KKN

Tips Seputar KKN#1

01.28



Hay guys! Assalamua’laikum. Bagaimana kabarnya dan sedang ngelakuin apa? Bagaimana target-target di 2017-nya? Sudah sejauh mana impian itu mulai terealisasikan? Di 2017 ini, aku punya banyak impian besar. Makanya aku diharuskan untuk berjuang berkali-kali lipat, tapi ditengah proses perjuangan itu, terkadang rasa malas muncul.

Hah, memang semua orang tau kunci sukses, tapi tak semua orang mampu menjalankannya. Dan salah satu kunci sukses itu adalah disaat kamu mampu mengalahkan rasa malas yang ada pada dirimu sendiri. Oke, ganbatte Mut!

Sebentar lagi adik-adik angkatan 2014 atau adik-adik semester VI bakal ngelaksanakan yang namanya KKN alias Kukerta alias Kuliah Kerja Nyata. Karna aku udah pernah ngalamin yang namanya KKN, aku pengen ngasih tips-tips nih seputar dunia KKN. Serius loh, KKN itu mengasikkan, tapi untung ngulang dua kali aku nggak mau. KKN itu indah untuk dikenang, tapi tak ingin dirasakan kembali. Nah langsung saja, check this out :




Pertama, pilih lokasi yang kamu inginkan. Saran aku, kalau memang niatnya mau mengabdi, sekalian deh nyari desa yang paling terpencil. KKN didesa terpencil itu lebih berasa gregetnya. Lebih berasa pengabdiannya. Mungkin untuk pertimbangan, bisa milih Desa Pulau Jambu Kecamatan Cerenti Kabupaten Kuantan Singingi.

Aku KKN disitu. Sedikit gambaran lokasi di desa Pulau Jambu, disana akses mobil susah, jadi jangan harap kamu bakalan nemu mobil yang berlalu lalang didepan posko kamu. Untuk sampai kepasar, kamu kudu harus nyebrang sungai dengan kompang. Bisa sih lewat jalur darat, tapi itu jalannya mutar dan akses jalannyapun buruk. Sekolah Cuma ada dua didesa ini, satu SD dan satu lagi MDA.


Untuk listrik, hanya beberapa rumah warga yang belistrik, selebihnya belum. Posko kami sendiri Alhamdulillah di fasilitasi listrik sama Pak kadesnya. Kades desa Pulau Jambu baik loh. Duh, jadi rindu Desa Pulau Jambu. Untuk lebih jelasnya tentang Desa Pulau Jambu, mungkin bisa baca cerita-cerita aku di blog ini seputar KKN.

Baca juga : Story at Pulau Jambu#1

Yang kedua, jangan satu tempat KKN dengan sahabatmu. Seriusan ini! Karna menurut pengalaman yang aku lihat, orang yang dikampus dekat banget, tapi malah ditempat KKN musuhan dan nggak temenan dekat sampai sekarang. Soalnya pas KKN ini, kamu bakal ngelihat aslinya seseorang. Pokoknya kaya mana aslinya bakal kelihatan deh, termasuk juga aslinya ‘sahabat’ kamu itu.

Kalau pas dikampus kan dekatnya Cuma saat ada dikampus, selain itu sibuk dengan hidup masing-masing kan? Kalau di tempat KKN, kamu bakal 24 jam bersamanya. Kegiatannya barengan, semuanya barengan, pastilah banyak gondok-gondokannya. Jadi aku saranin, mending deh nggak usah satu tempat KKN dengan sahabatmu. Ketiga, jangan satu tempat KKN dengan pacarmu. Alasannya sama kaya di nomor dua. Lagian kebanyakan yang aku lihat, mereka pacaran trus satu tempat KKN, eh malah bubaran pas KKN dan dekat dengan teman KKN yang lain. Kalau mau lihat kesetiaan pasanganmu, suruh aja dia KKN!

Keempat, niatkan KKN ini untuk benar-benar mengabdi. Untuk mencari pengalaman baru. Untuk belajar banyak hal didesa itu. Sepulang KKN, banyak banget pelajaran berharga yang aku dapat. Pelajaran berharga yang menjadikan aku lebih dewasa. Pelajaran berharga yang bikin aku ngehargai setiap apa yang aku punya. Pelajaran luar biasa yang bkin aku ngerasa bahwa ilmu aku banyak sekali kurangnya dan aku harus terus memperbaiki diri.

Pas KKN kemaren, aku ngerasa kurang mengabdi. Aku dan teman-teman sekelompok lebih banyak nyantainya ketimbang bantu-bantu masyarakat disana. Dan aku menyesalkan itu semua. Aku menyayangkan kenapa nggak mengabdi dengan sebaik-baiknya. Nah, bagi adik-adik, jangan sampai nyesal dibelakangan ya. Gunakan setiap momen dengan sebaik-baiknya. Kalau perlu, setiap malam kalian rapat membagi-bagi tugas yang harus dilakukan keesokan harinya plus mengevaluasi tugas-tugas dihari itu.

Nah yang kelima, sebelum berangkat KKN, kalian pasti bakal jumpa dulu dengan teman satu kelompok. Pas jumpa itu, pilih deh kordes yang memang terbiasa berkecimpung di organisasi. Atau pilih kordes dari salah satu teman kalian yang menurut kalian nakal. Biasanya anak nakal itu saat dilimpahkan tugas, dia akan melakukannya dengan baik dan yang lain pasti ngikut karna takut dengan si nakal ini.

Kalau pengalaman aku pribadi, kordes kelompok aku kurang tegas. Yang tegas malah salah satu teman aku yang nakal. Keenam, bawa pakain sekedarnya saja. Iya loh, kan bukan mau pindah, hanya netap dua bulan. Kemaren pas KKN, aku bawa pakain satu lemari dan hasilnya banyak pakain yang nggak kepake. Yang harus banyak dibawa itu pakain dalam dan kalau mau bawa pakain dalam, usahakan yang seusuai ukuran ya.

Soalnya menurut pengalaman pribadi, pas KKN dalam satu kamar mandi itu berlima atau bahkan lebih. Tak jarang yang dikomentari itu masalah pakain dalam yang kebesaranlah kekecilanlah. Ini seriusan loh. Jadi kalau kamu nggak mau di bully, mending pilih pakain dalam yang sesuai ukuran.

Oke sigini dulu deh ya. Sebenarnya masih banyak, tapi nanti aku lanjutin dibagian keduanya ya. Semangat KKN buat adik-adik angkatan 2014! Semoga bisa mengabdi dengan baik. Salam sayang, @muthihaura1 (ig) @muthiiihauraa (tw).
Sabtu, 18 Maret 2017. 20.53 WIB.

You Might Also Like

8 komentar

  1. Mantaf nih mba..KKN itu rasanya campur aduk..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekalii. Berbagai macam rasa ada di KKN ini haha

      Hapus
  2. KKN aku dulu nyebutnya magang.. Hehe
    Seru karena jadi tahu dan mengintip dunia kerja yaa neng muthiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda penyebutan kita ya mbak, hehe. setuju banget mbak :D

      Hapus
  3. Aku baru taun depan KKN nya. Makasih sharingnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama dk. semangat nunggu KKN-nya ya :D

      Hapus
  4. KKN aku cuman bedua dan deket pulak dari kosan ga rame wkwkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kok cuma bedua ya mbak? apa memang ketentuannya begitu?

      Hapus