kuliner

[Kuliner] : Ngeramen at Pangeran Lele

16.38



Hay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Hari ini 3 senior Gagasan diwisuda. Selama ya buat kak Wilna Sari S.Pd, kak Imnatul Istiqomah S.Psi, dan bang Saan S.Ikom. Ngelihat mereka pakai toga rasanya campur aduk, senang karna ternyata senior-senior di Gagasan satu persatu udah menyelesaikan studinya dan sedih karna nantinya mereka bakal sibuk dengan dunia mereka masing-masing. Huhu.

Selain itu, aku juga jadi mikir, entar kalau aku wisuda gimana ya? Bisa tamat cepat atau nggak ya? Selesai kuliah mau ngapain? Nikah? Dan berbagai macam pertanyaan lainnya mampir dibenak. Di semester pertama, aku sempat punya target untuk lulus 3,5 tahun atau istilahnya itu lulus cepat, tapi makin kesini, aku pengennya lulus empat tahun aja deh. Aku pengen sebelum lulus udah nerbitin banyak buku dulu, udah punya bisnis dulu, udah keliling Indonesia dulu, ngasah skill dulu, setelah itu baru deh tamat kuliah. Haha, amin! Mimpi nggak ada yang ngelarang kali ya? :D

Tugas buat minggu depan numpuk banget, ditambah UTS-an. Hadew -__- Yaiyalah numpuk, nggak diangsur si, Mut! Iya gitu -__- Akhir-akhir ini kemalasan makin berkuadrat-kuadrat, waktu kosong dijadikan buat ngestalker didunia maya dan tidur. Maafin untuk waktu yang sering terbuang percuma Ya Allah. 




Kok jadi ngecurhat gaje ya? Haha! Kemaren di hari Rabu, setelah mata kuliah Komunikasi Inovasi, aku-Ijah-Mely makan ramen di Pangeran Lele. Menurut wikipedia, ramen adalah masakan mi kuah Jepang yang berasal dari Cina. Orang Jepang juga menyebut ramen sebagai chuka soba atau shina soba, karena soba atau o-soba dalam bahasa jepang sering juga berarti mi.

Ini fristime bagi aku ngecoba ramen, sedangkan bagi Mely dan Ijah udah lumayan sering. Awalnya, Ijah nggak pengen makan ramen lagi, tapi aku kepengen banget nget nget! Pengen tau rasanya ramen, pengen makan ramen pakai sumbit! Norak memang haha -_-

Akhirnya Ijah ngalah. Ijah dan Mely ngajakin aku ke Pangeran Lele. Dipikiran aku, biasanya tempat makan yang ngejual ramen gitu, tempatnya elit. Eh, ternyata enggak. Tempat makan pangeran lele sederhana saja, seperti halnya tempat makan tempat makan yang berlokasi disekitar kampus. Cat dindingnya bernuansa oren dengan beberapa lukisan ditiap sisinya.


Pangeran Lele

Daftar menu ramen :v


Di pangeran lele, ramen adalah menu baru. Selain ramen, Pangeran Lele juga menyediakan spagetti, ayam bakar, bubur, nasi uduk, nasi tim, nasi goreng, aneka jus-jusan, dan lain sebagainya. Untuk ramennya, ada 3 jenis penawaran, yaitu : ramen rasa kare, ramen rasa soyu, dan ramen rasa original. Aku-Ijah milih ramen rasa soyu, sedangkan Mely ramen rasa kare. Waktu pembuatan ramennya lumayan lama, apa karna yang masak satu orang kali ya? Jadinya pas nunggu ramennya dimasak, kami cerita-cerita.

Ramen soyu punyaku :G Yummy!



Untuk ramennya, karna baru pertama kali nyoba, rasanya enak. Bikin nagih, aku pengen makan ramen lagi! :G Tapi nggak boleh terlalu sering kan yah? Kasihan didompet. Haha :v Kalau makan ramen tiap hari, bisa bikin berisi nggak ya? O.o
Oke deh, segini dulu cerita dari aku. Pengen nganggsur segala jenis tugas. See you! Salam sayang, @muthiiihauraa
Sabtu, 28 November 2015. 16.42 WIB.

You Might Also Like

5 komentar

  1. Wah.... kayaknya enak :((
    lumayan juga tapi kalau sehari makan itu mulu, bisa bokek di minggu kedua hahaha :3

    BalasHapus
  2. Kaaaaak, ini lokasinya dimana kaaak? Dimana, dimanaaa??
    Jadi kepengen nyobain :3

    BalasHapus
  3. haaa ada rameeeeennnnn... melipiiirr

    BalasHapus
  4. Ini lokasinya di mana? Mau nyobaiiiiin

    Salam,
    Ara

    BalasHapus