Lancang Kuning Artfest 2016

20.28 Muthi Haura 16 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya dimalam minggu ini? Lagi pada ngapain? Beberapa minggu belakangan ini lumayan melelahkan. Bolak-balik sana-sini, nyari narasumber untuk data majalah, kesana-kemari, pokoknya lumayan melelahkanlah. Belum lagi hutang tulisan job, hutang tulisan arisan link, dan disela-sela itu semua disempetin untuk buat novel KKN yang bakal diperlombakan. Semoga apa yang aku usahakan saat ini, tak ada satupun yang sia-sia. Amin!

Sebenarnya banyak banget yang pengen diceritakan, tapi sekarang curhat kekamu nggak senyaman dulu my blog. Kalau sekarang beuh susah diungkapin, pengennya sih buat blog rahasia baru yang khusus untuk curhatan.

Kemaren pas ditanggal 23 September 2016, aku-Toni-Adrial-Ika-Arul-Angel-Linda-bang Rico ke MTQ. Jadi ceritanya itu, kami berniat nonton pembukaan Lancang Kuning Artfest 2016 tahun kedua. Nggak hanya itu sih, Gagasan dan beberapa media mahasiswa di Riau buka stand juga disana.

Jangan bayangkan stand buat media mahasiswa itu satu-satu, nggak sama sekali! Jadi standnya digabung. Dari LPM Aklamasi UIR-UKM Bahana UR-LPM Gagasan USR-dan media diluar kampus digabung standnya dan diberi nama ‘Narasi Sumatra’. Selain Narasi Sumatra, ada juga stand-stand lain, kaya stand Blogger Bertuah, Kongkow Nulis, dan stand-stand lainnya.


Hari sebelumnya, ditanggal 22, aku-Ika-Toni sibuk ngangkatin barang kelokasi, singgah-singgah juga ke Aklamasi dan Bahana. Kembali keacara Lancang Kuning Artfest ini, aku lumayan terhibur. Banyak penampilan seni yang berhubungan dengan Riau. Dari acara ini juga, aku jadi tau kalau Riau itu luas. Kalau Riau itu punya banyak kebudayaan yang bisa dibanggakan. Sebenarnya kalau diexpose, banyak kebudayaan yang bikin terkagum-kagum.


Di acara Lancang Kuning Artfest ini, banyak sekali penampilan-penampilan seni. Ada teater, lagu, tari, perkenalan komunitas di Pekanbaru, dan lain-lainnya. Oh ya, acara Lancang Kuning Artfest ini diadain sampai hari Minggu lho. Nggak bakal nyesel deh nontoninnya. 

Aku Cuma nonton dimalam pembukaan, itupun pulangnya udah greget banget. Jadi ceritanya hujan, kami nunggu hujan reda tapi nggak reda-reda. Alhasil kami pulangnya sekitaran jam 1-an. Sempat mampir juga kerumah Adrial buat ngambil motor Arul. Memang Arul ninggalin motornya dirumah Adrial.

Sebelum kerumah Adrial, sempat gondok juga sama Arul-bang Rico. Mereka becandanya kelewatan. Masa dibilangnya motor aku hilang. Spot jantunglah aku. Siapa coba yang nggak spot jantung digituin, tengah malam pula lagi. Becanda yang nggak lucu. Sempat juga cerita-cerita ‘sesuatu’ dengan Ika.

Pas pulang ini yang greget banget. Kami tiga motor hujan-hujanan ke Panam. Jalanan udah mulai sepi, tapi hujannya makin deras. Nggak ada satupun yang berniat berhenti, yaiyalah udah tengah malam banget. Sempat juga berhenti buat nyari makan. Pokoknya malam kepulangan kemaren itu greget banget, malah dinginnya kebangetan lagi.

Tapi nggak papalah, pengalaman berharga. Alhamdulillah nyampai dengan selamat. Kami nyampai jam 2 kurang. Tentu saja aku nggak balek rumah, aku-Ika-Angel nginap dikos Linda. Lumayan gregetlah pengalaman dihari itu, tapi nggak mau diulangi lagi. Udah ah segini dulu, yang pengen ngelihat kebudayaan Riau, mampir aja di Lancang Kuning Artfest 2016 di MTQ. Masih ada sehari lagi lho.

Oke deh itu dulu, salam sayang, @muthiiihauraa.
Sabtu, 24 September 2016. 11.12 WIB. 


Baca Artikel Populer Lainnya

16 komentar:

  1. kalau deket bisa datang kesana dan ketemu dek Muthi ya, salam kenal. semoga festival Lancang kuning artfest lancar dan sukses ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa pengen ketemu mbak Erna juga ;')
      Alhamdulillah lancar mbak acaranya

      Hapus
  2. kegiatan menulis nya produktif banget mbak, saya yg cuma punya blog satu aja kerepotan hahah..sukses terus ya :)

    diniratnadewi.blogspot.co.id

    BalasHapus
  3. Baru ngeh tentang kuning artfest. Bagus nih ya buat informasi. Smoga aja suatu saat bisa datang ke sana ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, ditunggu di Riau ya mbak ;))

      Hapus
  4. Sekarang kalau blog keisinya curhatan geje kita udah mulai rasa malu ya Mbak. Apalagi kalau blognya udah rame dan banyak dibaca orang. :)

    BalasHapus
  5. Terkadang rasa greget dan penuh perjuangan itu memberikan nilai plus tersendiri. Apalagi ilmu yang didapat dari acara Lancang Kuning Artfest 2016 di MTQ. Foto-fotonya ditunggu, biar makin seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha foto-fotonya belum ada mbak ;))

      Hapus
  6. Festival Lancang Kuning Artfest ini sepertinya seru banget ya.. Nggak sabar ingin lihat foto-fotonya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha seru mbak. banyak pembelajaran disana. ditunggu ya mbak :D

      Hapus
  7. Mba Muthi dan kawan-kawannya hebat euy, tengah malam bawa motor sambil hujan-hujanan, kalo saya bakalan menyerah kali, hehe :)

    BalasHapus