In Media

23.12



Hay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Kemaren ditanggal 16 Juni sesuatu banget deh! Sedih, kesal, lelah, senang, pokoknya bercampur jadi satu. Jadi ceritanya, aku sama Ijah mau nyelesain tugas kuliah yang deadlinenya hari itu juga. Tugasnya ngeburning video yang kami buat sendiri dan dikasih cover.

Sumpah gegara tugas ini, aku sama Ijah kelabakan. Bukan hanya aku-Ijah aja sih, tapi juga teman-teman broadcasting C lainnya. Bolak-balek sana sini nyari tempat ngeburning video yang bisa langsung nempelin cover di videonya. Belum lagi ada kendala-kendala yang muncul. Pokoknya butuh kesabaran banget deh! Makasih Ijah untuk hari ditanggal 16 itu, aku belajar banyak!

Kali ini aku pengen cerita tentang aku yang masuk media. Iya, jadi aku masuk majalah Tribun edisi Senin 13 Juni 2016. Profil aku yang ditampilin. Rasanya greget gimana gitu. Kalau boleh jujur, sejak 2015 yang lalu, aku  memang sempat berangan-angan kalau profil aku bisa ditampilin di koran atau majalah, pokoknya aku diliputlah gitu sebagai orang yang menginspirasi.  Ternyata dipertengahan Juni ini, Allah ngejawab doa-doa aku dengan cara yang tidak disangka-sangka. Dengan cara menjemput bola.

Waktu itu hari Minggu. Aku-Ijah-Kak Dini lagi ngetake video clip untuk tugas individu Ijah. Aku sama Kak Dini yang jadi talentnya. Memang tugas-tugas semester VI ini greget banget. Hampir semuanya rata-rata berbentuk video. Capek? Off course, pastinya, tapi menggregetkan and I like it!

Nah pas lagi break take video ini, handphone aku bunyi. Awalnya nggak keangkat, yang kedua baru diangkat. Ternyata dari salah satu wartawan Tribun. Si abangnya nanya, aku lagi dimana dan mau nggak profil aku masuk di edisi Senin 13 Juni. Ya pasti aku maulah, nggak nolak malah, justru senang banget.

Akhirnya siang itu juga, aku nulis curriculum vitae yang bakal dikirim ke si abang. Selain itu, abang wartawannya minta photo aku dari ujung kepala sampai ujung kaki, semuanya dikirim hari itu juga. Kelabakanlah aku, soalnya aku nggak punya photo seluruh badan gitu, tapi untung deh ada Ijah dan kak Dini yang ngebantuin make up plus motion. Makasih ya kalian!


Aaak, pokoknya Alhamdulillah senanglah bisa masuk koran. Satu langkah awal untuk mimpi-mimpi selanjutnya. Semoga kedepannya makin semangat ngejar mimpi. Semoga kedepannya makin rajin ngejalani setiap target yang dibuat sendiri. 



Ini dia aku di koran Tribun edisi Senin 13 Juni 2016. Salah satu kado ulang tahun yang aku dapat. Walau sampai sekarang korannya belum aku dapatkan karna keburu habis, sedih sih, tapi ya mau gimana lagi kan? Salah aku sih yang lalai belinya.

Terlepas dari semua itu, pokoknya aku senang! Ayo Mut semakin semangat lagi ngewujutin mimpi-mimpinya! Ayo semakin semangat bergerak. Hilangi rasa malas dan fokuslah! Oke deh ini dulu, salam sayang, @muthiiihauraa.
Minggu, 19 Juni 2016. 11.18 WIB.

You Might Also Like

4 komentar

  1. wah keren mbak Muth bisa tampil di koran :-)
    aku tau rasanya, cekot2 seneeeng ya, hehe.. congrat semoga makin semangat dan sukses

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha Alhamdulillah. makasi mbak Lia :))

      Hapus
  2. Selamat mba, tulisan nya menginspirasi.

    BalasHapus