Berkuda di Okura

18.28 Muthi Haura 4 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Sehat? Liburan semester ini entah kenapa rasanya nggak kaya liburan, iya soalnya sering banget bolak-balik kampus buat ngurusin liputan. Kaya benar-benar orang sibuk aja, pas liburan pun tak dirumah. Haha. Nggak nyangka, ternyata umurku sudah semakin menua. Bukan remaja ingusan lagi yang kerjanya ngegalau nggak jelas. Banyak tanggung jawab yang mulai dipikul sendiri. Terlalu cepat -__-

Udah sejak lama aku pengen banget berkuda dan memanah, terutama berkuda. Saking kepengennya, entah ditahun berapa, aku pernah menyantumkan berkuda didalam list dreams. Ternyata mimpi aku ditahun-tahun lalu itu, Allah kabulkan di 2016. Rencana Allah jauh lebih indah ketimbang rencana manusia, right?

Iya, jadi ceritanya itu, aku ngajakin anak-anak sekre ke Okura, tercetuslah ide dihari senin tanggal 1 Februari kami berangkat. Tapi rencana tinggallah rencana karna tepat di hari H-nya ada yang nggak bisa. Kecewa? Sempat! Habis kepengen banget sih ke Okura. Kepengen banget naik kuda dan memanah. Setelah diskusi lagi, akhirnya keputusan bulat bakal pergi Rabu 3 Februari.

Awalnya yang bakal ikut itu aku-Desnoy-Ayu-Bang Epul, tapi karna aku juga pernah janji jalan sama Lelek, akhirnya Lelek aku ajakin juga plus Irna. Adrial-Arul-Bang Hapis juga diajakin, tapi merekanya nggak bisa, ya udah jadilah yang fix pergi itu aku-Desnoy-Ayu-Bang Epul-Lelek-Irna. Iya 6 orang dengan 3 motor.

Pagi di hari H, motor aku tanpa sepengetahuan aku dipakai. Kelabakanlah aku, untung ada vario dirumah dan diizinin aba untuk dibawa. Makasih ba, makasih juga udah ngasi uang untuk menikmati Okura. Iya, ke okura ini sponsorednya aba. Haha! Rencana awal ngumpul itu disekre jam 9, tapi ya lagi-lagi namanya Indonesia, ngaret mah iya.


Ini kali kedua aku keluar rumah pakai celana, biasanya pakai rok. Sebenarnya risih dan ngerasa nggak enak sih, tapi ya kan nggak mungkin juga berkuda dan memanah pakai rok -___- Awalnya kami nyasar-nyasar, karna nggak tau lokasi okura dimana. Pas kami datang, sepi. Yang ada kami-kami doang pengunjungnya. Maklum karna memang ramainya pas hari-hari libur. Nyampai sana, langsung deh photo-photo buat ngabadiin momen :D

Bang Epul-Irna-Desnoy-aku-Lelek. Taken by Ayu :D

 
Setelah asik berphoto ria, kami kekandang kudanya, niatnya pengen beli tiket buat naik kuda dan memanah, tapi apalah daya ternyata bakal buka jam setengah 2. Akhirnya kami mutusin buat makan sembari bercerita-cerita dan sholat. Aslilah ya, aku disindir-sindir gegara main solo ke Siak kemaren, bisa baca cerita ke siak disini

Aku tau kok mereka maksudnya bercanda, aku juga nggak masuin ke hati. Tapi ada satu orang yang nggak bisa disebutin namanya yang ngeselin banget sepanjang perjalanan. Besok-besok malas ngajak dia lagi. -_-

Ini abis sholat, nggak nyadar di photo bang Epul. 

Nyadar di photo :v

Ini bareng ayu, yang dibelakang abaikan :v


Pas jam udah nunjukin setengah dua, kami balik lagi kekandang kudanya. Niatnya pengen berkuda, tapi ternyata nunggu sore. Hujan sih -_- Kami ditemani oleh seorang abang yang kami lupa nanya namanya. Abang itu ngenalin para kuda, ada namanya Panglima, Jelita, dan lain-lain.


Cerita juga sama abang itu dan sempat-sempatnya kami ngasih maka kuda dengan wortel. Baru tau kalau ternyata kuda suka juga makan wortel haha :v Baru tau juga kalau sepatu kuda itu satu sepatu harganya kalau nggak salah 300 ribu. Pas hujannya berhenti, finnaly kami berkuda juga. Sihiy!
 
Aku berkuda yeey!

Mereka berkuda {} 


Aaak, senang banget! Makasi ya kalian untuk satu hari luar biasanya. Makasi untuk kenangannya dihari Rabu itu. Kemana lagi kita akan melangkah? Kebagian mana lagi kita akan menjalankan kaki? Ajak-ajak aku jalan lagi, tapi jangan ajak ngemall atau ke bioskop atau koro-koro, aku nggak suka hal-hal kaya gitu. Aku mau diajak jalan kalau ketempat yang ‘something value’nya. Ketempat yang bisa diceritakan dan pelajaran berharga darinya.


Seperti ke Okura ini, aku jadi tau banyak seputar kuda. Aku jadi punya keberanian naikin kuda. Aku jadi tau cara naikin dan turun dari kuda yang benar. Aku jadi tau bagaimana menyuruh kuda jalan, cukup dengan mengeluarkan suara ‘ckck’, maka kuda akan jalan. Dan kalau mau berhenti caranya dengan tarek tali kuda, condongkan badan kebelakang dan katakan ‘bowl’. Walaupun nggak bisa ngerasain memanah hari ini, tapi nggak papa, udah senang dan puas kok.

Makasi Allah. Makasi untuk tawanya guys. Fabiayyi ‘ala irabbikumatukadziban. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? ;’) Bagi teman-teman yang di Riau dan mau ke Okura, aku kasih tau alamatnya nih. Jln.Raja Panjang, Okura, Rumbai. Bukanya setiap Selasa sampai Minggu jam 7-17.

Ajarilah anak-anak kalian berkuda, berenang, dan memanah (Umar bin Khatab). Oke gitu aja, salam sayang dan sukses selalu, @muthiiihauraa.
6 Februari 2016. 08.33 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

4 komentar:

  1. Wah... saya udah lama nih pengen bawa anak-anak ke sini :)

    BalasHapus
  2. Namanya unik ya? Kyk kejepang2an gtu :D
    Asyik naik kuda, aku pengen juga hehe

    BalasHapus