kuliner

Menikmati Sensasi Pizza di Panties Pizza

20.37




Assalamua’laikum. Gimana kabarnya dan sedang ngelakuin apa? Malam ini nyempetin nulis postingan blog. Sebenarnya banyak draft-draft postingan yang ingin diselesaikan, tapi apalah daya sejak semingguan terakhir ini aku tergila-gila nontonin drama korea.

Alhasil ada beberapa hal yang tak terselesaikan. Oke, belajar bagi waktu lagi! Jangan kaya gini Mut. Kemaren, tepatnya di hari Jum’at tanggal 14 Juli, aku kesekre bareng Payung. Dia ini adik di organisasi yang aku ikutin, LPM Gagasan. Aku bilang ke dia ketemu disekre habis dzhuhur, tapi dia malah ngejemput kerumah jam 10-an. 


Pas disekre, kami cerita-cerita bareng bang Hafiz. Trus iseng aku nunjukin promo pizza dari instagram @pantiespizzapku ke Payung. Kebetulan memang udah agak lama kepengen pizza. Udah lama nggak makan pizza. Si Payung ngiyain ajakan aku buat nyobain pizza di panties pizza yang lagi promo buy one get one di panties pizza JL. KH. Nasution Marpoyan Simpang Tiga disebelah bank BRI.

Niat awal kesekre itu buat nemenin Payung nganter proposal plus rapat, tapi malah melenceng ke Panties pizza. Kami berangkat jam 12.30-an, karna promo buy one get one itu baru buka jam 13.00. Pas udah nyampai di JL. KH. Nasution-nya, kami sempat kesasar. Ternyata didaerah situ ada dua bank BRI.

Nyampai di panties pizza jam 13.07 dan antrean udah ramai banget sampai keluar pintu. Kami malah dapat antrian diluar ditemani panas terik sinar matahari. 

Bangunan Panties Pizza

Ngantriiii

Buat sekedar informasi aja, panties pizza ini ruko yang didesain bagian luarnya dengan cat abu-abu dan oren. Ruko ini ada tiga lantai, tapi kayanya yang dipakai Cuma dua lantai. Untuk desain bagian dalamnya aku suka. Ciamik khas caffe caffe gitulah. 

desain dalam

desain dalam

desain dalam


Tapi beberapa saran dari aku, tempatnya terlalu kecil, sehingga nggak bisa nampung banyak pembeli, apalagi pas lagi ada diskonan gini. Trus juga tempat duduk antara satu meja dengan meja yang lainnya terlalu dekat alias dempet, jadi susah buat cerita-cerita privasi ke teman. Dilantai dua bagian luar, tempat duduknya bagian panas. Mungkin masukan dari aku ini bisa dipakai untuk pembaharuan panties pizza kedepannya agar bisa makin top.

Untuk makanan, kami mesan 1 mission impizzable seharga 27 ribu dan 1 chicken run seharga 33 ribu. Mission impizzable ini topping pizzanya sosis, sedangkan chicken run ya ayam. Kejunya meleleh duuh suka banget. Sedangkan minumannya 1 soda lime seharga 9 ribu dan 1 soda strawberry seharga 9 ribu. Harga pizza disini berkisar diantara 25 ribu sampai 33 ribu.

Pizzanya memiliki berbagai macam rasa, tapi sayang aku nggak nyatat menu-menu pilihan pizzanya. Aku dan Payung ngambil tempat duduk dilantai dua, tapi pas aku udah sampai lantai dua, semua pada penuh, terpaksa deh gabung dengan dua orang cewek yang ternyata mereka maba di UIN Suska dan maba di UIR. Cerita-cerita bareng kedua adek maba itu bikin aku merasa makin tua -_-
 
pesanan kamiii




Sambil cerita-cerita, kami nyantap pizza, tapi sayang banget nggak dikasi garpu plus pisau buat nyantap pizzanya. Untuk rasa lumayan enaklah dan bikin kenyang. Tempatnya chozy.

Buat teman-teman yang mau mampir kesini, tempatnya cantik buat photo-photo. Tapi datang kesini jangan pas lagi ramai ya, yang ada entar nggak dapat tempat duduk.

Karna kelamaan ngantri dan nungguin pesanan, alhasil kami nyampai sekre kembali jam 15-an. Padahal di jam 14-annya janji rapat dengan bang Hafiz. Nyampai sekre kena repet bang Hafiz. Iya salah kami juga sih  yang telat kebangetan -_- Trus juga nggak jadi nganterin proposal. Aku rasa Payung agak kecewa, soalnya menurut penilain aku, dia typenya hampir sama dengan aku, punya target perhari yang harus diselesakan dan kalau nggak terselesaikan bakal gondok sendiri.

So, pelajaran apa yang didapat Mut? Selesaikan dulu hal-hal penting, setelah itu kalau mau manjain diri dengan makanan ya silahkan. Noted lah ini. Besok-besok aku selesaikan dulu target yang aku buat dalam sehari, baru jalan-jalan atau makan. Bukan berarti aku nggak suka jalan-jalan dan makan-makan, ya sukalah, Cuma harus ingat bahwa dalam hidup ini harus ada yang di prioritaskan. Selesaikan prioritas terlebih dahulu agar tenang dan hidup teratur. Oke sip! 

Me and Payung. Kaya seumuran kan? :p

Mungkin segini dulu review dari aku. Ditunggu ya cerita kalian di panties pizza. Buat Payung atau teman-teman aku yang lainnya, kapan kita kemana? Ajakin aku jalan atau makan dong hehe. Oke, salam sayang, @muthihaura1.
Sabtu, 15 Juli 2017. 21.36 WIB.

You Might Also Like

13 komentar

  1. Sampek antri antri gitu, pasti enak bgd ya mbk, ngiler euy,

    BalasHapus
    Balasan
    1. karna ada promo aja makanya ngantri mbak hehe

      Hapus
  2. WHOA itu ngantrinya bukan maen!! Jadi penasaran deh.. Huhu.. Nama pizzanya unik deh 'Mission impizzable' hihihi.. Gojekin ke Bandung dong Mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jauuuh mbaaaak hehe. mbaknya dong yang kesini :D

      Hapus
  3. Kok kayaknya harganya lebih mahal ya dari Panties Jogja?

    Anyway, setauku makan pizza emang ngga perlu alat makan, Mu. Tinggal lahap aja pake tangan gituu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini kan emang barang barang pokok lebih mahal ketimbang di Yogya, Ma :D

      aku maunya pakai garpu pisau wkwk

      Hapus
  4. Itu yang beli sampai ngantri begitu ya mba. Hihihii. Anakku senang nih mba makan Pizza. Mmh jadi pengen :)

    BalasHapus
  5. Wah, pas awal-awal buka di Malang dulu juga ngantrinya sampe panjaaaang banget. Enak sih emang :D

    BalasHapus
  6. pizzanya adonannya agak ' gemuk' toppingnya di dalem ya. ahhh pasti enak tuh, puas makannya

    BalasHapus
  7. Di mana-mana yang namanya diskonan selalu antre, ya :D

    BalasHapus
  8. Jadi keinget pas buka di Malang, beuhhh antrinya persis kayak gitu. Apalagi tempatnya kecil banget huhu.

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
  9. Waktu di Depok pas grand opening juga serame ini mbak sampe di jadwalin gitu. Tapi emang pizzanya enak dan murah sih makanya rame yaa

    BalasHapus