my novel

ALY di Mata Mereka #3

22.58



Hay, Assalamua’laikum, gimana kabarnya dipagi Senin nan hujan ini? Semoga tetap semangat ya :D Kemaren rapat proyeksi online di organisasi yang aku ikutin, kebetulan bang Hafiz selaku litbang juga ikutan rapat. Habis kena marah kami, terutama mungkin pengurus. Aku tau sebenarnya bang Hafiz marahnya kesiapa, tapi ngena juga di aku.

Aku jadi ikut ngerasa. Malu? Sangat, apalagi aku yang mimpin proyeksi. Mungkin bagi adik-adik magang angkatan 2016, pasti mereka ngerasa agak-agak gimana gitu dengan situasi yang mencekam pas proyeksi kemaren, tapi nggak papa, pembelajaran :D

Ya, benar kata bang Hafiz, introfeksi diri sendiri. Mungkin memang udah lama aku nggak liputan untuk online. Mungkinnya juga karna aku terlalu disibukkan dengan kegiatan ditempat magang. Ah, nggak ada alasan itu Mut! 

 

Baiklah, mulai hari ini, kutargetkan diri kembali untuk menulis tiga berita dalam satu minggu. Berat Mut? Mau ngeluh? Dulu disuruh nyari berita satu hari tiga berita sanggup, lantas kenapa sekarang ngeluh? Nggak nggak nggak, aku sanggup tiga berita seminggu!! Biarin aja yang lain nggak liputan, nggak nulis, kalau mereka punya rasa malu, harusnya kesindir, masak Pimpinan Redaksinya liputan, mereka nggak, iyakan?

Ah, udahlah biarin mereka. Yang dapat untung dari rajin nulis ini diri sendiri kok, semangat Mut! Lagian aku juga kangen liputan, apalagi liputan yang kayak untuk edisi majalah 100. Itu liputan yang greget, aku bantu tim laput dan tim lapsus yang topiknya waw banget. Tentang penggelapan uang dan tanda tangan palsu.

Sempat diancam penjara sama salah satu narasumber, ah itu greget. Eh kok jadi cerita panjang gini ya? Aku Cuma mau ngeshare lanjutan komenan tentang novel Always Love You. Bukan dengan maksud apa-apa, sama sekali nggak, Cuma pengen membekukan kenangan saja. Oke langsung aja, check this out :


































Aku nggak pernah minta komenan atau pujian dari orang-orang terhadap karyaku, tapi mereka datang dengan sendirinya. Ngomen tanpa diminta. Mungkin segitu dulu. Sekali lagi, makasi banget yang udah komen. Yang udah ngasih kritik. Yang udah beli. Yang diam-diam stalkerin blog ini. Yang diam-diam selalu ngepoin tentang aku di blog atau sosial media manapun. Emang ada Mut? Kok PD gitu? Nggak tau sih, mana tau kan ada. HAHA!

Semoga bermanfaat apa yang aku tulis. Apa yang aku share. Ambil yang baiknya, tinggalkan yang buruknya. Semangat ngejar mimpi guys! Semangat ngejar mimpi Mut :D/ Salam sayang, @muthiiihauraa.
Senin, 14 November 2016. 08.38 WIB.

You Might Also Like

9 komentar

  1. jadi mbaknya bikin buku? always love you?
    di gramedia udah ada?
    aku mau beli juga ah...

    BalasHapus
  2. Keren ni jurnalis muda dan udah punya karya novel.Salam kenal mba muthi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya mbak dan salam kenal kembali :D

      Hapus
  3. wah jadi penasaran dengan bukunya

    BalasHapus
  4. waaah, keren nih, usia muda suah berkarya, semangat terus yaaa

    BalasHapus