PKJTLN

PKJTLN SKK Ganto 2015 #1

19.00



Haay, Assalamua’laikum. Long time no see you, my blog! Maaf nggak bisa ngunjungi dan ngerawat kamu selama seminggu lalu. Bukan bermaksud ngelupain, apalagi ngeduain, hanya saja, kemaren itu memang lagi full sibuknya. Seminggu kemaren itu adalah salah satu pengalaman yang luar biasa yang aku dapatkan. Sebuah pengalaman yang mempertemukan dan memperkenalkanku dengan orang-orang hebat yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Jadi ceritanya itu, seminggu kemaren aku ke Padang. Iya, SUMBAR! Ada acara PKJTLN (Pelatihan Keterampilan Jurnalistik Tingkat Lanjut Nasional) yang diadakan oleh Surat Kabar Kampus Ganto Universitas Negri Padang. Aku dan Ferdy diutus kesana oleh LPM Gagasan. Sejak gabung Gagasan, aku sama sekali nggak pernah kepikiran buat ikutan Pelatihan Jurnalistik Tingkat Lanjut gini. Karna menurut aku, ya aku memang belum pantas. Tapi beberapa minggu yang lalu itu tiba-tiba di grub bm Gagasan, bg Hafidz bilang gini : “Kepada Saiful, Salma, Hikmah, dan Hanif, ditunggu kehadirannya di sekre. Ada hal penting.”

Nama aku dan Ferdy sama sekali nggak disebut, trus selang beberapa menit kemudian, masuk bm di grub yang isinya : “Oh ya, Muthi dan Ferdy juga :D” Gitu deh ceritanya. Aku juga nggak tau kenapa aku bisa dipilih dan aku juga nggak pernah minta, mungkin udah rencana Allah. Allah ngasih apa yang kamu butuhkan, bukan yang kamu inginkan, iya kan? Allah tau kalau aku nggak pernah keluar dari Pekanbaru. Allah tau aku belum pernah jalan-jalan jauh, makanya Allah ngasih kesempatan lewat PKJTLN Ganto ini. ah, rencana Allah memang selalu indah dan selalu sempurna. Aku pergi ke Padang ini bukan hanya sekedar liburan biasa, tapi banyak hal LUAR BIASA yang aku dapatkan. Aku juga pergi ke Padang bukan dengan biaya pribadi, tapi semuanya dibiayain, tentu saja kecuali oleh-oleh. Oke deh, ikutin ceritaku yah =D



Sabtu, 7 November 2015
Malamnya, aku udah packing-packing. Trus sempat-sempatnya juga ngerjain tugas ICT yang ini. Bukannya kerajinan untuk ngerjain tugas diawal waktu, hanya saja memang seminggu kedepannya nggak bakal sempat ngerjain. Aku ngerjain tugas-tugas ICT itu sampai tengah malaman, trus di inbox Ferdy lewat facebook, dia bilang : “Tidurlah kak, tapi besok kita mau ke Padang :D” Eleh, dianya aja belum tidur -_- 



Paginya, aku ngepost tugas ICT. Ngadem juga dikos Ama, trus minjam telekung Ama buat dibawa ke Padang, soalnya telekung parasit aku udah jelek banget kondisinya. Rencana awal sih pengen pinjam telekung sekre, trus pas aku cerita tentang rencana minjam telekung sekre itu, Ama nawarin telekung dia. Thanks Ama!! ;))

Sekitar jam 10-an, aku sama Ama kesekre untuk nganter barang-barang aku plus janjian ketemuan dengan Desnoy dan Peny. Sempat-sempatnya juga ketemuan dengan Ulan-Mumun dikampus. Si Mumun ikut pelatihan broadcasting yang diadain pihak kampus khusus buat anak-anak broadcasting. Ah sayang banget nggak bisa ikutan dibidang yang aku ambil ;(

Setelah asik ngalor ngidul dengan Ulan-Mumun, Ama sms nyuruh aku balik kesekre. Di sekre, aku nimbrung dengan Ama-Peny-Toni-Desnoy-Ferdy yang entah lagi cerita apa. Tiba-tiba Ferdy bilang gini : “Tenanglah kak Muthi, nanti Ferdy jagain kakak disana”. Tentu saja kata-kata yang bikin curiga. Entah apa pula yang diceritain Ama-Peny-Desnoy tu -___-  

Malamnya, Desnoy nganter aku kesekre. Iya, aku balik pulang dulu buat nganter honda dan nambahi barang-barang, soalnya kata Ferdy, barang-barang aku tu dikit banget. Bayangkan, aku Cuma bawa satu tas ransel doang buat seminggu.  Maklumlah, nggak pernah jalan-jalan, jadi nggak tau mau bawa berapa banyak. Aku rasa udah cukup, eh ternyata kurang banget. Buat Desnoy, makasi ya udah nganterin aku kesekre dan maaf suprise ulang tahunnya terlambat ;))

Nungguin travel datang lama banget, padahal jam 7 malam aku udah stay di sekre. Aku bilang ke Ulan-Mumun, nggak usah lagi ngeliat keberangkatan aku, tapi mereka tetap ngotot datang jauh-jauh dari kosnya buat nemenin. Mereka bilang : “Kalau datang travelnya, jangan pergi sebelum kami datang!”. Haha, dipikir travelnya milik pribadi apa yah -_- Akhirnya malam itu sambil nungguin travel, aku ditemenin oleh Ulan-Mumun. Kami nongkrong diluar sekre. Cerita-cerita banyak hal menghabiskan malam, padahal Ulan-Mumun belum mandi. Mereka bawain snack sama minuman plus jaket hangat buat aku. Jaket yang selama seminggu itu ngehangatin badan aku banget.

Makasi ya woi. Terharu aku. ;’) Terimakasih selalu ada. Trimakasih selalu ngerti. Trimakasih untuk semua hal yang kalian beri. Aku beruntung punya kalian ;’) Makasi juga lipsticknya, Mun! Jadi ceritanya lipstick aku habis, trus aku bilang ke Mumun : “Beb, kamu masih jual lipstick? Lipstick aku habis ha.”

Mumun : Udah nggak ada lagi yang dijual. Ini pakai aja lipstick aku.
Aku : Haah? Eeh nggak usah lagi, nanti kamu gimana?
Mumun : Aku bisalah nebeng sama Ulan. Udah nggak papa, ambil aja! Nggak mungkinkan kamu disana nggak lipstick-an
;’) Mun, makasi ya beb. Makasi ya kalian {} Hal terindah dalam hidup adalah disaat kamu bertemu dengan orang-orang yang tau kelemahan kamu, tapi tetap memilih untuk stay bersamamu. Orang-orang yang dapat dilihat dari matanya, kalau dia mencintai kamu. Mencintai kamu dengan apa adanya dirimu, bukan hanya datang disaat butuh saja. Trimkasih telah hadir, EMTRI!

Sampai-sampai pas di travel, Ferdy bilang gini : “Yang tadi tu sahabat-sahabat kakak ya? Yang mana yang kak Mumun? Yang satu lagi, siapa namanya? Beruntung kali kakak punya sahabat-sahabat kaya gitu.” Yes, they are my best friend!


Pas travelnya datang, teman-teman sekre pada bantuin angketin barang. Dan ternyatanya lagi, kami satu travel dengan teman-teman LPM dari Bahana. Ada bang Agus, Eko, dan Wilingga. Pas aku PJTD (Pelatihan Jurnalistik Tingkat Dasar) di Bahana, aku satu angkatan dengan Eko dan Wilingga, bisa baca cerita PJTD disini. Nggak nyangka ternyata kami satu PJTL juga, emanglah ya dunia ini sempit banget. 


Kamipun berangkat. Fristtime buat aku ninggalin Riau. Sepanjang malam, aku natap keluar travel buat ngelihat pemandangan, walau tak banyak yang dapat ditangkap oleh mata karna gelap, tapi aku tau pemandangan diluar sana sangat indah. Malam keberangkatan itu Ferdy muntah-muntah, kata kak Wil, dia emang pemabuk. Beberapa kali juga kami berhenti. Supir travelnya nunjukin air terjun dan kelok sembilan dari atas. Fristime ngelihat air terjun huhu ;’)) 

Minggu, 8 November 2015
Nyampai UNP jam 4-an pagi. Suasana dingin banget, bikin terus-terusan kebelet pipis. Si Eko nelponin panitia, tapi panitia satupun belum ada yang stay. Mungkin karna kami datangnya kepagian. Akhirnya kami dianter travel sampai sekretarian Ganto dan disamput langsung oleh bang Yola Sastra yang biasa disapa bang Joel.


                                                                      source

Menunggu adzan subuh, kami cerita-cerita dan pastinya juga saling berkenalan. Kalau ngumpul sama anak LPM itu, yang dibahas nggak jauh-jauh masalah percetakan dan majalah. Pokoknya semua hal yang berkaitan dengan LPM-lah. Setelah asik cerita ngalor ngidul, aku-Kak Khorik dari LPM Teknokra-Kak Ratmiati dari LPM SKK Ganto-Wilingga dari LPM Bahana pergi ke kosnya kak Rat. Disana kami nompang mandi, setelah itu diajakin liat pantai yang nggak jauh dari kampus UNP-nya. Nama pantainya pantai Gajah. Fristime juga nih ngeliat pantai. Fristime ngerasain deburan ombak plus nginjakin kaki dipasir pantai. Kami photo-photo dan semua photonya ada dikamera kak Khorik. Udah aku minta, tapi belum dikirim-kirim huhu -_-

Agenda selanjutnya, kami ikutan seminar nasional sekalian pembukaan PKJTLN yang diadakan di gedung LPMP Universitas Negri Padang. Pengisi seminarnya sastrawan nasional bernama Seno Gumira dengan tema menguak sastra. Banyak banget mahasiswa-mahasiswa UNP yang ikutan seminar ini, beda dengan kampus sendiri yang kalau ada seminar pasti Cuma nitip sertifikat.

Kami yang dari LPM disuruh duduk dibarisan depan, ngerasa spesial banget. Apalagi profil dan photo kami dijadikan video dan ditampilin dihadapan semua mahasiswa-mahasiswa UNP. Rasanya gimana gitu. Sesuatu pula bangganya. Haha.

Yang dapat aku ambil dari seminar menguak sastra ini adalah : “Setiap orang bisa dikatakan sastrawan jika dia memiliki karya sastra. Karya sastra yang ia buat bukan hasil dari tiruan, ada hal-hal baru dari karya sastranya tersebut. Seorang penulis itu adalah seorang pembaca yang rakus. Sastra dan jurnalistik itu adalah dua hal yang saling berkaitan. Jika jurnalistik dibungkam, maka satsra yang berbicara, begitu juga sebaliknya. Jadikanlah tulisanmu unik dan berbeda dari karya orang lain.”

Segitu Cuma yang dapat aku ambil. Sebenarnya masih banyak ilmu, tapi jujur saja kalau aku ngantuk berat pas acara seminarnya dimulai. Bukan nggak ngehargai, hanya saja mungkin terlalu kelelahan karna perjalanan semalamnya.

Aaaak, sebenarnya masih panjang yang ingin diceritakan, tapi udah lima halaman word aja plus ngantuk. Besok deh aku sambung lagi. Salam sayang, @muthiiihauraa.
Minggu, 15 November 2015. 21.57 WIB.


You Might Also Like

1 komentar

  1. Seru membayangkannya....blogwalking salam kenal

    BalasHapus