Cerita Lebaran ^^

00.01



Haaay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat? Lagi apa? Apa aktivitas selama liburan ini? Aku mau ngucapin selama lebaran ya. Belum telat kan untuk ngucapinnya? Semoga setelah menyambut hari raya idul Fitri 1436 H ini, kita menjadi pribadi yang jauh lebih baik lagi. Amin. Terkhusus buat aku.

Gimana lebarannya? Lebaran kemana? Kalau aku bareng aba dan adik-adikku lebaran kekampung. Huuaa, udah lama banget rasanya aku nggak lebaran dikampung. Terakhir itu pas masih ada umi ;( Sebenarnya tahun kemaren aba dan adik-adik aku balik kampung sih, tetapi aku nggak ikut disebabkan satu dan lain hal. Nah lebaran tahun ini Alhamdulillah bisa balik. Emang kampungnya dimana Mut? Haha dekat kok, di Bangkinang. Lebih tepatnya Salo. Halah dekat banget Mut. Ya emang, si ‘dia’ aja mikir kalau kampung aku di Jawa. -_-

Setelah sholat ID di mesjid Raudhatul Jannah, kami kerumah atuk aku dulu yang kebetulan rumahnya nggak jauh dari mesjid. Eh, pada tau kan kalau mesjid di Tolikara Papua dibakar pas umat Islamnya mau sholat ID? Aku ngedengernya nyees banget. Kok mereka tega-teganya ya? Aku ada juga baca status seorang teman di facebook yang bilang gini : “Negara kita aneh kawan. Meninggalnya Angeline sudah meramaikan stasiun TV, sedangkan pembakaran mesjid di Papua disaat mereka sedang melaksanakan sholat Ied kemaren terkesan ditutup-tutupi. Coba saja jika Gereja yang terbakar, malah disangka teroris dari pihak Muslim. Nah ini mesjid dibakar atas pesuruh Israel malah tidak ramai diberitakan. Sayang sekali. Apakah tidak ada solidaritas sedikit saja bagi mereka yang berada didaerah minoritas?”

Gitu katanya. Sebenarnya aku kurang ngerti apa yang sebenarnya terjadi. Media-media pada mempublikasikan sesuai versinya dan aku nggak tau yang mana yang bisa dipercaya. Ada yang bilang gini, ada yang bilang gitu. Hah, terkadang kita tidak boleh terlalu mempercayai media. Bukannya apa-apa, aku anak komunikasi dan sedikit banyaknya belajar tentang media. Media terkadang sebagai alat mempropogandakan suatu kaum.Terlepas dari itu semua, ngedenger mesjid dibakar itu rasanya sakit. Beberapa minggu yang lalu, Chrystin ngeshare link gereja yang dibakar dan yang tertuduh itu teroris dari umat Islam. Ada salah satu komentar dari teman Chrystin yang entah kenapa juga bikin nyees bacanya. Inti dari komen temannya itu kurang lebih kaya gini : “Mereka kan bangun mesjid dari hasil minta-minta, beda dengan kita yang bangun gereja dari ngegalang dana.”

Nyeees. Langsung ngena. Kalau menurut aku pribadi, di Indonesia ini ada lima agama resmi, Islam-Kristen-Hindu-Budha-Kong Hu Cu. Dan kelima-lima agama ini, aku yakin dalam tiap ajarannya tidak ada yang menyuruh untuk membenci agama lain. Pasti ajaran-ajarannya menyuruh untuk saling menghargai antar umat beragama, bukan? Bukankah hal ini juga tertuang dalam Pancasila?

Nah pembakaran terhadap mesjid atau gereja atau tempat beribadah umat-umat lain itu mungkin dilakukan oleh oknum-oknum yang tidak ingin melihat antar umat beragama hidup rukun. Maka dibakarlah gereja, lalu dibuat tuduhan bahwa umat Islam yang melakukan. Begitu juga sebaliknya. Bisa jadi kan? Aku rasa, orang-orang yang benar-benar mengerti agama tidak akan melakukan hal-hal bodoh pembakaran seperti itu, baik itu agama Islam, Kristen, dan agama lainnya. Karna memang tidak pernah diajarkan sedikitpun untuk melukai agama-agama lainnya. Kalau dalam islam mah, bagimu agamamu dan bagiku agamaku. Begitu sih menurut aku. just my opinian. Koreksi jika salah. Hidup kerukunan antar beragama!! ;))

Eh kok melenceng ya? Hehe. Jadi setelah makan-makan dari rumah Atuk, kami caw kekampung. Pokoknya hari pertama itu muter-muter deh alias singgah-singgah kerumah saudara. Nggak lupa juga buat ngunjungi makam umi dan makam nenek ;( Sedih. Aku kalau udah dimakam nggak bisa nggak nangis, pasti selalu nangis. Netes aja air mata itu. Ya Allah rindu banget sama umi sama nenek. Pengen pelukin mereka dan bilang kalau aku sayang banget sama mereka. ;( ;( Ya Allah, ampuni semua dosa umi-nenek. Jauhkan mereka dari siksa kubur. Terangi kuburnya dan pertemukan kami kelak disurga-Mu. Amin!

Oh ya, pas hari raya Idul Fitri itu bertepatan dengan ulang tahunnya Ulan. Selamat ulang tahun beb! Sukses terus buat kita ya. Love you! Setelah asik keliling sana-sini, aba ngajakin kami untuk kedesa wisata pulau belimbing. Frist time aku kesini nih, padahal adik aku udah sering. Didesa ini sejuk banget. Sungainya juga bagus. Asri-asri gimana gitu. Sempat-sempatnya juga ke arena pacu jalur tungkang. Kata adik aku, pas masanya belimau untuk menyambut Ramadhan, diarena pacu jalur ini diadakan lomba pacu jalur antar kapal. Aku belum pernah liat -_- 

                                                                         Intan


Sebenarnya aku sama si Intan adik aku mau take photo banyak-banyak, tapi apalah daya batrai hp aku dan hp Intan pada low -_- Selain itu ada juga namanya jembatan cinta, tapi aku nggak sempat kesana pas dikampung. Alasannya Cuma satu, malas. Kayanya aku mang anak rumahan banget ya -_-

Pokoknya senang berada dikampung. Makan tersedia, nggak perlu capek-capek masak. Hehe. Di bangkinang ini aku nginap dirumah nenek dari aba. Pas sampai dirumah dan aku mau nyalami nenek, nenek udah nggak ngenalin aku lagi ;( Aba aku ini keluarganya besar lho. Aba aja kakak-beradik bersembilan orang dan meninggal satu. Tapi nggak semuanya bisa pulang kampung,jadi nggak ngumpul semua. THR tahun ini juga nggak sebanyak tahun kemaren. Haha. ;v

Selain itu abang dan kakak sepupu aku banyak yang baru ngelahirin anak, trus ante-ante aku juga ada yang baru ngelahirin. Pokoknya penuh dengan budak-budak comel nan menggemaskan. Rasanya pengen aku bawa pulang satu #eh? Ada Nadia, Malka, Nada, West, Nisrina, Qonita, Rani, dan budak-budak kecil lainnya. Aaaak gemes!! 


West

Ani Comeeeeel :* 

With Nada

Nadia

Dani dan Rani :* 

Entah kenapa aku paling sayang sama Rani yang biasa dipanggil Ani. Dia lasak, suka loncat-loncat. Pokoknya nggak bisa diam banget. Apalagi malam-malam dia teriak-teriak nggak jelas. Trus kemaren dia ngehapus album photo BBM dan screenshot di hp aku, aaak rasanya pengen marahin dia. Disitu kan banyak kata-kata motivasi yang aku simpan. Pas dia ngelihat tampang aku mau marah, dia ngedekat, trus duduk didepan aku.
Ani : Ngapo kak? Usak hp akak? (ngapa kak? Rusak hp kakak?)
Aku : Iyo usak dek kau mah. (Iya rusak gara Ani mah)
Ani : iyo? Usak? Hahaha. (iya? Rusak? Hahaha.) Trus dia ketawa menampakkan deretan gigi atasnya yang banyak ompong -_- Aaaak, aku nggak bisa marah sama anak comel-comel gini. Pengennya diciumin aja!

Pokoknya banyak deh tingkah gemesin dia. Tawanya itu lhoooo, comel! Nangisnya juga comel. Gemes!!! Kalau udah ngumpul-ngumpul itu, mulai deh cerita tentang perjodohan. Paling kena sasaran itu ya aku -_- Beginilah percakapan-percakapannya.
Aba : La bapo cucu mak tuo? (udah berapa cucu abang?)
Mak tuo : Ala seboleh ha. (Udah sebelas)
Aba : Ndeh awak olun juo le. Anak gadi ndak omuo nikah bao do. (ndeh saya belum ada lagi. Anak gadis belum mau nikah lagi) *Aba ngomong sambil ngelirik aku*
Aku : -_-

Atau pas lagi sama kak Yuri, kakak sepupu aku.
Kak Yuri : La semester bapo kau Ti? (Udah semester berapa Ti?)
Aku : nak masuok semester limo kak (Mau masuk semester lima kak)
Kak Yuri : Haa, cailah abang le. Akak ajo semester onam la nikah akak. Jadi kini umur akak 35, anak akak la godang. (Haa, carilah ‘abang’ lagi. Kakak aja pas semester enam udah nikah. Sekarang umur kakak 35, anak kakak udah besar)
Aku : apolah nye akak ko. Mano ado dikampus den semester onam nikah. (apalah kata kakak ni. Nggak ada dikampus Muthi yang semester enam udah nikah)
Kak Yuri : apo salah le. Kok ndak ado, awak memulai. Bekok lah akak cai kan abang yo atau la punyo kau abang kan? Pasti la ado abang kan? (apa salahnya lagi. Kalau belum ada yang nikah disemester enam, kita yang memulai. Nanti kakak cari kan ‘abang’ ya, atau kau udah punya abang sendiri? Pasti udah punya abang kan?)
Aku : -_-

Pas lagi makan bersama.
Nenek : sampai bilo kau libur Ti? (Sampai kapan libur kuliah, Ti?)
Aku : September nek.
Aba : Mak udo isuok pulang ke Indonesia tanggal 28. Seminggu inyo di Indonesia, tu baliok le ke Malaysia. Pai la kau ke Malaysia isuok jo mak udo, tapi nak jalan-jalan juo? (Mak udo pulang ke Indonesia tanggal 28. Seminggu dia di Indonesia, trus habis tu pulang lagi ke Malaysia. Pergilah ikut mak udo liburan ke Malaysia, tapi mau jalan-jalan juga kan?)
Aku : Iya ni ba? Mau mau!
Aba : Iyo. Paspor bisuok dibuek malah. (Iya. Paspor besok dibuatkan)
Tek Idar : Yo pedekate ko di Malaysia jo bang Sas. Bang Sas la salosai kuliah du. (Biar pendekatan dengan bang Sas. Bang Sas udah selesai kuliahnya)
Aba : La salosai Sas kuliah? Ha bisa lah du. (udah selesai Sas kuliah? Ha bisa lah tu)
Pak Luqman : Muthi ko dicai kan uwang kampa ajo lah, yo bisa tinggal di kampa, trus ngurus tanah soko nyo. (Muthi ini dicarikan orang Kampar ajalah, biar bisa tinggal di Kampar trus ngurus tanah warisan uminya disana)

-_- Mending nggak usah deh jalan-jalan ke Malaysianya. Dan masih banyak perbincangan lain yang menyudut ke hal-hal serupa -_- kakak sepupu aku kan yang belum nikah juga banyak, lagian AKU KAN MASIH DUA PULUH TAHUN -____- Kalian yang umur dua puluhan apa ditanya kaya gini juga? Ya ampun, balekin deh aku keumur belasan. ;(

Yang pasti selain perbincangan itu, dikampung have fun. Seruu! Adik-adik sepupu aku yang dulunya sering main bareng sekarang udah pada besar. Kalau kekampung biasanya aku pasti mandi sungai bareng sepupu-sepupu. Bareng Ica, Romi, Rehan, Lutfi. Sekarang mah nggak bisa lagi, udah pada kuliah dan SMA merekanya. Terkadang merindukan momen-momen dimasa kecil bareng sepupu-sepupu. Main kejar-kejaran bareng. Manjat pohon rambutan, nyari THR bareng sambil naik bajai, mandi disungai, nangkepin ikan. Beli senapan, trus pakai kacamata dan berdiri dipinggir jalan rumah nenek nunggu musuh. Kalau musuh datang bawa senapan, akhirnya ditembak-tembak. Bahaya sih memang permainannya, tapi seru. Iya, jadi dikampung aku itu entah tradisi sesat dari mana habis lebaran itu pada beli senapan. Trus berdiri ditepi jalan nunggu musuh. Musuhnya itu gerombolan bersenapan lain yang entah dari mana. Kadang musuhnya ini pakai honda, kadang pakai truk, kadang pakai mobil.

Aak, rindu {} si Ica sekarang udah SMA. Kerjanya tiap malam nelpon sama cowoknya. Romi kuliah di UNRI, kalau Lutfi kuliah di Batam. Sedangkan Rehan udah SMA, sama aja nih kaya Ica, walau nggak parah banget. Ternyata kita sudah bertumbuh menjadi dewasa ya. Becanda dengan kalian pun rasanya udah mulai sungkan. Waktu membuat jarak diantara kita.

Ya ampun nggak sadar udah lima halaman. Tadi aku nelponin Mumun tapi nggak diangkat-angkat. Hari ini Mumun ulang tahun ;)) Selamat ulang tahun beb. Makin-makin yah kamunya. Sukses selalu. Love you! Udah gini dulu deh. Salam sayang, @muthiiihauraa.

Jum’at, 24 Juli 2015. 20.51 WIB.

You Might Also Like

1 komentar