Kegalaun di Umur 20-an

18.23 Muthi Haura 15 Comments



Sebentar lagi 2016 akan berakhir. Hanya tinggal menghitung hari. Aku nggak tau apa yang aku rasakan. I don’t know what I feel! Yang pasti taraf kegalaun semakin meningkat. Entah kenapa aku merasa jenuh dengan semua yang ada. Aku bosan, capek, malas, dan segala hal negative lainnya.

Beberapa hari terakhir ini, aku dirundung malas yang sangat. Sebelum tidur kadang galau, trus nangis nggak jelas. Jadi super sensitive, rasanya pengen marah-marah kesemua orang, entah kenapa dimata aku semua yang orang lakukan itu salah. Iya, salah! 
source : google

Terus berbagai pertanyaan kemudian muncul. Tahun depan umurku sudah menginjak 22 tahun. Umur yang bisa dibilang bukan remaja ingusan lagi, umur yang sudah tergolong dewasa. Entah kenapa aku ngeri membayangkan pertambahan umur ini. Seperti ada alarm yang terus berbunyi-bunyi untuk sesegera mungkin menyelesaikan segala tanggung jawab di kampus. Tanggung jawab di organisasi, tanggung jawab ditugas-tugas mata kuliah, tanggung jawab skripsi.

Lalu setelah itu apa? Setelah semua tanggung jawab dikampus itu terselesaikan, lantas apa? Kerja? Nikah? Astaga, ternyata usiaku memang sudah menua dan aku galau -__- Target apa yang ingin diwujudkan di 2017? Sudah sejauh mana target 2016 terealisasikan? Apa yang sudah aku capai ditahun ini? Sudah sejauh mana kaki ini melangkah? Sudah berapa buku yang dibaca ditahun ini? Sudah berapa naskah yang diselesaikan tahun ini?

Sudah berapa kali mengkhatamkan Al-Qur’an ditahun ini? Duuh, ternyata masih banyak yang belum terealisasikan. Aku memang suka membuat target diawal tahun, tapi aku nggak terlalu maksa buat ngecapainya, karna aku percaya pasti rencana Allah lebih indah dari apa yang aku rencakan. Tapi ada rasa sedih juga kalau belum bisa ngecapainya, serasa belum berusaha dengan maksimal.

Berada di usia 20-an ini memang membuat aku galau. Galau tentang bayangan masa depan. Galau tentang jodoh. Galau karna semakin jauh dari Allah. Galau karna susah ngontrol rasa malas. Galau akan dibawa kemana arah hidup. Galau tentang pencapain. Galau tentang cowok. Galau karna semakin hari nampaknya semakin malas, seolah-olah apa yang dicapai saat ini sudah cukup. Pokoknya galau!

Apa Cuma aku? Atau hanya aku? Atau aku yang negrasain kegalaun saat berada di usia 20-an ini? Apa teman-teman yang berada diusia 20-an mengalami kegalaun juga? Jujur saja, aku seperti berada di fase kritis. Berada di titik jenuh.  

Biasanya jam-jam segini dibeberapa hari terakhir, aku menghabiskan waktu dengan tidur-tiduran sambil main hp. Online tak jelas dengan ngestalkerin seseorang. Padahal banyak yang harus dilakuin. Banyak yang harus dikerjakan. Tugas kantor, nulis naskah baru, baca buku, angsur nge-follow up PJ-PJ untuk majalah edisi 101, tulisan lomba, tulisan BW, tulisan arisan link, dll.

Iya, banyak yang mau dikerjain sebenarnya, tapi rasa malas ini semakin ngehantui. Malam ini kembali kucoba untuk mensugesti diri agar tak malas. Susah sih, tapi kalau nggak dipaksa diri ini, nggak akan bisa juga.

Ah pada intinya, kegalaun ini hadir karna aku membiarkan diri dimasuki sifat-sifat negative. Aku juga membiarkan diri terkungkung dalam rasa malas. Aku juga makin jauh dari Allah. Baiklah, mari berbenah kembali Mut. Mari semangat untuk kembali mengejar diri dan memperbaiki diri. Masih banyak yang harus dicapai. Masih banyak yang harus diperjuangkan dan semua itu nggak akan didapat dengan hanya berdiam diri.

Jangan sampai nyesal diakhir Mut, karna penyesalan diakhir itu nggak akan ngubah apa-apa. Ingat, masa depanmu, hanya kamu sendiri yang bisa nentuin, orang dan fasilitas diluar diri itu hanya pendukung.

Baiklah, fighting! Bismillah, luruskan kembali niatku Ya Allah. Semangat! Semangat juga buat teman-teman yang lagi galau ya. Salam sayang, @muthihaura1.
Rabu, 9 November 2016. 20.04 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

15 komentar:

  1. Gak usah galau sist... nikmati saja usia mudamu semakin kreatif

    . Di jamin smua akan berjalan sebagaimana adanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, makasih ya mbak. Ayo nikmati masa muda :D

      Hapus
  2. gak cuma usia 20an aja kok yg ngalamin kondisi seperti di atas. bosen salah satu pemicu rasa malas. ngobrol sama kawan akrab, atau sama seseorg jadi senjata ampuh aku mengatasi rasa bosan. tp jgn ke mol y, ntar malah ngamburin2 uang. hehe...semangat mb. mumpung masih muda pacu diri utk trus bergerak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih tipsnya mbak. Kalau ke mall pun emang lagi nggak ada uang mbak hehe ;))

      Hapus
  3. Semangat ya!
    Semua orang pasti pernah mengalami masa-masa galau nan baper. Nikmatin aja sambil terus melakukan hal-hal bermanfaat. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, makasih. mbak juga semangat ya :D

      Hapus
  4. kadang memeng gitu, ada masa masa kita untuk instropeksi dan melanjutkan target-target yang akan dicapai

    semangat mutiaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak dwi. semangat juga buat kakak ya! ;)

      Hapus
  5. Tahun depan 22 tahun? Asik dooong bisa nyanyiin lagunya Taylor Swift dengan penuh penjiwaan hahaha "I don't know about you but I'm feeling 22 uuu~"

    Ohya, wajar kok kamu mengalami hal-hal itu. It happened to me the other week or month(?). Seiring bertambahnya usia memang harus diimbangi dengan bertambhnya kedewasaan dan tanggung jawab. Bagaimana kita menghadapi tantangan baru itulah yang penting dan menentukan langkah kita selanjutnya. Semangat ✊

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak yang nyayiin lagu Taylor Swiftnya buat aku ya :D
      Iya mbak, makasih. semangat juga buat mbak :D

      Hapus
  6. Jenuh tingkat tinggi, galau, serta ketakutan akan masa depan itu memang sesekali ada, cuma iya memang... saya mesti kembali ingat kalau Allah udah menuliskan cerita hidup tanpa typo satu huruf pun 😀

    BalasHapus
  7. HAhaha.. untung saya pas di tahun segitu tepatnya saat usia 21 merit.. jadi ga ngerasain galao.. kalaupun ada galaunya beda..

    Udah ga usah banyak galau ah, enjoy aja, banyak senyum kan masih banyak aktivitas lain yang bisa bikin hari2bya penuh warna :D

    BalasHapus
  8. Kayaknya semua orang mengalami hal ini kok muthi hehehe..aku masih galau tentang hidup bahkan dari awal kerja 3 tahun dulu sampai sekarang, malah makin bertambah usia makin galau krn pasti banyak beban dan target yang ingin di capai. Enjoy aja muth, nikmati apa yang sedang kamu kerjakan sekarang, karena mengalaukan apa yang di masa depan juga sia-sia, kita ga tau di depan akan terjadi apa, yang penting kita usaha di masa sekarang :)

    BalasHapus
  9. galau ya usia segitu. saya juga dulu gitu. merasa udah dewasa tapi kok masih belum mandiri? belum ketemu jodoh pula hehehe...

    semoga galaunya segera berganti jadi semangat mbak. aaamiiin.

    BalasHapus
  10. masih labil ya haha. sukses terus mbak. semangat haha.

    mampir jg kesini ya Pariwisata seru siapa tau nnti galau ny bisa ilang wkwk

    BalasHapus