Merasa Gagal

19.43



Hay, Assalamua’laikum. Lagi apa? Gimana kabarnya? Sehat? Alhamdulillah. Tadi pas lagi asik-asiknya nulis dikamar, kedengaran orang nyapu diluar. Ternyata sibungsu Dani lagi nyapu halaman. Ngelihat tubuh mungilnya nyeret-nyeret sapu bikin aku nggak tega. Aku bilang kedia nggak usah nyapu, tapi dianya nggak mau. Adik bungsu aku satu ini memang-memanglah. Tiap sore minta dimandiin. Trus pas kemaren dia pulang sekolah, dia cerita tentang kejadian dia disekolah. Dia bilang, dia jualan dompet kertas bareng beberapa teman-temannya dan laku.
Aku : Uangnya buat apa sama Dani emang?
Dani : Ada deh, pokoknya ani berbisnis disekolah tu. Uang ni bukan hasil nyuri atau minta sama aba, tapi ani jualan.

Plak! Iya, ketampar akunya. Masih kelas dua SD bisa mikir buat nyari uang sendiri, lah aku? Nadah mulu kayanya -_- Entah kenapa hari ini ngerasa gagal aja. Gagal sebagai kakak yang baik. Gagal sebagai anak yang berbakti. Gagal ngerapiin rumah. Gagal bagi waktu dengan baik. Gagal masakin yang enak-enak buat keluarga.

Ngelihat rumah, berantakan. Ngelihat halaman penuh rerumputan. Bukannya nggak ada aku cabutin itu rumput, tapi setiap aku nyabutin makin numbuh subur. Entahlah kadang -_- Kemaren juga tetiba dapat inbox dari seorang pembaca novel aku, dia bilang gini : kalau ketemu kakak rasanya pengen minta tanda tangan. Kakak udah jadi motivator aku. Senang kenal dengan kakak. Salut sama kakak, udah cantik-pintar-baik hati-ramah lagi.

Pokoknya kurang lebih seperti itu yang dia bilang. Makasi ya dek, tapi aku nggak sesempurna yang kamu bayangkan. Jauh malah, sekarang lagi berusaha menuju kesana kok. Hehe. Soal motivator kayanya belum bisa juga, aku aja masih ngerasa gagal dek. Masih banyak kurangnya. Tanya sama teman terdekatku, Ulan-Mumun, gimana aku lebih banyak ngeluhnya didepan mereka. lebih banyak childishnya. Malu juga bilangnya, tapi itu memang keadaan sebenarnya.

Hari ini nggak ke Gagasan, padahal udah berencana tadi. Bukan apa-apa, kondisi rumah lebih butuh aku ketimbang sekre. Alhasil hari ini kerja aku beberes rumah. Manggil tukang rumput buat mangkasin rumput, trus nguras bak mandi juga. Capek? Iyalah, nggak usah ditanya itu. Tapi itulah tugas seorang wanita bukan?

Hari ini juga ngatur waktu ulang, banyakin waktu buat keluarga. Buat masakin mereka yang enak-enak. Buat perhatian kemereka. Masa ngurus adik-adik dan aba aku yang notabene aku kenal sejak kecil aja nggak bisa, trus gimana mau ngurus lelaki yang datang dihidup aku bahkan mungkin belum aku kenal secara utuh. Do you know what i mean? ;v #eaaa

Ya pokoknya gitulah. Keep spirit Mut! Keep spirit untuk semua mimpi-mimpiku. Aku yakin aku bisa. Tungguin novel-novel karyaku yang lain ya. Insha Allah masih dalam tahap proses. Setelah naskah novel yang harus aku rampungkan dibulan April ini selesai, aku berencana buat naskah nonfiksi lagi. Makanya sekarang lagi banyak-banyakin baca buku nonfiksi. Kemaren juga sempat-sempatnya minjam buku nonfiksi punya Cristin yang judulnya ‘8 to be great’. Lagi riset tujuannya ini.

Ayo Muth semangat, jangan berfokus pada sesuatu yang belum waktunya. Sukseskan diri dulu! Kejar semua mimpi! Semangat memperbaiki diri and see you at the top! Sampai jumpa dipuncak kesuksesan! Salam sayang dari seseorang yang biasa dan lagi berusaha menjadi sosok luar biasa, @muthiiihauraa
Minggu, 19 April 2015. 17.11 WIB

You Might Also Like

0 komentar