Gramedia

19.17 Muthi Haura 2 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Lagi ngapain malam minggu ini? Semoga selalu diisi dengan hal-hal yang bermanfaat ya! Hari ini aku senang banget, soalnya aku bisa ngajak kedua adikku ke Gramedia. Ini mungkin fristtime bagi mereka, soalnya mereka itu jarang banget keluar rumah. Anak rumahan, yah sama aja sih kaya aku -_- Kapan lagi kan nyenengin adik? Aku lagi ngatur waktu biar keluarga tetap jadi prioritas, soalnya aku ada baca sebuah artikel diblog teman yang nyindir abis. Inti dari artikel itu adalah seorang ibu yang ngirim surat buat anaknya yang aktivis kampus. Si anak sibuk banget sampai-sampai susah punya waktu buat ibunya.

Trus ibunya ngeliat buku agenda anaknya yang isinya selalu padat untuk bertanggung jawab terhadap organisasinya, ibunya bilang gini : “Ternyata memang tak ada nak, tak ada agenda untuk bersama ibumu yang renta ini. Tak ada cita-cita untuk ibumu ini. Padahal nak, andai engkau tahu, sejak kau ada dirahim ibu, tak ada cita dan agenda yang lebih penting untuk ibu selain cita dan agenda untukmu.”

Mak jleb banget! Setelah aku pikir-pikir iya juga ya. Jadi aktivis itu boleh, tapi jangan pernah lupakan keluarga. Keluarga is number one. Keluarga tetap segalanya. Jangan sampai nyesal kemudian. Entah kenapa sekarang ini aku bersyukur banget bisa tinggal bareng keluarga, nggak ngekos kaya teman yang lain, karna aku bisa berusaha berbuat lebih untuk mereka. walau mungkin hanya dengan hal sederhana.

Kembali kecerita. Tujuan aku ngajak adik-adik ke Gramedia itu supaya mereka mencintai buku. Mencintai bacaan. Mencintai kegiatan membaca. Karna buku adalah makanannya otak. Awalnya aku malas banget keluar, apalagi nggak ada uang buat beli tiga buku yang paling aku minati, tapi sebisa mungkin aku hindari rasa malas itu. Jam 10-an kami OTW, tentu saja menggunakan bus biasa. Pas naiki bus ini rasanya kaya nostalgia ke masa SMA. Keinget dulu pas SMA pergi pagi jam 6 naik bus, terus pulang jam 6 sore dengan bus juga. Aah rindu {}

Lagian aku juga pengen mereka tau dunia luar. Aku pengen mereka ngeliat gimana ibu-ibu bekerja keras demi sesuap nasi. Sempat-sempatnya juga aku cerita masa SMA aku yang pulang pergi naik bus. Ini beberapa nasihat aku yang sok kebijakan didepan mereka : “Lihatlah tuh, orang diluar sana susah nyari uang. Kalian malah ngambur-ngamburin uang. Liatkan? Kasian kan mereka? masih mau ngamburin uang?”, “Buku itu makanan otak, masa kalian Cuma ngasi makan perut terus? Otak tu juga perlu makan!”

Kalau ke Gramedia gini jadi ingat masa kecil deh. Dulu pas liburan sekolah, aba selalu ngajak kami ke toko buku atau Gramedia dan itu adalah salah satu hiburan yang luar biasa. Diajak kesana aja rasanya udah senang banget. Dulu banyak banget buku yang pengen dibeli, tapi sayangnya aba ngebatasi Cuma satu yang bisa dibawa pulang. Huhu, keterbatasan ekonomi ;( Tapi disitulah sensasinya, milih yang benar-benar disuka. Bukan hanya yang disuka aja, tapi kalau menurut aba nggak bagus, pasti disuruh tukar. Seingin apapun kita terhadap buku tersebut, kalau aba suruh tukar ya tukar. Kadang juga umi minjemin buku anak dari perpustakaan tempat ia ngajar. Aah rasanya hidup dengan buku-buku itu nikmat ;’) Mungkin itu salah satu alasan kenapa aku dan adik-adikku mencintai bacaan kali ya, udah dibentuk sejak kecil sih. 

dipaksa photo, jadinya muka nggak ikhlas gitu -_-

Kedua adik bungsuku ini sebenarnya hoby membaca juga sih, apalagi Naila. Koleksi KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya)-nya lumayan banyak. Dia selalu ngumpulin uang jajannya, trus kalau udah terkumpul bakal ngajak aku ke Zanafa buat beli buku. Kalau Dani lebih kekomik, tadi aja di Gramed dia minta beliin komik naruto, Cuma aku nggak ngizinin, aku bilang cari buku yang lebih bagus, dianya ngotot. Tetep aja nggak aku izinin, bukan apa-apa, aba nggak ngizinin kami baca komik sih -_- Bertumpuk-tumpuk komik Raihan aja entah kemana perginya, entah dibakar, entah dijual.

Jalan bareng Dani dan Naila ini jadi ingat curhatan mereka kemaren deh. Memang dua budak kesayangan ini sepulang sekolah, pasti mereka selalu curhat ke aku. bagus sih, jadi aku tau perkembangan mereka. kemaren si Naila curhat gini : “kak, teman Ila yang namanya *tut* dijauhin sama anak kelas. kata teman Ila dia itu suka sama A, tapi nggak ngaku. Munafik!”
Aku : La, jangan ikut-ikutan ngejauhin orang. Nggak boleh gitu. Coba posisikan diri Ila jadi si *tut* itu, gimana rasanya? Ingat lo karma itu berlaku, apa yang kita lakuin saat ini keorang, bisa jadi akan akan kita rasakan juga, emang ila mau? Lagian mana tau orang yang kalian jauhin itu besoknya jadi  orang yang sukses lebih dari kalian, apa kalian nggak malu? Bla bla bla.

Di Gramedia tadi muter-muter, asik! Aku juga beli salah satu buku yang udah lama aku incar, judulnya ‘yuk, berhijab!’ karya Felix Y.Siauw dan malam ini aku sudah menamatkannya. Asli keren banget! Entar deh tunggu aja reviewnya ya ;)) Sebenarnya banyak yang pengen dibeli, apalagi masih ada dua inceran, tapi biasalah minim budget. Hal lain yang menyenangkan berada di Gramedia adalah ngeliat-liat buku yang lagi booming, trus nyimpan alamat penerbit-penerbitnya, mana tau suatu saat nanti bisa ngirim naskah novel aku kesana. Amin!

Senang hari ini, Alhamdulillah. Semoga adik-adikku juga merasa senang. Mereka sih tadi habis dari gramed ngajakin ke museum, aku sih setuju-setuju aja. Udah lama nggak kemuseum. Insha Allah ya dek ;)) Itu aja kali ya, lagi males cerita panjang lebar. Entry ini aja rasanya kurang dapet feel-nya bagi aku, tapi nggak papalah ;) see you, salam sayang, @muthiiihauraa
Sabtu, 8 Agustus 2015. 22.01 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

2 komentar:

  1. Oh, aku malah jarang beli buku di Gramedia, Mu, habisnya mahal-mahal. Jadinya kalo ke Gramedia cuma numpang baca buku, terus kalo tertarik, belinya di toko buku lain yang setiap buku dapet diskon sampai 20%. Hahaha hemat banget.

    BalasHapus
  2. ngomongin soal gramedia, jadi ingat kalo aku sudah lama gak ke gramedia. jadwal sibuk -_- itu bagus tuh kecil2 udah doyan membaca, adikku juga dari kecil udah mulai aku latih punya hobi membaca :)))

    BalasHapus