PKJTLN

PKJTLN SKK Ganto #4

23.05



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Kemaren dihari Selasa dapat SMS yang isinya gini dari junior dikampus : “Aslkum kak muthi, ini *tuuut* kak. Kak punya waktu kosong gak hari rabu pagi?  *tuuut* ada tugas wawancara radio kak. Jadi mau wawancara kakak. Kakak kan udah nerbitin buku :D Bisa kak?” Huhu, tawaran yang aku tolak. Soalnya Rabu kemaren aku UAS online    Komunikasi Inovasi, akhirnya aku nyaranin adek itu untuk wawancara kak Melati Octavia aja.

Hari ini senang with kengkawan Gagasan. ;)) Besok pagi Gagasan ulang tahun yang ke-22, jadi si Arul dan Adrial beli cake untuk ulang tahun Gagasan. Setelah cakenya habis, entah siapa yang memulai, cream yang awalnya ditempat cake malah berpindah kewajah-wajah kami. Akhirnya sesi kejar-kejaran deh, padahal rencananya kami bakal ke nikahan abangnya Salma.

Puas berkejaran ria, kami berphoto selfie. Trus dilanjutin dengan nyiram Hikmah dengan air pasir karna beberapa hari yang lalu dia berulang tahun. Sayang banget personil Gagasannya nggak lengkap. Nggak ada Ama-Peny-Desnoy-Ijah. Huhu. Padahal udah ku BM-in mereka, tapi merekanya berkendala hadir. Coba aja lengkap, pasti happy-nya doublean, soalnya mereka punya ruang masing-masing di Gagasan. Mereka punya tempat masing-masing yang rasanya kalau mereka nggak ada jadi kosong aja. Jadi sepi. ;(

Setelah puas berkotor-kotoran ria, yang ceweknya pada balik buat ganti baju untuk ke nikahan abangnya Salma. Aku kekos Irna dan minjam baju Irna. Haha, nggak modal memang. Soalnya kalau pulang, jamin deh bakal susah buat keluar rumah lagi.

Dinikahan abangnya Salma, setelah puas makan, aku cerita banyak dengan Ferdy. Pokoknya intinya hari ini senang. Happy :D/ Oh ya, aku pengen ngelanjutin cerita tentang Pelatihan Jurnalistik Tingkat Lanjut yang diadain SKK Ganto UNP, untuk cerita sebelumnya, bisa dibaca disini-disini-dan disini.


Kamis, 12 November 2015
Sorenya sempat dapat SMS dari adik aku yang bilang kalau aba lagi sakit. Baca SMS itu langsung lemes. Jadi nggak semangat gitu, tapi Alhamdulillah sekarang aba udah sehat. Sehat-sehat terus, Ba! ;’) Malamnya itu ada acara penampilan seni antar LPM. Kalau dari LPM Gagasan, yang nampil si Ferdy. Gegara dengerin kabar aba sakit, aku rada nggak konsen ngikutin penampilan seni dari kawan-kawan LPM. Kurang menikmati gitu intinya. Pikiran udah ngelayang buat pulang.

Tapi malam itu aku belajar satu hal, bahwa seni itu penting. Aku jadi tertarik buat belajar alat musik, setidaknya satu saja nguasai alat musik kan udah keren tuh. Rencananya di 2016 ini masuin list untuk punya alat musik dan mempelajarinya, semoga saja! Setelah penampilan seni selesai, acara dilanjutin dengan pengumuman feature terbaik.

Aku ya pasti ngarepin menanglah, tapi ternyata Allah berkehendak lain. Allah nyuruh aku harus lebih banyak belajar lagi. Feature terbaik pertama itu punya Grace Kolin dari LPM Pijar USU. Pas aku baca featurenya beberapa hari yang lalu, memang asli keren! Detail dan feelnya dapet banget. Diam-diam aku salut juga dengan sosok Grace ini. Dia cantik-chinnese-imut-pintar, tapi tetap rendah hati. Grace non muslim dan aku selalu memperhatikan saat dia hendak makan, dia selalu menyempatkan untuk berdoa terlebih dahulu. Yah, seorang gadis yang taat.


Grace and me! {}
 
Grace salah satu sosok yang menjadi daya tarik pas PKJTL itu, bukan hanya cowok-cowok yang gemes dan senang sama dia, tapi juga para cewek. Dia seolah nggak sadar punya daya tarik itu, nggak kaya cewek-cewek cantik kebanyakan yang gayanya udah sok padahal yah yah yah gitulah haha. Aku juga sering main kekamarnya Grace dan selalu nemuin dia lagi berkutat dengan laptopnya. Pas ditanya dia lagi ngapain, dia dengan senyum manisnya menjawab ‘lagi ngerjain tugas’. Waah kaan! Semua media sosialnya memakai photo ptofil anime, jarang dia nampilin wajah cantiknya itu dimedia sosial.

Aku juga pernah denger percakapan antara kak Zakiyah dengan Grace yang kebetulan mereka memang satu LPM. Kak Zakiyah bilang gini : “Grace, abang *tttuuuut* masih berharap banyak lho sama Grace”. Dengan senyum mengembang, Grace menjawab : “Grace belum mikir yang kaya gitu kak, masih mau fokus kuliah.”

Mantap deek! Keep humble ya! Keep berprestasi! Sukses selalu. Sayang Grace! Haha! Sedangkan untuk juara feature kedua itu dari LPM Bahana si Eko. Kalau yang aku nilai, Eko type sosok yang  nggak banyak omong. Featurenya pas aku baca juga keren, datanya lengkap dan detailnya mantap. Pokoknya siip deh! Selamat ya buat Grace dan Eko. Kalian luar biasa. Aku belajar banyak dari kalian ;)) Malam ini juga setelah pengumuman feature, PKJTL resmi selesai. Huhu. ;’)

Jum’at, 13 November 2015
Harinya jejalan yeeey!! Ini yang aku tunggu-tunggu, jalan-jalan! Pas hari jalan-jalan ini semuanya pada bisa bangun pagi tanpa teriakan dan ketukan dipintu oleh panitia. Rebutan kamar mandi plus packing-packing karna sore dihari ini bakal balik lagi ke Padang. Di rundown acara, kami bakal ke rumah bung Hatta-Ngarai Sianok-Lubang Jepang-Kebun Binatang- dan jam Gadang.

Setelah makan, kami berangkat naik oplet merah lagi. Jalanan ketempat tujuan ternyata cukup jauh, tapi pemandangannya indah. Subhanallah ;’) Didalam hati aku Cuma bisa bilang semoga suatu hari nanti aku bisa kesini lagi dengan orang-orang yang aku sayang ;’) Atau kalau boleh minta ketempat yang jauh lebih indah dari ini juga nggak papa. Haha. 
 
 Wilingga dan Bang Awal

:D
 
 
 
Wilingga dan Eko :))
 
Kak Vani ganggu photo aah :v



Senaaaang! Indaaah! Seruu, walau capek harus ngelewatin banyak tangga. Setelah berlelah-lelah dengan tangga, akhirnya kami masuk lobang Jepang. Menurut wikipedia, lobang Jepang adalah salah satu obyek sejarah yang ada di Bukittinggi. Lobang Jepang merupakan sebuah terowongan (bunker) perlindungan yang dibangun tentara pendudukan Jepang sekitar tahun 1942 untuk kepentingan pertahanan.

Pas kami mau masuk, bapaknya ngasih arahan untuk tidak berphoto didalam sana. Selain itu juga bagi yang indigo alias bisa ngeliat ‘sesuatu’ yang diluar hal biasa dilarang menceritakannya pada teman. Pokoknya menurut aku rada horrorlah. Aku megangin tangan kak Opa. Memasuki lobang Jepang, memang hawa-hawanya udah lain. Hiii, nggak kebayang gimana dulunya para penduduk Indonesia harus bekerja paksa untuk membuat lubang itu.

Didalam lobang itu bersekat-sekat, dibatasi dengan terali-terali kaya penjara gitu. Tiap ruang ada namanya. Ada ruang amunisi, ada penjara, ada musium saintek, dan banyak lagi deh pokoknya. 

                                     Kita diluar lubang Jepang. Miss sangat sama kalian semua. {}

Udah segini dulu deh, lapar. Salam sayang, @muthiiihauraa
Minggu, 13 Desember 2015.

 
 

You Might Also Like

3 komentar

  1. Duh, dek grace...
    sini main sama gue....

    hahaha :))
    keren yak, rame banget lagi.

    BalasHapus
  2. wah asyik foto2nya..hehe...izin folow blognya ya..salam kenal dan sukses selalu ^_^

    BalasHapus
  3. Duh, ketahuan ya .. mempromosikan kaka :p

    BalasHapus