Cerita Ulang Tahunku (late post)

20.14



Hay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat? Alhamdulillah. Udah dua puluh tahun ha. Lagi-lagi nggak nyangka. Udah makin-makin tua aja. Besok semester lima lagi. Cepet banget waktu berlalunya, sedangkan karya nyata belum ada. Masih gini-gini aja. Ah harus lebih semangat Mut! Ganbatte kudasai Mut!

Makasih banget buat teman-teman yang udah ngucapin kemaren dihari ulang tahunku. Makasi Ijah, maknyin, dan lain-lain. Si Maknyin ngedit photo aku entah zaman kapan. Kayanya pas masa SMA -__- Trus si Ijah pasang dp longgor wajah aku. entah kapan pula dia dapat tampang selongor itu.

Tapi kemaren jujur saja aku kecewa. Saking kecewanya aku nangis bombay. Kenapa Mut? Dalam hidup pasti ada orang-orang yang kalian harapkan untuk ada disamping kalian bukan? Untuk ngingat hari ulang tahun kalian bukan? Kalau keluarga aku, kurang open dengan yang namanya ulang tahun. Selain keluarga yang paling-paling aku harapin untuk ngucapin itu ‘dia’ dan sahabat-sahabat aku. Bahkan aku bertekad didalam hati kalau seumpama ‘dia’ nggak ngucapin, aku bakal delete ‘dia’.  Alhamdulillah ‘dia’ ngucapin.

Tapi yang bikin kecewanya tiga orang sahabat yang aku sayang sama sekali nggak ngucapin. Bolak-balik ngeliatin hape seharian tapi sedikitpun nggak ada! Cuma Mumun yang ngirim ke wall facebook dengan kata-kata ‘ciee, udah kepala 2’. Just it! Sumpah aku nggak ngarepin ucapan hanya sekedar itu. Aku butuh doa, tapi hanya kata itu yang diucapkannya. Malamnya Ulan bm minta traktir tanpa sedikitpun ngucapin dan ngasih doa. Pm si Ulan  : ‘pura-pura lupa ah kalau hari ini ada yang ulang tahun’

Sumpah nyesekin! Aku nungguin, tapi satupun nggak ada. Si Lelek paling parah, seharian itu nggak ada ngehubungi. Bmnya kaya off gitu. Ngecek hape sekali lagi, tapi emang nggak ada tanda-tanda sedikitpun mereka bakal ngucapin. Aku kecewa? Banget!! Aku nangis. Asli benar-benar nangis. Merasa sendiri banget. Merasa nggak berarti. Merasa aku itu hanya sendiri didunia ini. Merasa nggak berguna. Aku off kan paket bbm, aku matikan hape dengan harapan mereka bakal nyariin sampai bahkan berharap Ulan-Mumun datang bawain kado kaya tahun lalu. Nyatanya? Nihil!

Aku masih nangis. Sampai bengkak mata aku. kecewa banget dengan mereka. orang yang paling-paling diharepin tapi sama sekali nggak ngucapin! Malam itu aku berfikir bahwa sahabat bukan segalanya. Pada nyatanya hidup ini dijalanin sendiri-sendiri. Aku marah sama mereka. kesal! Aku bilang kediri sendiri bahwa mulai malam itu aku akan berhenti peduli. Aku akan berhenti terlalu masuk kedalam kehidupan mereka. Aku pikir, aku tak butuh mereka. Untuk yang lain, mereka bisa nyediakan waktu buat ngucapin bahkan ngasih suprise. Untuk aku semuanya menghilang! Entah konfrensi seperti apa yang mereka lakukan hingga bisa menghilang secara berbarengan.

Aku pikir satu Juni kemaren itu ‘nothing spesial’! hanya hari biasa yang datar, makanya aku nggak ada bikin PM ucapan terimakasih atau sejenisnya, karna bagi aku memang nggak ada yang spesial! Mulai malam itu aku mencoba untuk tidak peduli pada mereka. Balas Bm Ulan pun dengan nggak niat. Faktor kecewa.

Tapi hari ini berbeda. Semuanya menghilangkan kekecewaan itu. Fazri BBM nanya aku dimana. Sejak kemaren dia ngajak ketemu dan itu bikin aku curiga. Tadi aku nanya ke dia bbm Laila off ya, dia bilang : nggak tau, lagi malas sama dia.

Aku mencoba nggak ambil peduli dengan hubungan mereka. aku bilang aku nggak bisa ketemu dia. Dia nggak maksa dan itu menghilangkan kecurigaanku. Biasanya kalau orang mau ngerjain pasti dipaksa-paksa untuk pergi, tapi dia nggak. Pas lagi asik-asiknya download video kiriman Ulan, tiba-tiba ada suara cowok manggil depan rumah.

Kaget banget aku, beruntung ayahku lagi nggak ada dirumah. Ternyata yang datang Fazri. Kesel banget aku kenapa dia berani-beraninya datang kerumah. Nekat! Aba memang nggak pernah melarang teman lelakiku datang kerumah, tapi aku tau aba tak kan menginginkan anak gadisnya dikunjungi oleh teman lelaki. Fazri memang bukan cowok pertama yang mampir kerumah, ada beberapa teman cowok sekelasku yang kerumah malam-malam. Itupun karna nggak ada ayahku dan Cuma untuk ngambil tugas.

Feeling aku udah lain. Aku buru-buru ngambil telekung buat dijadikan jilbab dan ngusir Fazri dari rumah, eh tapi ternyata aku mergokin Lelek lagi masangin lilin. Aaak, terharu. Fristtime dibawain kue yang ada lilin-lilinnya. What? Pertama kali dapat kue Mut? Diumur dua puluh? Kasihan kali! Haha biarin! Allah ngasih sesuatu disaat yang tepat dan bersama orang yang tepat bukan?

Rasanya tadi itu pengen numpahin air mata. Rasanya pengen nyiumin Lelek seketika itu juga. Rasanya rasanya aaah senang! Kuenya kue holand, sayang nggak ada yang keju. Kan aku suka keju dibanding coklat :P fristtime juga tiup lilin kue ulang tahun sendiri. Makasi ya woi Fazri-Lelek, walau sempat juga kesel sama Fazri, but makasi banget. Makasi Lek, aku terharu! Sayang banget sama Lelek :* 

Trus pas Fazri-Lelek pulang, aku ngelihat hape yang downlad video dari Ulan-Mumun udah complete. Aku buka videonya. Ternyata video ulang tahun buat aku. aaaaaaak, terharu banget! Videonya bagus. Firsttime juga nih dapat kado video. Ulan-Mumun-Ides-Tedy ngucapin selamat ulang tahun di video itu plus banyak photo-photo aku. ya ampun makasi banget. Double terharu hari ini. Rasanya pengen pelukin kalian satu-satu dan bilang kalau aku sayang kalian.

Ya Allah, makasi udah ngirim mereka buat aku. mereka berharga Ya Allah. Jaga mereka selalu dan berikan reski buat mereka. Maafin aku yang udah suuzon ya woi. Maafin aku yang udah ngira nggak-nggak. Maafin aku yang dengan bodohnya menganggap kalian jahat. Maaf maaf maaf. Dan makasi untuk hal spesial yang udah kalian beri didalam hidupku.

Ini kata-kata diakhir video yang dibuat dari Ulan-Mumun-Ides : Happy Brithday sayang kami Muthi’ah al Haura. Wish you all th best. Semoga hari-harimu selalu penuh warna. Semoga kami dapat mengukir kenangan indah dalam memorimu. Tetaplah jadi Muthi yang selalu menyayangi kami. Yang selalu memberi kami motivasi. Yang selalu tebarkan senyummu untuk kami. Yang selalu tegar. Yang selalu mengingatkan. Yang selalu mencintai kami. Kami mencintaimu Muthi Haura.

Kalian ({}) Kalian yang aku anggap tak peduli ternyata punya kejutan luar biasa. Kalian yang sering aku repotkan, mulai dari tebengan hingga tugas :* Kalian yang selalu aku ceritakan semua hal-hal yang nggak penting, pasti kalian bosan ya? :D Kalian yang selalu bikin ketawa disaat sedih. Kalian yang sering dongkol oleh sikap aku. Kalian yang memegang bahuku disaat aku lelah. Kalian! Aah, i love you because Allah. Fabiayyi ‘ala irabbikuma tukadziban. Maka nikmat Tuhan-Mu yang manakah yang kamu dustakan? Maka nikmat manakah yang  bisa aku dustakan setelah Dia kirimkan mereka untuk aku?

Trimakasih Allah. trimakasih untuk kehadirat mereka didalam hidupku. Ulan-Mumun-Lelek, jangan pergi ya. Temani aku dimasa depan. Ayo sama-sama sukses. Pengen banget bisa pakai toga bareng kalian. Aku sayang kalian! Persahabatan bukan tentang siapa yang datang lebih dulu. Bukan siapa yang lebih lama kamu kenal. Tapi mereka yang datang dan tak pernah pergi. Sahabat adalah mereka yang selalu ada disampingmu saat dunia berkata kau tak lagi berharga. Sekali lagi makasi ya woi. Sayang kalian! Doain novel aku di acc lagi ya, pengen nyantumin nama kalian disana :D Ayo kalian nyusul juga!

Salam sayang, @muthiiihauraa
Selasa 2 Juni 2015. 21.57 WIB. 

nb : photo menyusul :))

You Might Also Like

0 komentar