#MondayClass

[Monday Class] : Belajar With Anak Broadcast UMRI

22.58



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Lagi sibuk apa nih? Tugas-tugas kuliah udah mulai menghampiri, nggak mau malas-malasan lagi. Harus bisa ngeoptimalin waktu. Banyaknya waktu kosong, seharusnya bisa ngasilin banyak karya kan? Bismillah, ayo makin semangat Mut! Udah lumayan lama yaa aku nggak nulisin tentang #MondayClass. Nah, untuk #MondayClass kali ini, aku cerita aja ya :D

Kemaren di hari Sabtu, setelah sholat dzuhur, kelas broadcasting C masuk mata kuliah Artistik dan Lighting di labor, trus tiba-tiba dosennya nyuruh kelas kami untuk ke UMRI. Belajar gabungan gitu di labor broadcastnya UMRI. Awalnya sempat ngedongkol dan agak malas buat ke UMRI. Secara dari UIN ke UMRI itu jauh. -___- Rasanya pengen ngambil jatah aja, trus aku bilang ke diri sendiri kalau malas-malas terus kapan berkembangnya? Kalau ngikutin kemalasan terus, kapan memulainya? Berkoar-koar pengen sukses, tapi kemalasan diikutin terus, Mut Mut -_-

Akhirnya aku bareng Ijah caw ke UMRI. Sampai di UMRI, aku-Ijah-Irul-Deny nunggu teman-teman yang lainnya sambil sharing-sharing sama bapak dosennya. Ini kali pertama bagi aku ke UMRI, jadi sama sekali belum ada bayangan UMRI itu kaya mana dan kaya apa. Dari bangunannya sih kalau boleh jujur, jauh bagusan UIN. Hehe :v

Setelah semua teman-teman broadcast C ngumpul, kami diajakin bapak dosennya buat masukin labor broadcast UMRI dan disruruh kenalan satu-satu dengan teman-teman broadcast UMRI. Pas aku ngenalin diri, anak kelas pada ribut bilangin kalau aku udah nulis novel lah, wartawanlah, terkadang mereka melebai.

Ngelihat labor broadcast UMRI, sumpah bikin aku terkagum-kagum. Benar-benar seperti labor professional. Benar-benar bikin iri. Ah sayang banget karna aku lupa nyatat nama masing-masing bagian labornya. Duh susah ngedeskripsikan bagian-bagian labornya saking kagumnya. Iya memang aku agak katrok, soalnya baru kali ini benar-benar ngeliat labornya anak broadcast yang sebenar-benarnya labor. ;’) labor UIN? Maaf, kalah jauh!

Labornya itu berroom-room, room pertama khusus untuk studio buat ngadain talkshow atau ngebacain berita. Didalam room pertama ini isinya lengkap, ada 3 kamera yang beneran buat shooting dan dilengkapi oleh tripod. Selain itu juga ada lampu pencahayaannya yang memang khusus buat shooting. Ada mixnya juga plus HD. HD ini kaya talkie walkie yang saling berhubungan.

Room kedua itu tempat siaran radio, sedangkan room ketiga itu room editingnya. Paling terkesan dengan room editingnya. Di room editing ini pun lengkap, ada HD yang saling berhubungan dengan si pengarah dan cameramen di room satu. Jadi ketiga cameramen itu juga memakai HD. Entar si pengarah ngasih arahan dengan melihat tampilan yang diambil cameramen lewat switcher. Di room editing ini ada dua switcher, switcher pertama gunanya untuk ngelihat tampilan video yang diambil oleh para cameramen, sedangkan switcher yang kedua gunanya untuk menampilkan hasil editing yang memang langsung terhubung dengan computer editing. Duh rada ribet juga jelesinnya.

Intinya, pas talkshow dimulai, semua pada stand by di room masing-masing. Di room satu, pemegang kamera satu juga bakal berperan sebagai sutradara. Karna aku tertarik di bidang editing, untuk talkshow pertama, aku memilih ngeliat bagaimana proses di room editing, sedangkan Ijah yang memang pengen banget jadi presenter, dia lebih milih buat jadi presenter acara talkshow tersebut.

Di room editing, ada anak broadcast UMRI yang ngebimbing dan ngajarin, namanya kalau nggak salah Muja. Eh, Muja atau Puja ya? Pokoknya dia cowok berbaju merah kemaren itu dan dia kalau nggak salah ketua labor broadcast. Muja ngejelasin tombol-tombol di switcher sambil aku banyak tanya juga. Ternyata tombol merah di switcher itu berarti kameranya on, sedangkan yang tombol kuning itu berarti kamera stand by. Tombol quad untuk mengecek white balance pada kamera, tombol split untuk membuat dalam satu layar televisi itu dua video yang sedang berjalan. Tombol pip untuk mengatur jika ada sipenelpon yang masuk. 

Tombol preview : untuk tampilan menutup siaran. Sedangkan border itu untuk menutup siaran dengan warna hitam. Ada juga tombol-tombol yang digunakan untuk transisi dari video satu ke video lain. Karna talkshow ini siaran live yang bakal ditampilin di dua televisi yang ada di koridor-koridor UMRI, jadi walaupun masih belajar, tapi dituntut untuk bisa professional. Si Muji ini karna megang switcher, dia juga bertugas untuk ngawasin pergerakan kamera dan ngasih arahan lewat HD ke ketiga kemareman di room satu.

Missal gini nih, si Muji ngomong gini lewat HD-nya : “Kamera satu stand by, kamera satu on”, trus dia nekan tombol merah nomor satu di switcher. Maksud dari kata-katanya itu, pas dia bilang kamera satu stand by, maka kamera satu ngeshoot posisi yang pas. Trus pas Muji bilang, kamera satu on, itu berarti setelah nemuin posisi pas, maka kamera satunya itu akan muncul dilayar televisi kita secara utuh.

Si Muji kan bertugas tuh ngarahin kamera, termasuk kamera yang posisinya kurang pas. Missal kamera tiga hetrum, maka lewat HD-nya, Muji ngmong gini : “Kamera tiga hetrum, turunin sedikit.” Hetrum itu bagian atas layarnya kebesaran, jadinya kelihatan kosong. Atau Muji juga nyaranin kekameramen mengenai pengambilan gambar, misalnya Muji ngomong gini lewat HD : “Kamera dua extrme long shot kan kewajah pemain A”.

Aaaaak, pokoknya keren banget! Aku kepengen jadinya ngasih arahan haha! Yang aku tangkap, seorang pengarah gitu harus mengerti cara pengambilan gambar, missal kaya extreme long shot, long shot, dan lain sebagainya.

Mantap deh pokoknya! Di room editing ini juga ada yang bertugas sebagai editor, tapi aku lupa namanya. Tugas editor ini kalau siarannya live, dia ngedit nama-nama pengisi talkshow. Misalnya gini, si Ijah kan sebagai presenter di acara talkshow. Nah nanti pas Ijah udah tampil, editor ini yang bakal bikin nama Ijah dan langsung dihubungkan ke switcher dua, jadi dilayar televisi itu akan muncul Ijah, trus dibagian bawah ada namanya. Nangkep nggak maksudnya? Nangkep ya mudah-mudahan aja =D

Kerennya kebangetan!! Di sesi talkshow kedua, aku pindah ke room satu. Pengen ngelihat prosesnya secara langsung. Pengen ngelihat cameramen, presenter, dan narasumber lagi bertugas. Ternyata nggak kalah seru prosesnya, tapi jujur lebih asik diruang editing, mungkin karna aku lebih inters kesana kali ya.

Pokoknya pengalaman luar biasa bangetlah kemaren itu. Padahal teman-teman di UMRI itu sama dengan aku semester VI, tapi ilmunya jauh lebih tinggi. Aku aja megang-megang barang broadcasting itu belum ngerti, tapi mereka udah ahli. Duh berasa berasa gimana gitu. Harusnya anak-anak broadcast itu memang lebih dibanyakin praktek kaya anak-anak broadcast UMRI. Prakteknya pun harus sesuai dengan minat mahasiswa. Missal nih kaya di UMRI, yang minat jadi presenter, dijadikan presenter. Pengen jadi editor, dikasih ruang editor yang lengkap. Pengen jadi cameramen, difasilitasi. Seharusnya gitu ;’)

Trimasih untuk ilmu luar biasanya my Allah. Trimakasi udah welcome dan ngajarin banyak hal teman-teman broadcasting UMRI. Trimakasih untuk kesempatannya pak dosen ;)) Dan semoga kalian ngerti dengan apa yang aku jelasin diatas. Kalau ada yang salah, ingetin aja, maklum masih belajar akunya. Oke deh, salam sayang, @muthiiihauraa.
Minggu, 13 Maret 2016. 21.50 WIB.

nb : photo menyusul :D


You Might Also Like

1 komentar

  1. hai hai, btw UMRI itu kepanjangannya apa mut ? *kuranggaul, haha. Semangat ya anak broadcasting!

    BalasHapus