Bunkasai 8 Universitas Riau

21.04



Hay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya guys? Kemana nih malam minggunya? Aku harap malam minggunya diisi dengan hal-hal yang bermanfaat ya. Seperti biasalah hari sabtu ini ngampus, dua mata kuliah. Lagi nunggu masuk kelas, aku bareng Chrystin-Ayu-Ijah-Dinda selfie-selfie. Kami minta Nafi buat motoin, parahnya itu cowok Cuma motoin kaki kami aja. Memanglah -_-

Hari ini juga rencananya aku bareng teman-teman sekelompok mau ngerumusin konsep video kami untuk tugas komunikasi bisnis. Setelah tadi berembuk, akhirnya dapatlah beberapa kesimpulan. Setelah perkuliahan selesai, aku-Chyrstin-Ayu-Ijah-Dinda ngadem kekosnya Ayu. Nonton film horror. Aku udah bilang berkali-kali buat diganti, tapi si Dindanya malah ngelanjutin terus. Aku yang nutupin muka dengan boneka aja masih teriak-teriak, Dindanya ketawa-ketawa -_- Memang aku kalau untuk yang berbau ‘horror’ gitu rada takut. ‘Dia’ pun sering banget tuh nakut-nukutin.

Jam 3-an, kami on the way ke Universitas Riau plus Arif-Tholha. Kebetulan ada bunkasai 8 dan kebetulannya lagi, tema tugas kami cocok. Jadi sekali menyelam, dua tiga pulau terlampau gitu. Hehe. Bunkasai 8 ini adalah festival Jepang yang diadain anak FKIP Bahasa Jepang. Iya memang aku suka Jepang. Sejak SMP. Entah dimulai dari mana, yang aku tau, aku suka Jepang! Pengen ngelihat Sakura. Pengen ngerasain salju di Jepang. Pengen keliling Jepang Ya Allah.

Kenal bunkasai alias festival Jepang ini sejak SMP, tapi baru kesempatan buat kesini ya sekarang. Pas udah kuliah ini, itupun udah dihari terkahir. Entah kenapa bisa pula aku lupa, padahal udah aku lingkarin di kalender. Tapi nggak papa, tetap have fun bareng mereka plus senang. Rasanya impian buat ke Jepang suatu hari nanti itu serasa nyata. Untuk saat ini ke Jepang ecek-ecek dulu, nanti baru yang asli. Insha Allah, pasti ada jalan. Semangat Muth! 


  


Acaranya meriah banget, trus ngebandingin dengan acara-acara yang diadain dikampus sendiri. Jauh banget -_- Padahal Bunkasai ini kan yang ngadain jurusan, bukan universitasnya, tapi meriah. Apalagi yang ngadain BEM Universitasnya ya, ramenya kebangetan pasti. Beda dengan dikampus sendiri. Bukannya bermaksud ngejatuhin kampus sendiri, tapi dilihat-lihat memang jauh berbeda. Di UR ada ajang Mawapres (Mahasiswa Berprestasi), trus kalau ngadain acara meriah, untuk masuk wilayah UR pun rada susah karna pakai KTM,  banyak banget deh perbedaannya. Di UR pun aku liat rasa kepedulian mahasiswanya sendiri untuk mengasah skill dengan mengikuti berbagai macam perlompaan banyak diminati, makanya sering banget adanya EXPO-EXPO. 
 
            Rasa untuk mencoba menonjolkan diri di UR itu kentara banget. Masing-masing dari mereka ingin memperlihatkan kemampuan mereka, tentu saja kemampuan yang positif pastinya dan dengan cara yang baik. Aku rasa hal-hal seperti persaingan ini membuat seseorang semakin bersemangat untuk terus mengasah dan mengupgrade diri. Banyak banget orang-orang hebat yang aku kagumi di UR ini, walau mungkin mereka tak kenal aku. salut sama mereka yang sering menang dalam perlombaan dan diutus untuk mewakili universitasnya.  
            Kalau dikampus sendiri rasa kepedulian mahasiswanya kurang. Diadain acara, yang datang sedikit. Mungkin termasuk aku. Ah pokoknya jauhlah, salut deh sama struktur kampusnya. Salut juga buat BEM biru langit. Salut juga buat mahasiswa-mahasiswanya. Balek kecerita Bunkasai 8. Seru! Pastinya selain ngerjain tugas, kami juga photo-photo, lumayan ngabadikan kenangan.
            Tadi juga sempat-sempatnya nyicipin makanan Jepang, kaya Tokoyaki dan satu lagi lupa namanya. Nggak sesuai banget dengan lidah Indonesia kami. Rasa Tokoyakinya kaya rasa perkedel biasa, malah lebih enak perkedal. Trus makanan satu  lagi rasa ikan asin yang digoreng. Kata Dinda mah lebih enakan makanan Indonesia :v Yaiyalah Din, mungkin karna kita orang Indonesia kali ya. Kalau orang Jepang mah pasti juga bilang lebih enak makanan Jepang ketimbang Indonesia. 


            Pokoknya seru! Kami juga photo dengan orang-orang yang makai pakain anime. Kerenlah! Kami juga photo-photo sama kakak-kakak pemenang peraga busana Jepang. Bujang-Daranya Pekanbaru juga hadir lho tadi. Cantik dan ganteng. Pengen photo sama bujang dara tapi mereka kayanya lagi buru-buru mau pulang, jadi nggak kesampain photonya.
            Alhamdulillah untuk hari ini Ya Allah. semoga kesenangan yang kurasa tidak membuatku terlena dan lupa akan nikmat-Mu. trimakasih diberi kesempatan untuk hadir di Bunkasai 8, semoga tahun depan bisa ngehadiri bunkasai 9 lagi. Cepatlah punya honda, biar bisa sering-sering mampir ke UR. Pengen liat perpustakaannya. Pengen ngikutin lomba-lombanya, tentu saja lomba dalam bidang menulis. Trimakasih juga untuk hari ini ya teman-teman Broadcasting C. Ayo mau kemana lagi kita? :D Makasi juga buat sahabat-sahabat #ALY yang sampai detik ini masih ada yang ngeinbox di facebook plus ngemention di twitter. Makasi banget. Aku ngerasa dihargai banget. ;)
            Untuk saat ini novel target masih dalam tahap akhir. Udah halaman 150-an. Bantu do’a yah! See you at the top! Sampai jumpa di Bunkasai 9 Insha Allah! Jepang, wait me!
Arigato gozaimasu, @muthiiihauraa
Sabtu, 9 Mei 2015     

You Might Also Like

0 komentar