[Kuliner] : Gerobak Coklat

18.53 Muthi Haura 4 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya nih? Kemaren rasanya sibuk banget. Aku nyobain tiga resep baru. Tentu saja resep-resep itu aku ambil dari blognya food blogger kesukaan aku. Penasaran siapa food blogger kesukaan aku? cek disini. Asli seharian kemarem full didapur plus motong-motongin semua sayur dan bawang-bawangan biar kalau mau masak gampang tinggal ngambil. 


Rasanya capek, tapi seru! Senang pas ngelihat ayam ungkep bumbu kuning, ikan bakar. Dan wedaran keju yang aku masak habis ludes. Nggak sia-sia rasanya pengorbanan didapur, sampai-sampai nggak nepati janji ke Ama untuk main kekos Desnot. Memang akhir-akhir libur karna asap ini, aku dan Ama sering ngadem di kos Desnot. cerita-cerita, trus juga nonton di laptop Desnot. Malam kemarennya Ulan-Mumun-Ayu datang kerumah sambil bawain makanan, makasi ya kesayangan {}

Trus tadi malam karna capek seharian berkutat didapur, aku nyantai diatas kasur sambil main hp, tiba-tiba ada yang nelpon. Nomornya nggak aku kenal. Ternyata Ulan, dia ngajakin ke Gerobak Coklat bareng teman-teman kosnya. Karna udah lama nggak keluar malam, ya udah aku iyain aja ajakan Ulan. Kapan lagi kan kulineran? ;p Aku kira bakal ada Mumun, ternyata Mumun balik kampung soalnya Ibunya mau operasi hari ini. Semoga operasinya lancar Ya Allah ;’) keep fighting beb!

Akhirnya aku-Ulan-Yati-Ayu chaw ke ‘Gerobak Coklat’. Awalnya sama sekali aku nggak ada gambaran gimana Gerobak Coklat ini, soalnya kan caffenya juga baru buka. Pas tiba disana, rame banget. Tempatnya cantik, pokoknya buat anak instagram yang hoby selfie-selfie, recommended lah tempatnya untuk photo-photo. Latarnya cantik! Di Gerobak Coklat ini ada dua pilihan tempat mau outdoor atau indoor. Dan di indoor pun ada dua pilihan, lesehan atau pakai kursi.

Pas kami datang, tempatnya udah full. Bahkan sebenarnya kami nggak dapat tempat, tapi ada satu meja yang udah di booking dan pemesannya belum datang-datang juga. Si abang waiters berinisiatif untuk tanya kepemimpinnya apakah boleh meja yang udah di booking itu untuk kami, dan akhirnya di bolehin. Kami dapat tempat di outdoor. Karna kami datangnya malam, suasana di outdoor romantis banget. Gelap-gelap berlampu gimana gitu, pokoknya romantis deh, sampai-sampai Ayu bilang pengen kesini lagi bareng pacarnya.

Untuk tempat, caffe ini recommended. Kalau untuk makanan, hmm gimana ya? Ya, lumayanlah, banyak ditemukan makanan seperti ini dilingkungan kita atau bahkan kita bisa bikin sendiri. Do you know what i mean? Ya, kalau untuk makanan, aku ngasih saran supaya lebih ditingkatkan lagi ;)) Harga di caffe ini kisaran 5 ribu sampai 35 ribu. Awalnya aku udah wanti-wanti ke Ulan kalau aku nggak ada uang, bayangin aku Cuma bawa uang 15 ribu -_- Habis selama liburan gini aku nggak dikasih uang, sedangkan uang simpanan udah ludes untuk bayar motor. Tapi untunglah harganya cukup bersahabat, walau aku Cuma mesan roti kompeni sama es teh. Roki kompeni aku jadi rebutan oleh Yati-Ulan-Ayu. Pesanan aku selalu tepat kan woi? :p

Di caffe ini ada live musicnya juga, letaknya di indoor. Karna kami di outdoor, jadi nggak bisa ngelihat penampilan live musicnya. Huhu. Caffe Gerobak Coklat juga menyediakan wifi dan passwordnya itu *tuuut*, cari tau sendiri :p Entah karna mungkin ramai, wifinya lola.

Menurut RiauPos.co, Gerobak Coklat ini adalah milik pengusaha muda bernama Fatra Satria Devara. Kehadiran Gerobak Coklat di Pekanbaru ini merupakan outlet ke 18 yang dimilikinya di Indonesia. Gerobak coklat sendiri berdiri sejak tahun 2012 dan berpusat di Solo.

Nah, bagi teman-teman yang ingin ke Gerobak Coklat, Caffe ini terletak di jalan Nangka ujung sebelum jalan Srikandi. Untuk lebih jelasnya, ini photo-photonya.
 







 

 

narsis dibagian luar caffe Gerobak Coklat :))
 


 



Photo-photo tempat dan makanannya aku source di google karna ramai nggak bisa leluasa memphoto, tapi tetap ada kok yang aku ambil sendiri. ;)) Photo-photonya lebih banyak di kamera Ayu dan Yati. Si Yati ngajakin kuliner lagi, aku mah mau-mau aja, tapi entah kenapa sekarang ini rada kurang dekat sama dia. Rada agak-agak sungkan gitu. Mungkin karna jarang komunikasi lagi kali ya? padahal dulu mah dekat banget, malah kami manggilnya ‘ayang-ayang’. Pengennya sih untuk selanjutnya kulineran bareng Lelek atau Ides-Chrystin-Ulan-Mumun atau boleh juga sama Ayu-Dinda. Bukan Ayu teman kosnya Ulan, tapi Ayu teman sekelas aku. Aku liat Ayu ni orangnya suka kulineran juga, bisalah besok ajak-ajak dia sama Dinda ;))

Mungkin sekian dulu cerita dari aku, salam sayang, @muthiiihauraa.
Rabu, 16 September 2015. 10.42 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

4 komentar:

  1. ternyata gerobak coklat ada diluar sulawesi juga toh, emang makanan dan minuman di gerobak coklat emang mantep deh apalagi harganya terjangkau nih

    BalasHapus
  2. Wah coklat ?? Ane suka banget sama coklat :D
    kalau ditempat ane belum ada kayak gituan mbak.. Hehehe
    bisa di kirim ke rumah ane gak tuh coklatnya ? :p

    BalasHapus
  3. Hallo kak Muthii...salam kenal..
    Trimakasih banyak sudah mereview Gerobak Cokelat..jangan kapok dateng lagi ya sama teman2 yg lain..
    Maaf ya kak kalo ada kekurangan baik dari pelayanan atau menu dari kami..pasti ke depannya akan kami perbaiki..
    Sekali lagi trimakasih banyak..
    xoxo.



    -Gerobak Cokelat Management-

    BalasHapus
  4. jadi penasaran sama gerobak coklat mba.. hehe

    BalasHapus