holliday

Transmart Pekanbaru

00.35



Haai, Assalamua’laikum. Bagaimana kabarnya dan sedang ngelakuin apa? Yang sekolah dan kuliah pada masih liburan ya? Liburan-liburan gini, aku masih ada juga kekampus. Nggak papalah, semoga ini jadi tahun terakhir. Amin.

Beberapa hari yang lalu, aku ngajakin Dila dan Fadhilah jalan, tapi baru kesampaian kemaren. Oya, mereka berdua ini temen aku sejak duduk di Sekolah Dasar. Iya, sejak masih culun-culunnya deh. Seperti biasa, saat ngumpul kami pasti makan bakso. Kali ini sasaran kami bakso beranak yang sekarang lagi ‘hits’.


Setelah itu, menjelang magrib, kami on the way ke Transmart Pekanbaru. Tentu saja sholat nggak lupa Alhamdulillah. Transmart Pekanbaru baru hadir. Di lantai satu dan dua tempat orang-orang berjualan, ada make up, baju, dan lain-lain. Malah sempat-sempatnya kami nyobain tester make up. Pas makan di bakso beranak sebelum berangkat Transmart, kami udah wanti-wanti untuk dandan dengan produk gratis di tester make up itu, tapi ternyata pas nyampai lokasi semua buyar. Malu iya, soalnya dilihatin sama kakak-kakak penjaganya. Si Dila yang nggak ambil peduli, dia asik aja make up-an gratis.

Salah satu pojok tester make up

Selain lantai satu dan dua, di lantai tiga itu area games. Kayanya gamesnya bisa dibilang lumayan lengkap. Ada roling coster, main basket, main ngambil boneka, dan banyak lagi. Spot potonya juga keren-keren. Kayanya anak-anak hits Pekanbaru udah pada kesinilah. Apalagi Ramadhan kemaren Transmart penuh. Sengaja nggak ke Transmart kemaren-kemaren, nunggu agak sepi biar nggak ngantri mainnya.

Nyampai tempat games, kami langsung beli kartu yang harga 100 ribuan isi poin pemakainnya 125 poin. Tentu saja kami sumbang-sumbang biar lebih hemat. Permainan pertama yang kami cobain adalah Roling Coster. Nunggu giliran naik Rolin Costernya bikin deg-degan. Apalagi medannya agak-agak ngeri bagi aku. Maklumlah, ini kali pertama aku naik Roling Coster, soalnya yang beginian baru ada di Transmart ini.

Setelah penyangganya dipakai, itu Roling Coster bergerak, awalnya melambat lalu cepat. Terbalik, muter-muter. Pokoknya ngerilah. Sempat pas diatas Roling Coster terpikir, entar semisal penyangganya lepas trus jatuh, mati langsung tuh. Atau tiba-tiba mati lampu trus kami masih diatas dalam posisi terbalik kan gila banget. Atau ada kerusakan dimesinya. Pokoknya berbagai pikiran negative berterbangan di otakku. Sampai-sampai aku genggam tangan Fadhilah yang duduk disamping aku kuat-kuat.

Fadhilah udah pucat juga, padahal sebelum naik, dia wanti-wanti mau videokan pas kita lagi diatas, tapi nyatanya nggak ada. Terlepas dari semua itu, Roling Coster recommended buat yang pengen nguji nyali plus yang lagi galau dan butuh tempat pelampiasan buat teriak. Oya, poin yang terpakai untung Roling Coster untuk satu orang itu 35.

Turun dari Roling Coster udah lemes sambil ketawa-ketawa. Aku juga jadi terpikir satu hal bahwa hidup itu kaya Roling Coster, kadang kamu berada diatas, kadang kamu berada dibawah. Kadang kamu harus ngelewati jalan berliku dan kadang pula melewati jalan lurus. Ada saatnya kamu bergerak  melambat untuk mereview target-target hidup, lalu setelah itu kamu harus bergerak cepat untuk mewujudkannya. Ada saatnya kamu teriak, ada saatnya kamu diam.

Kamu tidak akan bisa memberhentikan Roling Coster saat sedang berjalan, begitu pun hidup, kamu tidak akan bisa memberhentikannya sampai akhirnya akan tiba di garis finish yang bernama kematian. Did you know what I mean?

Pokoknya gitu deh. Intinya, lakuin aja yang terbaik untuk hidupmu, tentu saja sesuai dengan rambu-rambu yang ditetapkan-Nya. Lanjut lagi, setelah main Roling Coster, kami muter-muter plus poto-poto. Kami juga ikutan main basket. Ngomongin soal basket, aku jadi ingat kalau dulu suka basket walaupun mainnya kagak pandai. Suka basket sejak nonton film Thailand yang judulnya aku lupa. Kalau nggak salah judulnya ‘hotspot’. Pengen nyari film itu lagi ah!











Kita {} Muthi-Fadhilah-Dila

Setelah capek keliling-keliling dan poin kami habis, akhirnya kami mutusin buat balek. Trimakasih Transmart Pekanbaru untuk hiburan barunya. Kelebihan Transmart menurut aku ya lebih lengkap ketimbang area lainnya. Trus juga pegawainya pada ramah, nggak tau deh kalau ada yang nggak ramah.

Kekurangannya, entah dilantai berapa kemaren itu aku sama Dila nemenin Fadhilah ke WC. Jadi ada salah satu pintu WC yang dipakai Fadhilah nggak bisa dikunci, alhasil Dila yang megangin pintunya agar nggak kebuka. Mungkin bisa direview kembali :D Semoga kedepannya bisa ditingkatkan lagi dalam semua segi. Sukses selalu buat Transmart Pekanbaru.

Oke mungin sekian dulu. Trimakasih untuk hari luar biasanya ya guys. Sukses terus buat kita. Salam sayang, @muthihaura1.
Rabu, 5 Juli 2017. 10.23 WIB.

You Might Also Like

9 komentar

  1. Ya ampuun kepikiran yaa dandan gratis pakai make up tester wkwkwk, bisa jadi ide komik mak irits nih hihi. Di Semarang baruuu aja dibuka transmart.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sstt rahasia kita aja mbak :D

      Hapus
  2. Aku mah nungguin ada transmart di Jember, tapi udah asa Lippo Plaza, hehehehehe salam #DuniaFaisol

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam juga. trimakasih udah mampir :D

      Hapus
  3. wah...belum ada kesempatan ke pku.. mau mampir ke transmart..
    malah pengen foto2 ..backround kece...hi2

    BalasHapus
  4. Maksudnya mesin capit itu ya mba main ngambil boneka btw namanya aposeh itu mesin.. Oh ya aku pribadi belum pernah belanja di transmart secara juh walau di jakarta juga jauh dari tengah kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. akupun gatau nama mesin capit itu mbak hehe

      Hapus
  5. Sekarang Transmart udah merambah ke mana-mana ya mbak. Bagus gitu yang di Pekanbaru. Lengkap ya apa aja ada kompliiiit plit, tapi siap2 dompet yang tadinya kembung jadi singset hehehe apalagi kalo bawa bocah.

    BalasHapus