New new ^^

19.10



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat? Di Pekanbaru asapnya udah parah banget, sampai-sampai tadi adik aku, si Intan a.k.a Qonita pingsan disekolah trus dibawa kerumah sakit untuk dapat tabung oksigen. Ya ampun, kayanya untuk dapat udara segar susah kali ya. Tiap tahun kejadiannya selalu kaya gini. Apa pelaku penebangan hutan nggak jera-jera? Apa mereka lebih mempentingkan uang ketimbang nyawa? Ini mah sama aja ngezalimi orang lain untuk kepentingan satu pihak. Harusnya pemerintah bertindak tegas! Kasih sangsi yang bikin jera!

Atau pemerintah nggak berani ngasih sangsi yang berat karna pemerintah juga terli---? Ah sudahlah! Tak ingin bernegatif thingking. Cuma bisa berdo’a dan berharap semoga keadaan ini cepat membaik. Wah, udah September ya? Agustus udah berakhir dong? Ngerasa cepet banget nggak sih waktu ini berlalunya? Perasaan baru kemaren lho kita pertukaran tahun. Baru kemaren 2015 masuk, sekarang udah hampir dipenghujung. Umur udah semakin menua dan masih banyak mimpi plus target yang belum terealisasikan. Masih banyak yang ingin dikejar. Sadar sih aku lebih banyak malasnya. Orang udah ngejar mimpinya pakai helikopter, aku masih ngejar kaya siput. Lambat. 



Tapi terlepas dari itu semua, kemaren aku senang banget! Salah satu mimpi terbesar aku yang udah lama aku idam-idamkan terwujud. Salah satu target di tahun 2015 ini kewujud. Ya Allah rasanya itu sesuatu banget. Bahagia! Saking bahagianya sulit dilukiskan oleh kata-kata. Ciiee, target apa yang sudah terwujud Mut? Naikin berat badan ya? Kalau naikin berat badan mah masih on the way, bukan itu bukan! Ayo tebak ayo. Hihi. :v

Apaan sih Mut? Nggak usah main tebak-tebakan deh! Alhamdulillah sekarang aku udah punya motor. Iya motor dari uang jerih payah sendiri plus ditambahin juga sama aba. Rasanya punya sesuatu dari keringat sendiri itu aaaaaaaak AMAZING! Pengen banget netesin air mata ngeliat itu motor nyampai kerumah. Rasanya pengen dielus-elus trus dipelukin. Norak memang!



Aku start ngumpulin uang Januari 2015 dan targetnya memang sebelum masuk semester lima dan kewujud! Alhamdulillah banget Ya Allah. Ternyata sesuatu yang dibeli dengan keringat sendiri itu rasanya memang beda, lain halnya kalau pakai uang orang tua. Ternyata perjuangan kerja freelance jadi contant writer-nabung uang jajan-nabung uang novel-buatin tugas teman  yang dibayar-nahan untuk nggak beli makanan yang paling diinginkan nggak sia-sia! Semuanya terbayar!! Ya Allah rasanya itu sulit diungkapkan :’) :’) :’)

Big thanks buat Allah untuk semua kemudahan-Nya di tahun ini. Big thanks juga buat aba yang nambahin uang motornya plus bantu ngurus-ngurus pembelian motornya dan makasi untuk SEMUA yang aba ajarkan dalam hidupku. Kakak bangga punya aba {}

Motor baru, semangat baru dong kan yah? Aba bilang, apa yang aku punya saat ini harus dimanfaatkan untuk hal-hal yang baik, karna semua yang dimiliki itu akan dipertanggung jawabkan suatu hari nanti. Usahakan motor atau hp yang dipunya mendatangkan pahala, bukan malah menambah dosa. Iya ba, Insha Allah! Ah sayang banget nggak sekelas sama Ama. Kalau sekelas sama Ama kan bisa nebengin Ama tiap hari, lumayan dapat pahala. Lagian aku juga ngerasain naik bus pulang pergi kena delapan ribu, padahalkan dekat. Sayang aja uangnya rasanya. Kasian ngeliat Ama kalau tiap hari harus ngeluarin delapan ribu :’(

Ama, kita samakan jadwal ya. kalau jadwal kita sama, kita pergi bareng {} Atau kalau mau ke Gagasan kita bareng-bareng, tapi nggak dalam waktu dekat ini, soalnya Muthi belum hebat bawa motornya. Masih kagok. Kayanya awal masuk kuliah nanti, Muthi masih ngebus deh. :D

Aku juga pengen ngucapin terimakasih BANGET buat teman-teman yang udah sering nebengin aku. Ulan-Lelek-Ides-Sandra-Dila-Maknyin-Nazlah-Ijah-dan semuanya yang namanya nggak bisa aku sebutkan satu persatu. Makasi ya weei. Makasi banget dan maaf ngerepotin {} Setiap aku nebeng, aku selalu berdoa supaya Allah memperlancar urusan dan memudahkan rezeki kalian. Sekali lagi makasi! Aku juga sering tuh pas jalan mau ke busway, trus tiba-tiba ada cewek yang berhenti, dia bilang : “Mau ke UIN kak? Ya udah ayo bareng aja.”

Wih rasanya itu terharu ketemu orang-orang kaya gitu, padahal nggak kenal tapi mau nebengin. Padahal dia nggak tau kita baik atau nggak, masih mau ditebengin. Bukan sekali dua kali nih kejadiannya, tapi sering. Makasi banget buat kalian yang tak aku kenal udah berbaik hati begitu. Aku belajar banyak dari kalian, semoga aku juga bisa seperti kalian dan semoga Allah selalu mempermudah semua urusan kalian. ;)) Satu pelajaran yang aku dapatkan dari mereka adalah bahwa apa yang kita punya bukan sepenuhnya hak kita. Ada hak-hak orang lain yang sebenarnya juga harus kita penuhi. Karna dengan hal-hal sederhana pun sudah menjadi ladang kebaikan. ;))

Motor baru, semangat baru. Motor baru, target baru. Motor baru dan harus bisa ngasilin lebih banyak karya. Motor baru, IP harus lebih tinggi, kalau bisa 4,00. Motor baru, harus lebih rajin masak. Motor baru, nggak boleh malas-malasan ngumpul organisasi. Motor baru, kuliah makin rajin.^^

Entar kan bisa wisata kulineran, bisa keliling Pekanbaru, pergi ke event-event yang ada di Pekanbaru, jalan-jalan bareng teman, aaak bakal banyak hal hebat yang Insha Allah akan aku lakukan bersama my soulmate (motor.red) ini. Amin!

Hal yang paling menyenangkan dirumah itu adalah sesi ngumpul-ngumpul dan cerita bareng dengan aba. Banyak hal yang diceritakan aba, mulai dari pertemuan aba dengan almarhumah umi, trus cerita aba dimasa sekolah yang harus belajar dengan lampu sefrong. Pasti juga tuh ditengah cerita muji-muji si Raihan. Wah, kayanya adik pertama aku ini jadi anak kesayangan aba deh. ;)) Aku pun kagum sih sebenarnya sama dia. Ini nih beberapa perkembangan adik-adikku akhir-akhir ini yang tercatat dipikiran aku :

Raihan Al maududi, dia sekarang mondok. Bukan paksaan, tapi keinginan sendiri. Aba selalu ngingetin kami kalau ujian, jangan pernah pakai kunci. Dan si Raihan untuk UN SMA-nya sama sekali nggak makai kunci. Hasilnya? Nilai dia terjelek dan hampir saja nggak lulus. Aba marah? NO! Yang diliat aba bukan nilainya, tapi kejujurannya. Sekarang dia mondok dan GRATIS. Diawal tahun 2015 kemaren, dia sempat ngurus beasiswa ke Madinah, tapi kata syekh-nya, jangan tahun ini dulu, persiapan aja dulu untuk tahun depan, akhirnya dia mundur.
Bahasa Arabnya beuh sekarang jago! Kalau nelpon ke aba, pasti selalu makai Bahasa Arab. Kebetulan Aba sekarang juga lagi kuliah Bahasa Arab. Dia dipondok juga sempat-sempatnya jualan parfum, alhasil kalau pulang kerumah, dia yang bakal beli alat-alat dapur dengan uangnya sendiri. Sekarang selain kuliah, dia juga ngajar adik-adik tingkatnya plus pastinya juga lagi ngapal Al-Qur’an.

Qonita Nisrina Ayuni, ini satu-satunya adik aku yang ‘rada-rada’. Dia fashionable. Kata teman-temannya sih cantik, mirip Annisa cheribele. -__- Kerjanya bentar-bentar kulineran bareng teman-temannya. Aku nggak pernah liat dia belajar, tapi selalu masuk sepuluh besar. Aku yang jungkir balik belajar, kayanya nggak pernah masuk sepuluh besar deh -_-
Akhir-akhir ini dia lagi gencar-gencarnya ngapalin Al-Qur’an, karna dia bakal jadi utusan (entah dalam perlombaan apa) dari sekolahnya. Ustadz pembimbingnya bilang gini : ‘Qonita hebat dalam ngapal-ngapal Qur’an. Mulailah ngapal lagi, nanti kalau ada perlombaan, Qonita yang diutus. Kalau ada acara-acara, nanti Qonita yang baca Qur’an disana. Bla bla bla.’ Jadilah dia semangat ngapalin Qur’an. Biasanya dia bangun selalu telat, tapi tadi pagi, dia udah bangun sebelum aku bangun dan dia lagi ngapal. Ck, salut! Pertahankan!

Naufal Ayyas Almutawakkil, kalau yang ini anaknya pendiam banget. Sejak kecil dia memang suka ikut aba kemesjid, bahkan juga ikut-ikut pengajian gitu. Sekarang dia SMP-nya mondok. Satu pondokan sama Raihan, tapi beda tingkatan. Lagi semangat-semangatnya juga ngapalin Qur’an. Dia hoby main bola. Pernah waktu itu si Raihan cerita kalau pondok mereka lagi tanding bola dengan pondok lain. Trus si Ayyas ikutan main. Karna badannya kecil, dia jadi diremehkan gitu. Akhirnya Ayyas yang masuin bola kegawang.
Kalau dirumah, hobbynya berantem mulu sama Dani. Apa aja diributin, tapi terkadang juga akur sih. Kemaren pas Ayyas balik kepondok, si Dani nangis. Dani bilang sedih nggak ada Ayyas. 

Nailah Assahira. Kata teman-teman aku, dia anaknya cantik. Ayu-ayu gimana gitu. Banyak yang bilang juga, si Ila lebih mirip sama almarhumah umi. Ila suka banget curhat sama aku. semuanya dia ceritakan. Sekarang itu anak lagi masuk masa-masa puber, aku udah ngajarin dia tata cara mandi wajib-cara menggunakan softex-beda softex dengan pantyliner-dan lainnya yang berkaitan dengan cewek. Ck, kurang baik apa aku jadi kakak? :v wkwk. Kecepatan nggak sih ngajarinnya? Enggak kan?
Ila ini sering banget diutus sekolahnya untuk ngikutin berbagai macam perlombaan, tapi lebih sering diutus untuk lomba Tahfidz. Bahkan juga kalau ada acara-acara, dia yang diminta untuk baca puisi atau bahkan baca Qur’an. Dia juga pernah jadi duta kebersihan disekolahnya. Tapi kemaren dia sempat kecewa karna nggak jadi utusan pramuka ke Malang, padahal jauh-jauh hari dia udah minta didoain ke aku biar dia terpilih ke Malang. Teman-temannya pun bilang kalau dia nggak mungkin nggak dipilih. Sabar sayang, Allah ganti dengan yang lebih baik {}
 
Naila

Masih kelas 6 SD aja, dia udah hebat kaya gitu. Aku dulu pas SD ngapain ya? oh ya, dulu aku pas SD pernah ikut olimpiade SAINS di SDIT Ittihad Rumbai, trus pulangnya aku dapat tiket pulang-pergi naik garuda ke Malaysia, tapi karna aku masih kecil, akhirnya yang pergi aba aku dengan sogokan 50 ribu untuk aku dari aba. :v Wah ternyata aku udah pernah nerbangin aba aku keluar negri, baru sadar :’) :’) next time ke Makkah ya ba, Insha Allah.

Trus pas SD juga pernah menang lomba baca puisi. Pernah juga tuh diutus ke hotel ASEAN dihari guru untuk baca puisi dihadapan seluruh guru di Riau. Aku ingat tuh, aku disuruh baca puisi Hymne guru bareng Aisyah. Kalau diingat-ingat lagi, panjang ceritanya :’) Aku juga pernah menang lomba baca ayat pendek dan lomba pidato. Itu dulu, sebelum sakit itu menyerang. Sakit apa Mut? Secret! 


piala lomba pidato. Juara III. Udah hilang badannya haha. Miss moment {}
 

Kok jadi cerita tentang aku ya? -_- oke, lanjutlah!
Dani Hafidz Alhamizan, ini si bontot kesayangan. Hoby banget nonton TV dan mengambar. Gambarnya keren banget, saking kerennya, teman-temannya pada banyak yang minta buatin, dan dia masang tarif 3 ribu satu gambar. Pernah juga Dani buat dompet dari kertas, trus dia jualin disekolahnya.
Aku : Ngapain Ani jual dompet kertas kaya gitu?
Dani : Iya, Ani nggak mau ngerepotin aba. Ani mau beli mobil remot.
  
Dani :*

Ketampar pas dengar dia ngomong kaya gitu. Huhu. Akhirnya sebelum lebaran kemaren dia beli mobil remot pakai UANGnya sendiri. Mobil remot seharga tiga ratus ribuan. Aku pas tau dia beli mobil remot semahal itu, jadi ngomel pula. Haha. Maafin kakak dek! Sekarang dia juga lagi ngapal Qur’an, walau lebih sering malasnya. Aku juga nggak mau kalah dari adik-adikku, aku juga pengen ngapal Qur’an lagi. Harus dimasukin ketarget nih!

Apa yang kami lakukan ini, semoga bisa bikin bangga aba-umi-nenek. Tak ada yang lebih membahagiakan selain ngelihat kalian bangga punya kami, selayaknya kami bangga terlahir diantara keluarga ini. Sebenarnya masih banyak yang pengen diceritain, tapi udah lima halaman aja. Pegel. Segini dulu deh, salam sayang, @muthiiihauraa
Rabu, 2 September 2015. 20.07 WIB.

You Might Also Like

1 komentar

  1. mantap, motor dari usaha sendiri... mahasiswi gaul.
    itu serius asap di pekanbaru separah itu?! sampai bikin adik nya pingsan? gile.......
    #prayforpekanbaru

    BalasHapus