travelling

Trip to Panisan

00.05



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Dan sedang ngelakuin apa? Saat ini lagi banyak banget yang ditargetin, tapi benar-benar bingung buat gapainya gimana. -___- Semoga Allah selalu ngasih jalan dengan cara yang tanpa disangka-sangka. Amin!

Tepat di tanggal 5 dan 6 Mei lalu, aku bareng teman-teman Gagasan jalan-jalan ke Air Terjun Panisan. Sebenarnya bukan jalan-jalan sih, tapi lebih tepatnya itu camping satu malam. Air terjun Panisan ini terletak di XII Koto Kampar dan awalnya aku sama sekali nggak berniat ikut. Iya, emang sama sekali nggak berniat ikut, tapi dipaksa-paksa sama teman-teman Gagasan dan akhirnya ikut juga.

Yang ikut itu, aku-Ferdy-Hanif-Bang Hafidz-Ijah-Ika-Pacar Hanif-Angel-Sella-Linda-Aqib-Kak Dini KSR-Toni. Aku dan Ijah udah stay di sekre sejak pagi, eeh ternyata ngaret banget perginya. Sebenarnya aku nyeritain trip ini nggak nge-feel, soalnya sepanjang perjalanan dan disana, aku badmood parah, padahal suasananya indah banget.

Iya aku badmood gegara dari awal perjalanan, aku nenteng-nenteng kompor. Lebai ya? Tapi seriusan ini bikin badmood parah. Aku udah tau nih sejak awal yang namanya acara pakai nginap-nginap pasti bawaannya ribet dan nyebelinnya bawaan ribet itu satupun ngehindar buat bawanya.

Aku sih awalnya nggak mempermasalahkan kalau harus bawa kompor diboncengan motor, tapi yang bikin dongkolnya itu saat aku udah pegel banget, kaki tangan rasanya sakit, trus minta gentian buat bawa kompor ke yang lain, eh malah dikatain. Ini awal bikin kesel dan badmood parah.

 

Emangnya kenapa, Mut? Jadi untuk sampai ketujuan itu membutuhkan waktu kurang lebih empat jam-an, itu termasuk ada berhentinya buat makan gratis dikampungnya Sella. Kebayang nggak sih nenteng kompor dimotor selama empat jam? PEGEL BANGET! Nah, udah hampir dekat kelokasi, aku minta gentian, eh pada nggak mau dengan berbagai alasan. Yang nyakitin itu dikatain gini : “Muthi ni kalau kerja nggak pernah ikhlas.”

Langsung nyees dan badmood sampai pulang. Kalau aku nggak ikhlas, udah kucampakkan kompor itu dari awal. Masalahnya bukan ikhlas gak ikhlas, masalahnya itu badan aku udah sakit! Ya udah sejak itu orang ngomong gitu, aku diam aja lagi. Udah badmood. Benar-benar nggak menikmati, bawaannya dongkol aja dan pengen cepat-cepat pulang.

Setelah itu orang ngomong gitu, ya udah aku diam aja lagi. Besoknya pas nyebrang naik pompong untuk sampai ke air terjun Panisannya, aku yang bawa kompor juga. Nggak ada lagi minta bantuan, padahal jalanan setelah nyebrang itu naik turun dan ngelelahin bangetlah pokoknya.

Ya udahlah skip. Yang berlalu biarlah berlalu. Aku memang kesal parah sama orang itu, tapi aku kalau kesal sama orang nggak lama kok, sekarang aja udah kembali lagi kami seperti semula, dekat. Menurut aku, ada sedikit masalah dalam sebuah pertemanan atau persahabatan itu wajar kok. Namanya juga manusia. Itulah yang akan menjadi pengerat untuk kedepannya. Hanya saja, jika dalam sebuah permasalahan, seseorang itu malah memilih pergi dan menjauh, aku nggak akan mau untuk capek-capek memintanya kembali. ;))

Intinya di Trip ke air terjun Panisan ini, aku belajar banyak. Ya, banyak sekali! Yang namanya setiap perjalanan, pasti memiliki ilmu yang bisa dipelajari didalamnya. Ini yang aku dapat selama trip ke Panisan, check this out :

Pertama, Hanif pernah bilang bahwa jika ingin mengenal sifat asli seseorang itu, maka ajaklah dia berpetualang. Apa yang dikatakan Hanif itu ada benarnya. Saat berpetualang dengan teman-teman Gagasan ini, aku jadi tau sifat-sifat asli mereka. Ada yang manja, ada yang Cuma mikirin diri sendiri, ada yang yang pokoknya banyak deh sifat asli mereka yang keluar.

Yang kedua, aku belajar bahwa jadi perempuan itu harus tangguh. Jangan mudah ngeluh dan ikhlas dalam ngelakuin sesuatu. Kalau bawa kompor itu ikhlas Mut, jangan banyak ngeluh dan jangan minta gentian tugas, walaupun badan udah sakit. Harus STRONG!

Ketiga itu kerja tim yang baik. Setelah nyebrang pompon untuk ke air terjun panisannya itu, jalanannya WAW banget. Kalau nggak naik motor kurang lebih dua jam-an, sedangkan kalau naik motor, setengah jam lebih udah sampai. Kami milih buat naik motor dengan jalanan yang dihadapi ngeri. Disini nih butuh kerja sama tim yang baik untuk sampai ke air terjunya dan aku rasa, kerja sama tim kami aku rasa udah lumayan mantap.

Nah yang keempat itu, Indonesia indah banget. Dari Sabang sampai Marauke, indah! Nggak percaya? Coba deh jelajahi! Nggak kalah kok dengan Negara-negara luar, bahkan mungkin lebih indah. Sebenarnya aku senang jalan-jalan kaya gini, tapi trip kemaren emang nggak mood.

Udah deh gitu dulu, ngantuk! Sebenarnya masih banyak yang pengen diceritain. Masih banyak juga entry-entry yang pengen ditulis, tapi apalah daya kemalasana ini semakin merajarela. Doain semoga besok pagi aku mampu mulang menganggsur target-target tulisan. Ingat Mut, orang sukses itu, orang yang bisa mengalahi rasa malas didirinya sendiri.

Ini dia beberapa photo di Panisan, indah deh!


ini pas subuh-subuh, suasananya enak banget. Udaranya seger. Nggak take photo pas malamnya, soalnya gelap.

ngeberesi tenda ceritanya pas subuh-subuh :D
Ini perjalanan menuju air terjun Panisan.
Di air terjun panisan with Kak Dini KSR

Oke gitu aja, bye! Salam sayang, @muthiiihauraa.
Jum’at, 20 Mei 2016. 22.44 WIB.

You Might Also Like

7 komentar

  1. wah asyiknya ya, air terjun pastinya jalan ke sana gak mudah ya

    BalasHapus
  2. wooww air terjunnya keren yaahh, kayak bertingkat2 gitu

    BalasHapus
  3. next trip mau ke mana nih mbak? hehehe

    salam,
    kesya

    BalasHapus