragedi juga sebelum kekampus, tapi malas ah nyeritainnya.

Ya pokoknya hari itu aku-Mumun-Yati jualan bunga. Ides-Ulan ada tugas ngeliput dari Madani, kalau Oca tiba-tiba ada keperluan mendadak. Itu pertama kalinya jualan dan Cuma laku sepuluh. Alhamdulillah, maklumlah baru belajar kan? Memang sih melelahkan, tapi banyak hal yang didapat dari pengalaman menjual bunga ini. Pengalaman yang tentu saja bikin aku mengerti susahnya proses mencari uang.

Udah ya kayanya gini dulu. Lagi badmood nih. Nggak tau akhir-akhir ini suka gini. Trus tiba-tiba kemudian nangis dipojokan kamar. Labil? Kayanya! Ini yang terakhir deh mood-moodtan kaya gini. Besok-besok mood-nggak mood bakal aku paksain buat nulis. See you! @muthiiihauraa.
8 Februari 2015. 21.02 WIB

Baca Artikel Populer Lainnya

0 komentar: