tips n trik

Follow Your Passion

17.39



Pernah nggak kamu kagum dengan seseorang atas prestasinya? Saking kagumnya, kamu stalkerin dia hampir setiap hari. Pernah nggak kamu ngerasa iri dengan pencapain temanmu atau orang-rang yang kamu kenal? Ngerasa kok dia bisa dapat semua apa yang dia inginkan dengan begitu mudah. Ngerasa kok hidup kayanya ngemudahin dia banget.

Pernah ngerasa iri dengan teman-temanmu yang kerjaannya jalan-jalan mulu karna prestasinya? Pernah ngerasa iri ngelihat deretan piala dan plakat milik teman-temanmu? Ngerasa dirimu nggak berharga. Ngerasa kamu nggak ada apa-apanya. Iya kan? Pernah ngerasain kan? Udah jujur aja, aku juga pernah terjebak dalam fase mengagumi seseorang sampai tahap iri kok. Serius :D

Dulu aku suka banget ngeluh. Ngeluh kenapa nggak pernah masuk 10 besar disaat SMA. Ngeluh kenapa nilai-nilai aku selalu rendah. Pokoknya hidup itu dipenuhi dengan keluhan deh. Sekedar tau saja, aku dulu sekolah di MAN 2 Model Pekanbaru. Waktu itu masih menjadi MAN terbaik keempat se-Indonesia dan merupakan salah satu MAN RSBI. Kebayang dong tekanan belajarnya gimana? Pergi jam 6 pagi dan pulang jam 6 sore! Tekanan belajarnya tinggi banget. Kentara banget dibeda-bedainnya antara yang pintar dan yang nggak. Dan parahnya, aku masuk jurusan IPA. Hue, oke salah jurusan!

Terus kerjaan aku ngeluh dan iri. Ngeluh kenapa nggak bisa seperti teman-teman yang punya nilai tinggi. Iri ngelihat teman-teman yang tiap hari Jum’at dipanggil namanya karna prestasinya. Aku mah apa? Ngeluh dan iri, gitu terus! Sampai akhirnya aku sadar kalau apa yang aku lakuin itu nggak benar. Ngeluh dan iri secara berlebihan itu nggak akan ngubah kondisi apa-apa. Yang ada justru aku makin stuck ditempat, sedangkan teman-teman yang lain udah meluncur bak roket.

Ibaratnya itu, rumput tetangga selalu lebih indah ketimbang rumput sendiri. Yaiyalah, itu tetangga kamu sibuk nyiramin dan ngerawatin rumputnya, sedangkan kamu Cuma ngeliatin apa yang dilakuin tetangga kamu tersebut tanpa berbuat apa-apa terhadap rumputmu. Gimana bisa kamu dapetin rumput yang indah kaya rumputnya tetanggamu itu, right?

Pas aku sadar kalau ngeluh dan iri itu nggak akan ngasilin apa-apa, aku mulai ngeperbaiki diri. Aku tanya kediri aku, aku suka apa? Aku maunya apa? Aku pengen kuasai bidang apa? Passionku dimana? Arah hidupku pengen jadi apa? Sejak kecil aku memang udah suka nulis, bahkan juga suka ngekliping-kliping koran. Sejak kecil juga aku memang bercita-cita untuk menjadi penulis.

Tapi cita-cita menjadi seorang penulis itu tidak aku barengi dengan tindakan nyata. Aku jarang nulis. Jarang juga nantangin diri untuk ikut-ikut lomba dalam bidang menulis. Yah, hanya sekedar impian tanpa action. Dan Alhamdulillah aku pernah berada dititik ‘sadar’. Dititik dimana aku nggak pengen ngeluh dan iri terus-terusan dengan pencapain orang lain, tapi aku pengen ‘nantinya’ akan ada yang iri dengan apa yang sudah aku capai. :D

Haha, terlalu narsis memang, tapi begitulah adanya. Aku mulai nyusun jadwal untuk menulis ditiap harinya, karna menurut aku, passion aku memang di menulis. Aku bikin target berapa tulisan atau naskah yang harus aku selesaikan. Aku berjuang ngatasin malas untuk menyelesaikan target-target itu. Aku push diri untuk konsisten ngeblog sejak awal masuk kuliah.

Nggak mudah memang saat harus ngerubah kebiasaan lama kepada kebiasaan baru, tapi bukan berarti nggak bisa. Dan ternyata apa yang aku perjuangkan selama ini lewat passion menulis, sedikit demi sedikit mulai membuahkan hasil. Rasanya pengorbanan memeras otak untuk dijadikan sebait tulisan itu tak sia-sia. Aku punya novel solo yang diterbitkan secara mayor. Beberapa kali aku menang dilomba menulis. Dapetin uang dari menulis. Pergi ke Sumbar karna menulis. Kenal orang-orang hebat lewat menulis. See? Passionku membuatku menjadi orang yang ‘baru’.

Beberapa orang nanya ke aku gimana caranya bisa nulis. Gimana caranya nerbitin novel. Ada juga yang hanya sebatas ‘pengen’ pandai nulis, tanpa sama sekali nggak ngelakuin action. Nanya ke aku pun gimana-gimana caranya, aku juga nggak akan bisa jamin kamu bisa nulis hanya dalam waktu semalam. Nulis itu perlu latihan yang terus-terusan, nggak sekali lantas langsung bisa.

Kalau memang passion kamu bukan di menulis, cari hal lain yang bikin kamu nggak ngeluh dan have fun buat ngelakuinnya. Jangan ikut-ikut orang. Menulis bukan satu-satunya jalan menuju kesuksesan, tapi banyak jalan lain yang tentu saja sesuai dengan passion kamu. Kamu suka main musik, mungkin bisa didalami. Kamu suka design grafis, dalemi kali-kali dapat rezeki disana. Kamu suka dunia perfilm-an, mungkin bisa jadi sutradara atau masuk kedunia broadcast. Banyak jalan kok dan tentu saja sesuatu yang dilakuin sesuai passion, pasti hasilnya juga akan luar biasa.

Pada intinya, cari tau apa yang kamu suka. Cari tau apa yang benar-benar jadi passionmu dan berkaryalah disana. Jangan iri dengan kesuksesan orang lain, kamu iri juga nggak akan ngerubah apa-apa. Tiap orang punya jalan dan ceritanya masing-masing. Nggak perlu iri secara berlebihan dengan kesuksesan orang lain, kamu nggak tau cerita apa dibalik pencapain dia itu. Mana tau dia harus mengorbankan banyak hal untuk mendapatkan itu semua.

Berjalanlah dijalan masing-masing. Kamu dengan ceritamu, aku dengan cerita hidupku. Follow your passion. Lakukan sesuatu yang benar-benar kamu suka dan jangan lupa bahagia!! Tulisan ini lebih buat ngingetin diri sendiri. Yang menulispun tidak lebih baik dari yang membaca. Salam sayang, @muthiiihauraa.
Selasa, 5 Januari 2016. 22.05 WIB

You Might Also Like

12 komentar

  1. Sering sih gitu, lihat kesuksan orang lain. Terus kagum. Stalking terus juga. Tapi masalahnya, kadar iriku nggak besar. Kadang orang-orang yang tak kagumi tak jadikan motivasi buat aku.

    Iya, passion orang beda-beda. Jadi janga ikut-ikutan karena cuma mau dibilang keren aja karena punya passion itu.

    BalasHapus
  2. Wih keren, dari menulis bisa jalan2 dan mendapatkan banyak hal ya mbak

    Saya kadang suka iri dengan keberhasilan orang lain, tapi ndak sampai berlebihan sich. Buat motivasi Aja, biar lebih semangat lagi :).

    BalasHapus
  3. yang pasti kalo ngelakuin sesuatu sesuai pasion itu pasti seneng, ga ada keluhan hehe

    BalasHapus
  4. yang pasti kalo ngelakuin sesuatu sesuai pasion itu pasti seneng, ga ada keluhan hehe

    BalasHapus
  5. Saya setuju dengan tulisan ini. Beberapa postingan blog saya juga berkaitan tentang pentingnya passion. Tapi memang kalau mau mengikuti passion jangan setengah-setengah. Harus total.

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. Bener banget, setuju kalo ngelakuin hal apapun itu kudu sesuai passion masing-masing, biar bener dan ngejalaninnya juga menyenangkan.

    Btw, mbak muthi keren, udah dapetin uang dari nulis.:D

    BalasHapus
  8. Keep calm & follow your passion, coz passion never die!

    BalasHapus
  9. I agree w u Mba, saya lulusan menejemen malah jadi guru gambar hehe

    BalasHapus
  10. Aku dulu juga pernah ngerasain itu mbak. Tapi capek sendiri akhirnya. Ehh, alhamdulillah skrg malah bisa kenal banyak org dari menulis juga :))

    Thanks for this article mbak~

    BalasHapus