Sehari Bersama UKK/UKM UIN Suska

19.37 Muthi Haura 2 Comments



Haaay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Akhir-akhir ini sering kali rada menyesali banyak hal. Ada banyak yang nggak sesuai hati nurani yang aku lakuin dan setelah ngelakuinnya bikin nyesel sendiri. Nyesel dan bertekad nggak akan ngulangi, tapi ujung-ujungnya diulangi juga.

Untuk target-target yang udah dibuat, sering juga dilanggar. Harusnya nggak boleh gitu kan? Katanya Merry Riana ‘Jangan memberi kelonggaran pada diri sendiri untuk sebuah disiplin yang dibuat sendiri’. Lha aku gimana? Sering banget ngasih kelonggarana Kediri sendiri, setelah itu bilang Kediri sendiri ‘ya udah mulainya nanti aja lagi’. Nanti-nanti huh! -_-

Udah sejak beberapa minggu yang lalu, UKK/UKM-nya UIN Suska Riau ngadain rapat. Aku beberapa kali juga sempat ikutan rapatnya. Hasil rapatnya itu ngadain acara seharian dengan seluruh UKK/UKM di UIN Suska, tapi ada beberapa UKK/UKM yang nggak ikut. Sedangkan UKK/UKM yang ikut itu ada dari BEM UIN Suska-Kopma-USM-LPM Gagasan-KSR-Latah Tuah-Sanggar Kasimiyah-Pramuka-Menwa-Mapala-dan satu lagi lupa. Soalnya ada 12 UKK/UKM yang ikut.


 

Ditanggal 10 April yang lalu, acara resmi digelar dengan tema ‘Great Day’. Aku datang kesekre agak telat-an. Maklum berebes rumah dahulu. Tiba disana setelah nyusun-nyusun peralatan memasak, kami dibagi perkelompok-perkelompok. Intinya itu, untuk masak di gabung gitu. Aku dapat kelompok yang bahan-bahan masakannya dari anak Latah Tuah dan teman sekelompoknya itu ada dari Latah Tuah-Pramuka-Mapala-Sanggar Kasimiyah. Ada Ayu Sr, Ajeng, Doni, Widia, Dona, junet, dan beberapa lainnya aku  lupa namanya. Haha.




 Kelompik 10. Nggak lengkap sih, soalnya yang lain pada mencar


Senanglah bisa kenal dengan teman-teman baru dari UKK/UKM UIN Suska. Pas dapat bahan-bahan yang harus dimasak dari Latah Tuah. Minyak gorengnya nggak ada. Pisaunya Cuma satu. Kompornya kompor yang nggak pakai gas, sedangkan kelompok lain rata-rata pada pakai gas semua. Terus kompornya juga nggak ada minyaknya. Leader dari Latah Tuahnya juga rada-rada kurang paham dengan apa yang bakal dimasak.

Pokoknya agak-agaklah. Kelompok lain udah mulai start masak bahan pokok tahu tempenya, sedangkan kelompok kami masih plangak-plengok bingung bakal ngelakuin apa. Tapi totally hasil masakannya enak banget! Plattingnya juga bagus.

Setelah sesi masak-masak selesai, kami sholat dzuhur dulu. Pas mau makan, si Zelfi nyamperin aku. Dia minta video USM yang aku buat dengan kelompok Skenario Film Dokumenter. Aku bilang kalau aku nggak punya videonya dan karna segan juga dengan Zelfi, akhirnya aku minta ditemenin Nafi untuk ngejemput itu video di kos teman aku. Pas nyampai balik dari kos teman aku, makanannya udah pada habis. Kaminya Cuma dapat sisa-sisa -___-

Selesai sesi makan-makan, dilanjut dengan nontonin video profil masing-masing UKK/UKM. Sekitaran jam 4 atau 5-an sore, aku sama Ika caw kekosnya Ika, kami mau ganti pakain, soalnya bakal ikut main game. Pas sesi gamenya seru! Cewek-cowok gamenya beda. Untuk cewek gamenya itu rebutan ngambil bola perkelompok dengan kaki yang terikat. Lagi-lagi kelompok kami dibagi dan diacak, kerennya itu, kami berhasil ngumpulin 29 bola. Yes, kami menang! ;))

Sedangkan game cowok itu tanding bola. Tapi ini bukan tanding bola biasa, soalnya lagi main bola, trus kalau dengar suara music, mereka harus joget. Gregetlah dan have fun nontonnya. Lucu!

Sekitaran menjelang magrib, acara ditutup dengan pengumuman pemenang-pemenang lomba. Dan yang nggak nyangkanya, ternyata masakan kelompok kami juara satu. Cihuuuy! Aku langsung sontak maju kedepan buat nerima hadiah tanpa minta persetujuan teman-teman sekelompok yang lain.

Disesi pemberian hadiah ini nih yang sumpah bikin malu banget. Hadiahnya itu permen yang dihekterin ketali rapia. Talinya itu diikat sehingga bisa dikalungin. Aku bilang ke Junet kalau dia aja yang ambil hadiah, soalnya yang juara satu itu yang bakal masangin hadiahnya Wapresma alias bang Isnanto. Nggak mau lah aku, soalnya anak-anak Gagasan pada ngejodoh-jodohin aku gitu sama bang Isnanto. Salah aku juga sih iseng-iseng nyari sensasi dulu itu nyeletuk kalau aku ngefans sama bang Isnanto, abang itu manis bla bla bla -___-

Parahnya anak Gagasan pada nggak bisa diajak kompromi dan otak mereka memang jahat banget. Aku udah balik ke barisan paling belakang, tapi merekanya pada rame-rame narik aku kedepan. YA ALLAH MALU! -__- Dilihatin dan dicie-ciein sama seluruh teman-teman UKK/UKM. Pas bang Isnantonya ngalungin itu tali permen kekepala aku, semua pada cie-cie dan teman-teman Gagasan pada ketawa-ketawa jijik gitu. Mereka juga pada motion. Malu!

Pas aku udah balik ke barisan, bang Ervan atau biasa dipanggil Mamak manggil aku buat photo dengan bang Isnanto, haha! Tapi nggak papalah, kapan lagi kan photoan sama Wapresmanya UIN Suska Riau. Sampai disekre masih juga aku diledekin teman-teman Gagasan. si Ijah malah merajuk, soalnya dia ngefans banget sama bang Isnanto. =P


With wapresma

Selesai sholat Magrib, disekre mendadak mati lampu. Aku yang awalnya mau pulang jadi takut pulang gelap-gelap sendiri. Ika-Ijah-Ita masak mie. Sedangkan aku-Nafi-Adrial-bang Apis-bang Isan-Ayu cerita-cerita diluar sekre. Setelah mie selesai, mienya ditaroh di atas nampan. Rebutanlah tu makannya. Kurang lebih tiga menit, nampannya udah bersih. Anak-anak Gagasan emang rakus-rakus gitu :v

Aah pokoknya hari ini bahagialah. Senang! Pengalaman baru, teman baru, pelajaran hidup baru. Trimakasih untuk kesempatan ini Ya Allah. Trimakasih untuk tawa candanya teman-teman UKK/UKM dan teman-teman Gagasan. semoga setelah ini kita makin solid ya, terkhusus buat Gagasan. Maaf juga untuk banyaknya dosa yang aku perbuat Ya Allah.

Oke deh, sekian dulu. Salam sayang, @muthiiihauraa. Senin, 11 April 2016. 01.04 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

2 komentar:

  1. Wah seru banget ya mbak bisa kumpul kalau teman saya mah susah sekali, ahi hi hi.

    BalasHapus