Dunia Dewasa

20.57 Muthi Haura 3 Comments

dunia dewasa. sibuk sendiri-sendiri (source)


Hai, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Baru pulang dari sekre Gagasan, nyampe rumah mati lampu. -__- Untung laptop udah di charge tadi siang, jadi tetap bisa memanfaatkan waktu untuk nulis. Hari Minggu kemaren aku nemenin Ama joging, sekalian aku mau ngelancarin naik motor. Aku bukannya nggak pandai ngendarai motor, hanya saja kurang berani. Oke sip, aku memang penakut -____-

Akhirnya aku sama Ama jemputin Desnot. Tapi rencana joging hanya tinggal rencana karna pada nyatanya  kami nggak jadi joging. Desnot malah maksa aku belajar motor sampai ke UIN, awalnya aku nolak, iya aku takut! Tapi dipaksa Desnot. Dibalik semua itu, aku mau ngucapin makasi banget buat Desnot-Ama. Makasi ya sayang!! :* Kalau nggak karna kalian, mungkin sampai hari ini pun aku tetap takut bawa motor kekampus. Sayang kalian {}

Akhir-akhir ini aku sering ngamatin sekitar dan entah kenapa rasanya itu beda banget. Entah karna aku yang kebawa perasaan atau bagaimana, yang pasti rasanya aneh! Bukan aneh-aneh yang gimana sih, Cuma rasanya lain. Lain yang gimana, Mut? -___- Aku ngerasa memasuki semester 5 ini semua teman-temanku pada sibuk masing-masing. Iya, semuanya! Semua teman-teman dekat dan juga teman sekelas. Sibuk organisasi, sibuk kerja, sibuk ngerjain tugas, sibuk nyiapin masa depan, dan sibuk-sibuk lainnya.

Nggak ada lagi aku liat anak-anak semester 5 yang nongkrong gitu doang dikampus, ada sih mungkin, tapi persenannya itu kecil banget. Kalaupun ada yang nongkrong atau ngumpul, kebanyakan yang dibahas itu tugas. Apa ini pengamatanku sendiri atau memang kenyataannya sih? Akupun selesai jam kuliah kalau nggak ada lagi yang mau dikerjakan, langsung pulang, padahal semester-semester lalu nggak gini-gini banget, adalah nongkrong nggak pentingnya.

Apa gini rasanya memasuki dunia dewasa? Apa gini rasanya tiba diambang dimana harus ngelakuin semuanya sendiri-sendiri? Harus berfokus dengan mimpi sendiri-sendiri? Harus hidup untuk sesuatu yang dikejar sendiri? Dan jujur, aku merasa sepi. Aku merasa berada didunia yang aku belum siap untuk menghampirinya. Tapi dunia dewasa ini nggak pernah bertanya aku siap atau tidak, karna siap atau tidakpun, dia akan tetap menghampiri.

Udah beberapa hari ini aku pulang cepat setelah kuliah, trus tiba dirumah ngerasa sepi, ngerasa nggak tau mau ngelakuin apa, padahal jelas-jelas target banyak yang harus diselesaikan. Aku menjadi seseorang yang bingung, bingung dengan dunia dewasa ini. Disaat bingung gitu, berbagai pertanyaan mulai muncul. Aku harus ngelakuin apa? Nanti setelah kuliah aku kerja atau gimana? Teman-temanku udah banyak ngelakuin hal-hal besar, aku kapan? Teman-temanku udah jalan kesana-kemari, kok aku masih stuck ditempat?

Teman-teman yang aku kenal sudah banyak merintis untuk masa depannya, aku sudah ngelakuin apa? Aku mau jadi apa? Mau dibawa kemana blog ini? Nanti suami aku siapa? Dan pertanyaan-pertanyaan  sejenis kegalaun lainnya. Akhirnya, aku kembali buka dreams note aku, berharap menemukan jawaban disana. Aku mulai berfikir kembali tentang dunia dewasa, tentang dunia dimana seseorang bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri.

Ah, ternyata memasuki fase dunia dewasa ini berat juga ya. Berat dan penuh tanggung jawab. Tapi kini, aku sudah tau apa yang harus aku lakukan. Aku udah tau mau dibawa kemana jalan hidupku. Yang perlu kulakukan kembali membenahi diri dan mendisiplinkan diri untuk melakukan semua target yang sudah dirancang. Ganbatte, Mut! Bantu aku untuk disiplin, Ya Allah :’)

Aku rasa bukan Cuma aku yang merasakan kegalaun ini, kalian juga kan? Buat sahabat-sahabatku dan semua teman-temanku baik di kelas dan diluar kelas, tetap semangat ya buat gapai semua mimpi-mimpi kalian. Tetap semangat untuk mengejar apa yang ingin kalian kejar. Dan untuk broadcast C, aku tau kalau kelas kita ini nggak kompak, karna masing-masing dari kita memiliki sifat yang berbeda-beda. Ya, sangat susah untuk menggabungkan semua sifat! Bagaimanapun kalian, kalian tetap bagian dari hidupku. Kalian tetap orang-orang yang akan mengisi hari-hariku dibangku ruang kuliah ini sampai tamat. Semoga sukses buat aku dan kalian, semangat! Salam sayang, @muthiiihauraa
Kamis, 08 Oktober 2015. 20.29 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

3 komentar:

  1. sama apa yang kita rasakan muth :')

    BalasHapus
  2. sejalan bertabah usia makin hari kita pasti belajar untuk bersikap dewasa, kegalauan ini bisa menyerang siapa saja jadi jangan takut tetap berusaha sebaik mungkin

    BalasHapus
  3. emang awalnya susah sih belajar motor, tapi mau ga mau harus d coba sih. klo ga gtu, bakalan selamanya ga bisa.

    sama halnya yg terjadi kyak sekarang. klo ngerasa kuliah masing'' udh fokus sma kegiatannya sendiri'', jarang nemuin yg pda nongkrong'' gtu, itu kyaknya alami sih. secara bntar lgi mau ngadepin skripsi kan. santai aja lah, ga usah ngerasa sndri. skrg temen'' deket elu lg berusaha ngejar bagian'' dari mimpi''nya, shrusnya elu juga gtu dongs. nanti stelah selesai, mreka bakalan kmbali lg maen'' sma elu kok. sahabat tau, kmana dia harus kembali. ini asli bijak banget tulisan gue, bhahaha

    BalasHapus