Promise!

18.58


Hay, Assalamua’laikum. Gimana nih kabarnya? Sehatkan yah? Alhamdulillah. Hari ini nggak kemana-mana, sebenarnya tadi niatan pengen kesekre Gagasan, trus BM Ama sama Desnot. Si Desnot nggak kesekre, jadinya malas juga kesekre.

Sekarang si laptop sering ngambekan. Sering merajukan. Kalau dicolokin modem jadi mati mendadak. Nggak tau deh masalahnya apa. Jangan gini dong Lappy sayang, aku jadi khawatir. Serius. Malah tugas kuliah udah makin-makin numpuknya, tapi Alhamdulillah udah mulai diangsur sejak kemaren. Semangat Muth! fighting ya untuk semester ini!

Tadi setelah nyelesain tugas statistik, mendadak tiba-tiba pengen banget masak sesuatu. Biasanya aku jarang banget serajin ini. Akhirnya aku mutusin buat masak empek-empek. Semua bahannya kebetulan banget ada dirumah, kecuali cabe rawit sama cuka untuk kuahnya. Tapi itu bukan masalah banget kok. Aku pun heran kenapa bisa serajin itu. Pas lagi asik makan, kedua adik cowok aku si Raihan al Maududi dan Naufal Ayyas Almutawakkil pulang dari pesantren. Ngedadak banget mereka pulangnya.

Mungkin aku rajin masak tadi karna udah ngerasa adik-adik aku bakal pulang kali ya? Bulan kemaren juga pas mereka pulang ngedadak, aku tiba-tiba rajin masak bubur jagung. Mungkin memang udah firasat seorang kakak. Aba aku kalau udah ngelihat kedua anak laki-lakinya pulang, wajahnya berbinar bangga. Aku bisa ngelihat itu. Hari ini juga si Naila ikutan lomba di UR. Memang dia sering banget diutus sekolahnya untuk mengikuti perlombaan, bahkan dipercaya jadi ketuapun pernah. Beda banget dengan aku. Haha. Bangga sama kalian, dik ({})

Kemaren pas hari Sabtu, aku ngedengerin radio IKMI Riau yang menceritakan perjuangan sukses seorang Suci Rahmadani. Kebetulan kak Suci ini alumni UIN. Entah sejak kapan kami udah temenan di facebook. Nangis denger kisahnya. Nangis ngedengerin perjuangannya untuk sampai kebangku kuliah. Nangis saat kak Suci ngeceritain tentang kedua orang tuanya. Nangis ngedenger jatuh bangunnya seorang Suci Ramadhani. Asli aku nangis. Padahal kemaren itu lagi siap-siap kekampus, nggak etis kan kalau kekampus dengan mata bengkak habis nangis?

Kak Suci juga adalah salah satu penyandang IPK tinggi. Ia banyak memberikan motivasi pada siaran radio kemaren. Seorang akhwat yang sholehah pula tuh. Motivasi terbesar kak Suci untuk sukses adalah kedua orang tuanya. Dulu pas SD, seorang Suci Ramadhani pernah dianggap bodoh. Saking bodohnya malah disuruh berhenti sekolah oleh guru-gurunya, tapi saat ini kak Suci bisa membuktikan bahwa ia bukan seperti dirinya pas masa SD. Kak Suci selalu ingin membuat senyum diwajah kedua orangtuanya. Ingin membuat orang-orang yang disayanginya bangga, baik itu teman dan pastinya sahabat.

Aku juga pengen membuat orang-orang yang aku sayang bangga terhadap aku, terutama Aba. Kakak pengen bikin aba bangga sama kakak. Kakak pengen buat aba selalu tersenyum. Kakak pengen sukses biar aba nggak perlu berlelah-lelah seperti sekarang ini. Kakak janji akan berusaha untuk sukses. Kak janji bakal bikin aba selalu tersenyum. I promise! Promise make you proud, father. Untuk sekarang bertahan dulu ya aba. Kakak lagi berusaha kok ini. Kakak lagi menjalani step demi stepnya. Memang sih ba kadang rasa malas ini menghantui, tapi kakak akan berusaha sebisa mungkin untuk menepisnya. Kakak janji! Promise! Promise bakal buat aba bangga. Bakal buat umi, nenek, dan adik-adik bangga!

Hey tubuh bertahan juga ya! 2015 ini kita akan jauh lebih berlelah-lelah ketimbang tahun sebelumnya. Kita akan menapak lebih lama dan jauh dari biasanya. Kita akan melakukan banyak hal untuk menggapai mimpi. Kita akan melakukannya. Melakukan semuanya. Sekarang udah bulan ketiga ditahun 2015. Banyak plan yang seharusnya lebih cepat bisa tercapai, tapi karna kebiasaan menunda-nunda pekerjaan alias malas, jadi plan itu semakin tertunda. Ayolah fokus, Muth! Jangan terlena untuk sesuatu yang belum pasti. Kalau malas diutamain, kapan mau suksesnya? Kalau malas-malas terus, kapan actionnya? Wake up, Muth!

Hey kaki! Semangat juga ya. Memang sih kita belum punya honda untuk berpergian, tapi itu bukan penghalang kan? Memang sih kadang kita lelah disaat harus mengarungi matahari dan itu juga bukan penghalang kan? Allah nggak tidur. Allah tau setiap kelelahan hamba-Nya. Keep fighting Muthi! Mulai lakukan yang terbaik dan jalani setiap plan yang udah dibuat. Semangat!
Salam sayang, @muthiiihauraa
15 Maret 2015. 19.52 WIB.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Kalo udah janji sama seseorang, harus ditepatin lho yaa~

    BalasHapus
  2. Ikuti kata hati dan berikan yang terbaik sama apa yang udah dipilih :)

    BalasHapus
  3. Kalau adik sendiri yang berhasil dalam pencapaian tertentu, kakak pasti ikut seneng. Semangat selalu Muthi. Rajin masak gara-gara firasat adik mau pulang tu.

    BalasHapus