giveaway

Masa Putih Abu-abu

18.16



Kata orang, masa paling indah itu adalah masa putih abu-abu. Masa dimana hasrat untuk ngelakuin banyak hal itu mulai menggebu-gebu. Masa dimana banyak kenangan indah yang dilaluin bareng sahabat dan bahkan seseorang yang special. Benarkah? Hmm, mungkin menurut sebagian orang itu benar, tapi menurut aku, masa paling bebas ngelakuin apa yang disuka dan hasrat ngelakuin hal baru itu ada dimasa kuliah.

Di blog ini kayanya aku nggak pernah ngebahas masa putih abu-abu ya? Bahkan cerita tentang reunion bareng teman-teman di SMA pun nggak ada. Yaiyalah nggak ada, orang aku nggak pernah ikut reunian -__- Bukan nggak ada yang ngajakin, hanya saja ada something yang bikin aku nggak bisa ikutan ngumpul dengan teman-teman SMA. 




Ngomongin dunia putih abu-abu, tentu saja aku juga punya kenangan yang ngenakin dan kenangan yang nggak ngenakin. Aku menghabiskan masa putih abu-abuku selama 3 tahun di MAN 2 Model Pekanbaru. Saat itu, MAN 2 masih masuk sebagai sekolah RSBI dan MAN keempat terbaik se-Indonesia. Jadi kebayang dong kan gimana tekanan belajarnya disana? Berat! Pergi jam 6 pagi, pulang jam 6 sore. Belum lagi tumpukan tugas-tugas dan parahnya aku ngambil IPA yang soal-soalnya bikin mual, eneg, muntah!

Masih keinget jelas pas dikasih PR Matematika dan PR biologi yang harus dikumpul diruangan guru bersangkutan sebelum bel masuk berbunyi. Aku tinggal di Panam dan kesekolah itu naik bus. Jarak tempuh perjalanan sejam-an, entar tiba di sekolah beberapa menit sebelum bel berbunyi, akhirnya lari-larian keruang guru nganterin buku PR. Kejar-kejaran dengan waktu. Kalau nganterin setelah bel bunyi, jamin itu PR nggak bakal diterima -__- Huaa banget memang.

Pas masa putih abu-abu itu, rasanya aku udah belajar mati-matian sampai jungkir balek pun, nilainya tetap aja ngenesin. Salah aku juga sih, udah tau nggak suka IPA, eh sok-sokan ngambil IPA. Ujung-ujungnya pas kuliah ngambil yang berhubungan dengan IPS juga :D Karna nilai aku selalu ngenesin, kentara banget tuh dibeda-bedainnya antara yang pintar dengan yang nggak sama guru-guru.

Yang pintar diperlakuin manis banget. Duh, jadi baper :v Ada satu hal ngenesin yang paling aku ingat banget dimasa putih abu-abuku. Aku punya seorang guru biologi, sebut saja namanya bu X. Entah kenapa dipelajaran biologi itu aku lemah banget, remedy terus remedy lagi, seakan-akan apa yang diajarkan oleh bu X ini mental dari otak aku.

Dan aku rasa, bu X ini nggak suka banget sama aku. Karna sering remedy itu, aku sering disindir-sindir dikelas oleh beliau, bukan hanya dihadapan teman-teman sekelasku, tapi juga dihadapan teman-teman anak kelas lain -__- Sumpah ngedongkolin, masalahnya yang beliau sindir nggak hanya masalah nilai.

Aku typenya terkadang kalau ada yang nganggap aku bodoh, aku benar-benar akan jadi apa yang dia anggapkan. Pokoknya paling males kalau udah belajar dengan bu X, pantes aja ilmunya mental ke aku ya -_- Aku tau kalau aku nggak hebat biologi, aku sadar kok, tapi bukan berarti harus kaya gitu juga kan? Aku juga udah nyoba belajar keras kok, tapi emang biologi not my passion. I don’t like that!

Aku tau mungkin aku salah jurusan, tapi sebagai seorang guru, aku rasa nggak sepantasnya ngejatuhin siswanya kaya gitu. Passion orang kan beda-beda. Nggak ada orang yang punya kepintaran yang sama dan nggak ada orang yang bodoh. Kalau nyindir masalah nilai mungkin aku masih bisa nerima, tapi kalau sampai nyerempet ke hal lain, aku nggak suka. Apalagi yang beliau sindir suatu hal yang bukan aku yang minta. Kalau aku bisa request ke Tuhan, aku juga nggak mau kali dikasih hal kaya gitu. Kalau aku bisa request, aku juga milih yang bagus-bagus kali. Tapi masalahnya aku nggak bisa request, trus haruskah aku yang disalahkan? It’s not fair!

Dan yang paling nusuk dihati itu pas waktu almarhumah umi masih hidup, trus lagi cerita-cerita sama umi, tiba-tiba umi bilang gini : “Kakak kenal dengan bu X? Dia itu sahabat umi waktu kuliah. Satu kos-an malah. Dekat kami. Kalau ada apa-apa, minta bantuan sama ibu itu aja.”

HAHA! -__- Rasanya pengen nangis dan bilang ke umi kaya mana ibu itu, tapi aku nggak pengen bikin umi khawatir atau salah paham. Akhirnya aku Cuma jawab : “Iya kenal, ibu itu baik.”

Sambil senyum umi jawab : “Titip salam buat ibu itu”. Salam yang sampai detik ini pun belum aku sampaikan :’) Dosakah aku? Kalau saja umi tau apa yang terjadi sebenarnya, apakah masih ada kata ‘sahabat’ yang umi ucapkan untuk beliau? Entahlah! Rasanya kalau ngingatnya nyees banget. Satu momen yang paling susah aku lupain dimasa putih abu-abuku.

Terlepas dari itu, aku juga menyukai seorang guru pembimbing Rohis MAN 2, namanya pak Norman. Beliau orangnya asik dan percaya banget sama aku. Karna rekomendasi dari beliau juga, aku diangkat sebagai ketua Jurnalistik ditahun 2011. Aku kalau udah disebuah organisasi dan aku nyaman disana plus teman-teman organisasinya percaya sama aku, aku nggak mau setengah-setengah ngasih apa yang aku bisa. Selagi aku bisa, aku lakuin. Selagi mereka percaya aku bisa, aku lakuin. Pokoknya nggak setengah-setengah.

Karna aku berkecimpung sebagai ketua jurnalistik itulah, lambat laut aku mulai mengenal dunia jurnalistik lebih dalam dan aku mulai mencintainya. Hingga rasa cinta itu mengantarkanku saat ini sebagai redaktur LPM Gagasan UIN Suska Riau. Redaktur? Haha, sebenarnya aku belum pantas menyandang jabatan itu -__-

Pak Norman secara nggak langsung sering memotivasiku, hingga aku rela belajar otodidak buat video dan photoshop walau belum ahli-ahli banget. Selain ngomongin soal organisasi, aku bergabung didalam IPA III yang kami beri nama STRIXIE. Untuk kepanjangan aslinya kalau nggak salah Science Three Extra Cradible. Haha, iya kalau nggak salah :D Sedangkan untuk kepanjangan pelesetannya itu, Science Three Extra Seksi. 


Ini pas acara perpisahan. With cewek-cewek cantik strixie :D


Ini bubar strixie ditahun terakhir sekolah. Kira-kira 2012. Kangen {}
 

Pengurus rohis entah periode berapa, lupa. Haha. Kangen kalian juga wei {}

Di kelas ini, aku bertemu dengan teman-teman berbagai latar belakang dan berbagai keunikan. Mereka orang yang baik-baik dan dulu itu aku dekatnya dengan Dila-Pibun-Paik. Sering kemana-mana barengan, apalagi kalau ke wc, selalu sama Pibun. Kangen juga sama mereka. Pernah sih ngerencanain ngumpul bareng Pibun-Paik, tapi gagal total.

Ya, masa putih abu-abuku menyenangkan kok. Setidaknya lebih baik dari pada masa putih biru. Sekarangpun aku ngerasa masa kuliahku lebih baik dari masa putih abu-abu. Bukankah memang seharusnya siklusnya begini? Selalu lebih baik dari yang dulu.

Terlepas dari semua-semuanya itu, terlepas dari persoalan cinta-nilai-pertemanan-remedi, aku mau ngucapin makasih buat semua teman-teman dan guru yang udah ngisi masa putih abu-abuku. Baik itu yang sayang aku ataupun yang nggak suka aku, TRIMAKASIH. Trimakasih karna aku belajar banyak dari kalian. Aku belajar jadi cewek kuat saat disakiti, aku belajar mencintai saat dicintai, aku belajar lelah-manisnya masa putih abu-abu, makasih ya.

Aku nggak pernah punya dendam sama siapapun kok, termasuk bu X. sama sekali tidak, justru aku belajar banyak. Tapi bukan berarti aku bisa ngelupainnya begitu saja. Nggak dendam, hanya saja nggak bisa lupa :D Ahah, sama aja ya? Nggak kan? Sekali lagi, trimakasih untuk strixie. Trimakasih untuk Rohis MAN 2 Model. Trimakasih untuk semua teman-teman seangkatan dan junior.



Karna seseorang dihadirkan didalam hidupnya, entah itu hanya untuk sekedar ‘singgah’ atau bertahan, pasti memiliki alasan. Belajarlah dari siapapun, karna kamu nggak akan tau lewat tangan siapa yang akan membantumu untuk mencapai kesuksesan. Dan jangan pula meremehkan orang bagaimanapun kondisi orang tersebut, bisa jadi, orang yang kamu remehkan adalah orang yang akan menjadi bosmu suatu hari nanti. Mari semangat memperbaiki diri, Mut! 


Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway nostalgia putih abu-abu

 Masih banyak PR yang harus dipelajari, karna yang menulispun tak lebih baik dari yang membaca. Salam sayang, @muthiiihauraa
5 Februari 2016. 11.01 WIB.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Ibu x nya seram gak kak? Kenapa dia seperti itu sekali, sampe nyindir ke hal-hal diluar nilai. Kalo gue udah belajar sama kek guru tersebut, udah males dan nilai gak akan bagus. Bawaannya pengen keluar aja, tapi ya harus di kelas sampai jam pelajaran ibu itu selesai -_-

    Gudlack GA nya ;)

    BalasHapus
  2. Duh ada juga ya guru yg bersikap spt Bu X gitu. Ga asyik banget yaaaa

    BalasHapus
  3. Semoga sekarang ibu X sudah nggak kayak gitu lagi...

    makasih ya Mba, sdh ikut GA saya ;)

    BalasHapus