Trimakasih

23.11 Muthi Haura 0 Comments



Hay, Assalamua’laikum. Lagi ngapain? Hari ini rasanya bercampur aduk aja perasaan. Lagi pengen cerita-cerita aja, bolehkan? Tadi aku selesai beres-beres rumah, trus tiba-tiba keingat tugas makalah kelompok yang belum diselesaikan padahal DL-nya tinggal sebentar lagi. Rada kesal dengan anggota kelompok yang Cuma bisanya nompang nama. Sebenarnya aku nggak terlalu masalahin sih, aku mau kok ngerjainnya sendiri. Justru dengan bikin makalah sendiri, aku pikir bisa sekalian latihan buat skripsi. Tapi apa salahnya mereka peduli sedikitkan? Bukannya aku nggak ngajak ngumpul untuk buat itu makalah, tapi setiap diajak selalu banyak banget alasannya. Ya udah dari pada capek ngajakin, mending aku buat sendiri. Padahal mereka punya motor, ya pasti bisa kemana-mana ketimbang aku kan? Serasa sibuk banget hidup mereka. stay positive thing ajalah Mut!

Pas lagi nyari bahan-bahan untuk buat makalah didalam tas, itu tas tiba-tiba tanggal resletinganya. Parah banget ini tas, padahal lumayan baru juga -_- Atau mungkin karna akunya terlalu kasar makai barang? Dengan tampang yang super ngenesin, aku nyamperin aba. Ngadu khas anak kecil masalah tas robek. Aba ketawa.
Aba : Makanya beli tas itu jangan yang murahan. Baru beli udah robek. Beli eiger, lama tahannya.
Aku : Nggak ada yang kekampus pakai eiger do ba. Semuanya tasnya gaya-gayaan.
Aba : Tengok intan tu pandai dia milih tas. Cantik, murah, tahan.
Aku Cuma bisa ngejawab dikit, trus masuk kekamar. Ngenes banget nasib tas aku -_- Trus tiba-tiba aba datang kekamar aku, ngasi uang dua ratus ribu.
Aba : Ini uang untuk beli tas. Beli yang tahan!

Aku natap uang itu dengan terharu, masalahnya sejak kuliah ni aku udah bertekad untuk masalah kebutuhan kuliah kaya tas-baju-sepatu-dan berkaitan dengan itu bakal beli dengan uang sendiri. Aku jarang minta untuk beli hal yang kaya gitu. Makasih aba. Love sangat! Tapi masalahnya aku orangnya nggak tegaan kalau harus ngeluarin uang ratusan ribu Cuma untuk beli TAS! Mending aku beli yang lima puluh ribuan dari pada dengan uang ratusan. Mubazir menurut aku.

Ba, uangnya kakak tabungin aja ya? Entar semester lima aja beli tas cantiknya. Masih ada tas kakak yang lain kok. Nggak papa kan ba? Nggak salah kan aku nabungin uangnya? Salah nggak sih? Ah nggak papa itu, entar kan dibeliin tas juga pas semseter lima :D

Hari ini sebenarnya goro di Gagasan, tapi berhubung aku lagi ada tugas plus kakek-nenek dari kampar datang, jadi aku sama Ama berencana ke Gagasan habis dzuhur aja. Kakek ini abangnya almarhumah nenek aku. Mereka berdua sayang banget sama aku dan adik-adik. Ah bukan mereka aja sih, semua keluarga besarku sayang kok sama kami. Mereka perhatian, care.

Kakek-nenek yang datang ini cerita banyak hal. Mereka juga bawain kami banyak makanan plus ngasih uang jajan. Trimakasih banget deh buat mereka yang udah peduli banget. Yang udah sayang banget sama kami. Nenek dari aba juga sering datang, bawain makanan. Trus ngasih uang. Hampir tiap minggu pasti ada aja yang datang, sekedar pengen ngelihat kami atau dengan membawa makanan.

Nenek dari air tiris yang jarang datang, tapi aku yakin beliau pasti juga sayang dan care sama kami. Buktinya anak-anak nenek itu sering kerumah kami dan kadang jumpa juga di UIN. Nenek dari air tiris ini anak-anaknya lumayan ‘menjadi’. Ya maksud aku rata-rata anaknya sukses semua. Misalnya kaya pak Rasyad Zein, orang penting di UMRI. Lebaran tahun kemaren istrinya nganterin uang untuk aku dan adik-adik beli baju. Masih aku ingat juga pas beliau nawarin lewat aba untuk aku kuliah dengan beasiswa di UMRI, tapi sayangnya aku nggak mau. Aku lebih minat ke UIN.. Trus adik pak Rasyad namanya pak Mas’ud Zein. Anak Tarbiyah UIN pasti kenal dong sama beliau kan? Ya, beliau dekan Tarbiyah. Jujur saja aku kurang dekat dengan pak Mas’ud ini.

Aku Cuma kenal anak-anak beliau yang dulu satu sekolah denganku. Trus juga ada tek Nurhidayati Zein, aku paling dekat sama etek aku yang ini. Beliau sering banget kerumah. Aku masih ingat pas liburan kemaren, aku bilang ke etek aku kalau aku mau motor. Trus etek Inur bilang bakal bantu kreditin.
Etek Inur : Aman tu. Belajar aja yang rajin, lulus kalau bisa dengan camlaude. Doain juga etek. Nanti etek tanya juga dengan pak Mas’ud.
Aku : ha iya, pak Mas’ud kan dekan tuh.
Etek Inur : Ndeh berapalah gaji dekan nyo ti. Apak kau tu lagi bangun rumah dia sekarang.

Ah pokoknya gitulah. Aku sayang sama mereka semua. trimakasih udah peduli. Trimakasih udah sayang sama kami. Trimakasih untuk selalu ada didekat kami disaat lagi butuh. Aku akan selalu berdoa buat semua keluarga besarku untuk selalu dilindungi Allah dan diberikan banyak rezki. Aku juga bakal berusaha buat banggain mereka. Banggain aba. Bantu aku Ya Allah.

Trimakasih udah ngasih mereka dalam hidupku Ya Allah. Trimakasih juga udah ngenalin aku dengan si ‘dia’ *eh? Haha :D Trimakasih Allah for all momen in my life.
Trimakasih, @muthiiihauraa
5 April 2015, 11.10 WIB.  

Baca Artikel Populer Lainnya

0 komentar: