Sekedar Curhatan

03.07 Muthi Haura 0 Comments



Hay Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat? Alhamdulillah. Hari ini rasanya campur aduk, geram-kesal-pusing mikirin tugas dan lain sebagainya. Minggu-minggu ini penuh tugas dan semuanya rata-rata disuruh buat dan ngedit video. Bapak video editingnya sama sekali nggak ada ngajarin gimana caranya ngedit. Beliau Cuma datang, ngasih materi, ngasih tugas, pulang. -_- Kami yang nggak bisa ngedit ini kapiye?

Tugasnya individu pula tuh. Untung ada mybest Ulan. Untuk yang kali ini dia yang buatin. Beblan maafin aku ya, selalu ngerepotin. Padahal tugas kamu juga ‘waw-waw’ banget. Si Ulan lagi pusing-pusingnya mikirin tugasnya yang juga bertumpuk, ditambah lagi ternyata di Jurnal harus masukin photo jurnalistik ke koran Tribun dan WAJIB dimuat. Ulan galau banget masalah ini. Si Mumun juga galau gegara tugas individu video editingnya yang belum diedit. Laptop aku sama laptop Mumun nggak mendukung untuk ngedit. ;( Yang diharepin itu laptopnya madani TV. Entah gimana tugas si Mumun saat ini.

Hari ini nggak ketemu Ulan-Mumun, padahal kalau ketemu rasanya sedikit lega. Rasanya sebagian pikiran tentang tugas itu hilang. Aku cariin mereka, tapi nggak ketemu-ketemu. Yaudah mungkin memang lagi sama-sama sibuk-sibuknya dengan tugas. Semester ini memang agak ‘waw’ aku rasa. Tugas banyak dan dibutuhkan ‘perlengkapan perang yang lengkap’, tapi mau gimana kalau memang perlengkapannya belum ada? Ya Allah target semester lima, permudahlah! Biar biasa juga ngebantuin tugasnya Ulan-Mumun, bukan aku aja yang dibantuin. Amin!

Tadi Lelek nelpon, dia katanya mau traktir soalnya kan dia kemaren ulang tahun. Aku sama Fazri ngerjain dia plus ngasih suprise. Susah banget ngerjain Lelek ini, bawelnya kagak ilang-ilang. Aku suruh datang ke A, dia maunya ke B. Hampir stress pula aku dibuatnya, ditambah lagi si Fazri ngebm dan bilang : ‘Gimana Mut? Sesuai rencana nggak? Pokoknya mu harus bisa ngebujuknya! Itu tugasmu. Bla bla bla’ -__- Lek, itu terakhir kalinya aku ngasih suprise kaya gitu, besok-besok aku ceburin ke kolam aja kaya pas MAN dulu, lebih gampang -_-  Lelek nraktir mie ramen, tapi aku nggak bisa ikut gegera hari ini masuk dua mata kuliah.

Hari ini ngadem di kos Chrystin bareng Sandra. Pas sama mereka ini kerjanya ketawa-ketawa nggak jelas, apalagi sama Sandra. Entah apa aja yang diceritain trus ketawa nggak jelas. Chrystin katanya sampai malu bawa kami kekos dia gara-gara aku-Sandra ketawa-ketawa nggak jelas terus. Makasih Ya Allah masih dikirimin orang-orang yang bisa bikin ketawa. Semester ini juga sering banget nebeng sama Sandra kalau pulang-pergi kampus. Padahal aku berniat awal semester empat kemaren nggak mau nebeng-nebeng lagi. Nggak enak nebeng itu, apalagi sama orang yang kita nggak ‘klop’ dengan dia. Nggak asik! Tapi Sandra sering ngebm gini : “Mut besok pagi pergi sama aku aja ya!”

Kalau ditawarin mah aku nggak nolak, tapi kalau malam-malam dia nggak bm, aku lebih milih naik busway. Lagian Sandra juga agak-agak telat datangnya. Kemaren juga Mely nawarin, dia bilang : “Besok kalau mau nebeng, bm aja aku.” Tapi aku udah tekad kalau bukan mereka yang ngajak, aku nggak kan mau minta, kecuali sama orang yang benar-benar aku dekat kaya ke Ulan-Mumun-Lelek! Kalau sama Ulan-Mumun-Lelek minta lebih dari tebengan aku mah yees :v ({})

Ternyata jadi anak Broadcast yang nggak punya alat itu nggak ngenakin ya. Susah. Pengen nyerah rasanya, tapi ini pilihan yang udah aku pilih dan aku harus bisa mempertanggung jawabkannya bukan? Berhenti ditengah jalan itu PECUNDANG bukan? Harus survive Mut! Apa yang udah dipilih harus diselesaikan dengan baik.

Udah lama banget si Ayu-Dinda ngajakin jalan bareng, tapi baru kesampain pas bunkasai 8 kemaren. Ternyata bareng mereka asik juga. Terkadang kita harus mengenal orang tersebut lebih dekat untuk tau sikap dan sifat mereka, baru bisa menentukan mereka asik atau nggak. Setelah bunkasai, aku ngajak Ayu ngerencanain jalan-jalan. Ayu ngusulin buat ke Minas. Ada hotel disana yang katanya tamannya bagus banget. Bisa flying fox lagi. Ya aku semangat dong. Tapi tadi pas benar-benar mereka diskusikan jadi atau nggak perginya, karna sebuah ‘tragedi’ yang lumayan menyinggung hati, jadinya malas! Chrystin pun juga malas jadinya.

Tugas videonya hari ini ditambah lagi. Disuruh buat iklan dan video clip. Ya ampun awakwak banget ya -_- Semoga kelompok yang didapat bisa diajak kerja sama, nggak kaya kelompok kemaren yang pakai acara merajuk-merajukan. Selama di broadcasting yang aku pelajari adalah bahwa yang namanya broadcast kerja team itu wajib. Kerja team itu pondasinya. Kesabaran juga dilatih banget, apalagi kalau dapat teman sekelompok yang nggak sepaham atau hanya pengen idenya saja yang didengar. Pokoknya ngelatih kesabaran banget deh. Ngelihat anak PR kok kayanya nyantai aja ya? Atau memang karna akunya yang memang nggak tau? Oh ya kemaren pas kekosnya Ama, dia lagi galau ngerjain majalah gitu.

Ini hanya entry curhatan yang nggak penting mungkin bagi kalian, tapi penting bagi aku. kenapa penting bagi aku? karna jika suatu hari nanti aku membacanya kembali, aku jadi tau bahwa aku dulu pernah melewati proses yang sulit. Bahwa aku dulu untuk mendapatkan gelar sarjana, bukan dengan ongkang-ongkang kaki. Ada kelelahan, ada air mata, ada rasa takut, dan ada rasa lainnya. Ini hanya sepenggal sejarah hidupku. Trimakasih bagi yang udah baca. Salam sukses untuk kita semua. salam spesial untuk keluarga tercinta. Salam rindu untuk Ulan-Mumun-Lelek. Salam senyuman untuk Chrystin-Ides-Sandra-Dila-dan teman broadcast C lainnya :D @muthiiihauraa
Rabu, 13 Mei 2015. 20.25 WIB.  

Baca Artikel Populer Lainnya

0 komentar: