Cerita Panitia DIKDAS

21.11




Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Lagi sibuk apa nih? Semoga selalu ngisi dengan hal-hal yang positif ya ;)) Belakangan ini plan-plan yang dibuat sendiri agak terbengkalai karna berbagai faktor, baik itu faktor dari luar dan pastinya juga dari dalam. Sedih juga sih rasanya saat nggak bisa nunaikan plan-plan itu, tapi memang tak semua apa yang kita rencanakan bakal kewujud bukan?

Tiga hari belakangan ini disibukkan oleh agenda di Gagasan. Iya, jadi Gagasan lagi Open Recruitmen untuk calon anggota baru. Bukan Open Recruitmen lagi sih, tapi lebih tepatnya DIKDAS alias Diklat Dasar Pelatihan Jurnalistik yang diadakan selama 3 hari dan 1 malam. Aku terlibat sebagai panitia dan parahnya dapat bagian divisi acara -___-

Ini fristtime buat aku  jadi panitia DIKDAS, soalnya tahun kemaren nggak ikutan jadi panitia karna satu dan lain hal. Ini fristime juga bagi aku tidur disekre, ketemu alumni-alumni Gagasan yang udah sukses diberbagai bidang, dapat ilmu baru dari orang-orang hebat, kenalan dengan adik-adik baru dari berbagai fakultas, dan pastinya mengenal lebih dekat karakter teman-teman panitia DIKDAS lainnya. 

Banyak hal baru yang aku dapatkan selama kepanitiaan ini, mulai dari senangnya sampai sedihnya yang bikin nyesek. Ya, banyak sekali pengalaman baru! Dalam sebuah kepanitiaan acara apapun itu, rasa dongkol kesesama panitia itu pasti ada. Dongkol karna dia sok berkuasalah, nyebelinlah, sok paling banyak kerjalah, egois, dan berbagai sifat-sifat menjengkelkan lainnya yang aku rasa itu semua wajar. Iya, wajar kok! Aku juga selama terlibat kedalam kepanitiaan ini juga banyak ngedongkolnya, padahal kerja aku bisa dibilang sepersekian kecil aja.

Aku divisi acara yang artinya kelangsungan dari acara itu tanggung jawab divisi kami, tapi apa? Acara berantakan! Sukses sih, tapi nggak terlalu sesuai dengan rundwon acaranya. Banyak minusnya, termasuk juga tugas aku yang disuruh nyari film untuk diputar dihari Jum’at setelah pembukaan. Aku minta tolong bantuan sama Ijah, tapi kami sama-sama khilaf hingga itu film nggak dicek lebih dulu gimana kondisinya, bagus atau tidaknya, hasilnya ya sesi nonton film berantakan! Bisa dibilang fatal bangetlah kesalahannya. Huhu ;(

Yang paling kasihan divisi konsumsi. Kerjanya paling ribet. Kasihan deh pokoknya! Walaupun sempat dongkol juga dengan mereka, tapi aku tau gimana capeknya mereka. Aku ngerti gimana lelahnya mereka. Kesuksesan sebuah acara itu salah satu kuncinya terletak di divisi konsumsi, nggak sih, sebenarnya semua divisi berperan penting dalam kesuksesan sebuah acara, tapi kerjaan divisi konsumsi itu yang paling berat menurut aku. Kebayang nggak sih saat harus nyiapin makanan untuk berpuluh-puluh orang? Belum lagi nyiapin snack, trus kalau misalnya ada makanan kurang, trus belanja bahan-bahan makanan, nyuci piringnya, ribet deh pokoknya!

Aku yang kurang ngerti dengan tugas divisi acara akhirnya bingung sendiri. Mau nanya sama CO-nya, tapi Hanif (CO Acara) kelihatannya sibuk banget, jadinya segan pula. Aku pun kerjanya Cuma bantu-bantu CO lain. Kadang ngebantuin divisi HID untuk buat status-status materi DIKDAS di facebook Gagasan, trus ngebantuin masak dan nyuci piring juga. Kalau nggak ada yang bisa dikerjakan, aku Cuma cerita-cerita aja. Kaya malam minggu kemaren pas nginap disekre, aku-Peny-Ama nggak tau mau ngelakuin apa, akhirnya kami duduk-duduk diluar sama Mamak. Mamak ngasih patuah-patuah gitu.

Hari Minggu kemaren puncaknya. Puncak ketawa terbahak-bahak sampai nangis-nangisan. Jadi Minggu pagi setelah bangun tidur, aku bantu masak gorengan sama nyapu-nyapu. Badan udah sakit-sakit gegara si Ama ngotot tidur pakai kipas angin, sedangkan aku nggak bisa tidur pakai kipas, apalagi nggak ada selimut. Akhirnya aku tidur dikursi, trus pindah tidur dekat kak Iwil.

Sampai rumah langsung masak, trus tidur. Badan udah nggak enak, akhirnya kebablasan tidur sampai dijemput sama Ama-Peny-Desnot kerumah. Emosi juga lagi dalam kondisi nggak baik, maklum lagi ‘dapet’. Tau kan sensinya cewek lagi dapet? Ah, sebenarnya aku lagi dapat ataupun lagi nggak tetap sensi-an sih. Haha!

Siangnya karna semua kerjaan dirasa selesai, si Desnot dengan segala keisengannya buat tali karet untuk main lompat tali. Akhirnya karna nggak nyadar umur, aku-Hikma-Desnot-Ama-Peny main tali karet. Ferdy nyamperin nyuruh kami buat bantuin nyari peserta terbaik, kaminya nggak meduliin ucapan Ferdy. Kami masih asik main, pas giliran Peny loncat, tiba-tiba jatuh kejengkang dilantai. Jatuhnya sampai gegulingan dilantai dan parahnya, kami bukannya nolongin, tapi malah ngetawain. Paling parah si Desnot, ketawanya kaya orang sesak nafas mau ngelahirin -___- Kelepasan kali dia ketawanya. Aku-Ama-Hikmah juga ketawa ngakak sampai sakit perut. Jahat kami memang -___-

Kualat gegara nggak dengerin kata-kata Ferdy. Sorenya, semuanya kayanya pada emosian. Ika sama Irna nangis dibelakang sekre, aku yang ngeliat mereka nangis jadi baper pula dan ikutan nangis padahal nggak tau kenapa -_- Trus juga pas Toni sama Ferdy bilang ke bang Hafiz supaya acaranya dipercepat, soalnya waktu udah mepet, eh bang Hafiznya malah marah. Bang Hafiz bilang kalau panitia mau pulang, ya udah pulang aja. Nadanya itu lho yang nggak ngenakin. Langsung deh aku-Ika-Toni-Ferdy ngerasa kena dihati. Kami ngedumel, trus masuk keruang belakang. Entah kenapa lagi-lagi aku baper dan nangis lagi.

Pas aku nangis, mereka nenangin. Toni bilang : “Udahlah jangan nangis sekarang, tahan dulu. Kalau kalian semua kaya gini, sebenarnya aku jauh lebih pengen ngungkapinnya. Rasa pengen aku sobek-sobek rundwon acara tu. Bla bla bla.” Aku kenal Toni belum lama, tapi entah kenapa kalau cerita ke dia rasanya lega aja. Pernah waktu itu aku pulang kampus langsung kesekre, trus marah-marah kedia. Bukan, marah-marah yang gimana sih, Cuma curhat dengan nada marah. Setelah selesai aku ungkapin semua ke dia, aku bilang aku mau pulang, trus kata dia : “Oh jadi kesini Cuma mau marah-marahin aku?” haha! -__-

Setelah acara selesai dan photo-photo juga selesai, tepat pas adzan Isya, kami evaluasi seluruh panitia. Satu-satu ngungkapin isi hatinya secara berurutan dan aku dapat kesempatan tiga terakhir. Rasanya nunggu giliran untuk ngungkapin itu lama banget, padahal rasanya udah nyesek senyesek-nyeseknya! Yaudah, aku bilang aja sama kak JM kalau aku mau duluan, kakak tu nyuruh aku ngangkat tangan. Pas giliran Ferdy, dia ngungkapin semuanya, entah kenapa apa yang dia ungkapin itu rasanya hampir sama dengan apa yang pengen aku ungkapin, jadi agak berkurang beban. Setelah Ferdy selesai, aku ngangkat tangan minta giliran.

Awalnya masih kuat, trus setelah itu kelepasan nangis dan tanpa disadari keluar semua yang pengen diungkapin. Pas selesai ngungkapin semuanya, tiba-tiba ngerasa malu sendiri. nanya kediri sendiri, kok bisa aku ngungkapin semua itu dengan mudah? Didepan forum lagi? Sambil nangis gaje lagi. Ih memalukan -__- Tapi jujur, rasanya lega banget! Rasanya plong kaya udah nggak ada beban lagi. Jadi keingat percakapan dengan Chrystin. Waktu itu Chrystin pernah bilang gini : “Aku itu orang batak, Mut. Orang batak cenderung kalau ngomong apa yang dia rasa. Kalau dia sakit hati dengan seseorang, dia langsung ngungkapin, setelah itu cukup sampai disitu. Nggak ada rasa sakit hati lagi.” Beda kali dengan aku ya. Pengenlah kaya Chrystin yang bisa langsung ngungkapin apa yang dia rasa tanpa peduli lawan bicaranya akan sakit hati atau tidak.

Aku orang pertama diforum evaluasi itu yang nangis. -___- Malu-maluin memang, tapi jadinya semuanya pada ngungkapin isi hatinya dengan jujur. Beberapa teman cewek juga ikutan nangis pas ngungkapin isi hatinya, bang Hafidz juga nangis, kak Iwil juga. Ajang nangis-nangis deh :v Pas kak Iwil nyampaikan pesan, si Ijah ngelakuin suatu hal yang bikin ngakak. Orang lagi sunyi-sunyi dan mati lampu, tiba-tiba si Ijah ‘gitu’, yang pada nangis jadi pada ketawa semua. Bagus deh, mencairkan suasana, Jah!

Ada beberapa pesan dari bang Ari selaku senior yang ikut memantau jalannya evaluasi, yakni : Gagasan nggak butuh kalian, tapi kalian yang butuh Gagasan. Gagasan tempatnya berkarya dan belajar banyak hal, maka manfaatkan dengan baik. Nggak semua orang seberuntung kalian bisa berada disini, nggak semua orang mampu bertahan disini. Nah, kalian yang ada disinilah yang harusnya bisa memanfaatkan dengan maksimal. Ikuti lomba, kalau menang, bukan Gagasan saja yang bangga, tapi diri kalian sendiri! Kebayang nggak orang-orang ngenal kalian dengan karya kalian? Kebayang nggak saat nama kalian dikenal?

Gagasan juga bukan penghambat untuk lulus cepat! Kalau kalian ada tugas, kerjakan tugas itu dulu jauh-jauh hari sebelum dikumpulkan. Bla bla bla. Sebenarnya masih panjang, tapi kurang lebih seperti itulah dan aku membenarkan semua kata-kata si abang. Jadi ingat kata-kata ini deh : “Saat kamu memutuskan untuk masuk sebuah organisasi, bukan waktu kuliah dan belajar yang harus kamu korbankan, tapi waktu tidur dan waktu bermain.” Oke sip!

Terlepas dari semua itu, aku mau ngucapin makasi sebesar-besarnya untuk Gagasan. Makasih untuk 3 hari 1 malamnya. Makasih untuk semua tawa-dongkol-lelah-letihnya. Makasih untuk banyak pelajaran berharga yang aku dapat saat mengenal kalian. Dan maaf! Maaf karna nggak bisa ngasih banyak hal yang terbaik. Maaf nggak bisa berkontribusi dengan baik. Maaf untuk semua sikap yang kadang menyebalkan. Maaf untuk segala keegoisan diri.

Udah itu aja, salam sayang, @muthiiihauraa
Senin, 19 Oktober 2015. 23.13 WIB. 

nb : photo menyusul :v 

You Might Also Like

1 komentar