travelling

Koboko Waterfall

00.23



Haai, Assalamua’laikum? Gimana kabarnya dan sedang ngelakuin apa? Aku lagi berusaha ngilangin sifat malas. Iya akhir-akhir ini aku malasen banget orangnya, padahal yang harus diselesaikan banyak. Tugas inilah, tugas itulah, fighting ajalah!

Nah, sejak beberapa minggu yang lalu, di Gagasan sibuk ngerapatin soal jalan-jalan. Yalah, wartawan kan butuh refreshing juga. Nggak Cuma jalan-jalan aja sih, bakal ada tulisan di rubric wisata untuk majalah edisi 102. Awalnya tercetus ide buat ke Pasir buat ngelihat Islamic Centre disana, tapi karna ada satu dan lain hal, kami selaku pengurus ngecancel. Endingnya jadinya ke Koboko Waterfall.

Koboko waterfall ini terletak di daerah Kampar Kiri, lebih tepatnya di daerah Lipat Kain. Kami stay disekre sejak jam 7-an pagi. Walau memang fix berangkat itu jam 8 lebih. Maklum, Indonesia mah ngaret, hal yang harus dihilangkan ini. Yang bakal pergi, aku-Ika-Hanif-Siah-Payung-Liza-Aqib-teman Hanif si Atuk-Mbak Lin-Nafi-Ita-Bang Apis. Sebenarnya si Arif dan Adrial pergi, tapi entah ngapa nggak jadi pula mereka.


Banyak banget kendala pas berangkat menuju lokasi. Mulai dari gerimis sampai ban motor aku yang bocor. Kemaren itu aku sama Bang Apis dan ban kami bocor. Ini kutukan Payung mungkin yang bilang kekami sebelum berangkat kalau nanti ada yang bannya bocor. Tapi hikmahnya dari kebocoran ban ini, kami jadi dapat makan malam gratis dirumah saudaranya Ika.

Memanglah ya setiap ada kesulitan pasti ada kemudahan. Setiap ada kesusahan, Allah balas dengan kemudahan. Nyampai dilokasi mendekati air terjunnya, kami singgah kerumah teman Mbak Lin yang tau seluk beluk lokasi. Teman mbak Lin bilang kalau dari semalam hujan disana dan jalanan pasti parah banget, motor susah masuk.

Akhirnya kami fix untuk menuju air terjunnya jalan kaki kurang lebih selama satu jam dan harus naik turun tiga bukit. Gila, pegel banget. Anggap aja simulasi buat ngedaki suatu hari nanti. Amin! Selesai nanjakin tiga bukit, kami mulai masuk hutan. Sebelum masuk, ternyata jalanan bukit yang kami lalui nggak terlalu parah. Nggak banyak beceknya dan motor bisa ngelewati. Yah, tau gitu bawa motor buat naikin bukitnya, tapi katanya Atuk, syukuri aja, setidaknya minyak Honda jauh lebih hemat.

Pas masuk hutan, jalanannya curam dan licin. Beberapa kali dari kami terjatuh, yang lebih sering terjatuh itu Liza dan Payung. Mereka sih ngetrip kehutan pakai rok dan gamis. Tapi nggak papa sih, semoga kalian konsisten terus ya dan doain aku juga segera hijrah. Amin!

Setelah lama jalan dihutan dengan edisi jatuh-jatuh, akhirnya nyampai juga di air terjunnya. Ah finally! Alhamdulillah. Air terjunnya lumayanlah. Pemandangannya asik, walau belum sebanding dengan panisan. Pokoknya aku selalu suka ngetrip kealam. Suka! Nyampai di lokasi langsung makan, trus sholat, dan nyebur :D

Oh ya, di Koboko ini, ada dua air terjun. Air terjun pertama mudah dijangkau, sedangkan yang kedua agak susah karna airnya dalam. Tapi aku dan teman-teman Gagasan berhasil menikmati kedua air terjun itu. Alhamdulillah deh pokoknya. Memang disetiap perjalanan punya cerita. Disetiap momen punya makna. Kapan kita kemana lagi? Mari mengukir sejarah dan menjejakkan tapak dibanyak tempat. 

air terjun yang mudah digapai. In frame : Nafi







Trimakasih udah mengajarkan banyak hal lewat perjalanan ini. Mengajarkan untuk sabar. Mengajarkan untuk saling menyemangati agar sampai ketempat tujuan. Mengajarkan untuk mengerti sifat orang lain. Trimakasih untuk waktunya. Tetap solid ya.

Selesai main-main itu sekitar jam 16-an, trus kami harus ngelewati hutan lagi dan tiga bukit. Yang paling parahnya, ternyata kunci motor aku tinggal dimotor. Untung nggak lihat. Alhamdulillah masih rezeki. Nyampai di Pekanbaru jam 20-an. Istirahat disekre sebentar sambil tertawa tentang banyak hal.

Oke, mungkin segini dulu. Salam sayang, @muthihaura1.
Rabu, 29 Maret 2017. 09.14 WIB.
 

You Might Also Like

9 komentar

  1. Seger amat Mbak, berendam hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, apalagi panas-panas gini kan hehe

      Hapus
  2. Aku juga paling suka lihat air terjun. Apalagi kalau aksesnya ala-ala petualang sejati. Seru habis! Sambil olah raga di alam. Tapi memang kudu stamina kuat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, setuju banget! Ayo ngetrip bareng hehe

      Hapus
  3. Sudah lama sekali aku nggak main di air terjun nih mba. Seru ya. Anak-anak juga suka :)

    BalasHapus
  4. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa sukak Kak Muteee :* yok yok traveling lagi,,, bukan karna kutukan kami ya Kak, kan kami cuma bilang aja kalau jalan sama kami pasti ada yang sial :)) dan ban siapa lagi yang bocor ya?? :D

    BalasHapus
  5. Tempat yang indah pasti punya tantangan tersendiri untuk menjangkaunya :-)
    Salam kenal ya mbak..

    BalasHapus
  6. segerr.. aku juga suka banget dengan air terjun.. baru minggu lalu ekspedisi ke lokasi yg juga dengan air terjun hehe

    BalasHapus
  7. Yok ngetrip lagi kak... hehe
    Gak Nyeselkan ninggalin motor, serasa jadi pendaki kita kak
    Pulang darisana serasa turun 10 kg... haha

    BalasHapus