#IlkomClass

Pelatihan Jurnalistik di Yogya#1

23.10



Haai, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya? Aku lagi ngecoba ngilangin rasa malas nih plus ngedisiplinkan diri buat ngelakuin beberapa hal. Memang nggak mudah, tapi bukan berarti nggak bisa kan? Ini aja lagi rada-rada ngantuk, tapi dipaksain dulu buat nulis.

Di tanggal 25 lalu, aku balik dari Medan. Dari Bandara Kuala Namunya jam 7, landingnya 8-an. Udah nyampai rumah, badan serasa capek banget. Bawaannya pengen tiduran terus-terusan sambil mikirin target apa yang ingin digapai kedepannya. Iya seriusan, jadi sepulang dari Medan itu, aku udah mikir banyak hal yang mau aku lakuin buat ngewujutin cita-cita aku, salah satunya pengen serius dan produktif ngehasilin scenario film. Biar ilmu dari Medannya nggak sia-sia juga.

Selain itu, salah satu pemateri dari kelas kepenulisan, Mas Pidi mengatakan bahwa pemula didunia perfilman kaya aku ini bisa mengejar ketertinggalan, salah satu caranya dengan banyak-banyak nonton film. Minimal lima film pendek sehari. Aku pengen ngepraktikin, tapi nontonin serial drama Korea. Eh ini bukan alibi ya, sebagai anak film itu wajib nonton film apa saja, tapi bukan sebagai penikmat, melainkan sebagai media belajar.


Malamnya, aku matiin paket data, pengen fokus nontonin film. Trus tiba-tiba, aku ditelpon Ayu. Ayu bilang ada hal penting menyangkut rektorat. aku agak deg-degan, aku pikir apaan. Ayu nyuruh ngaktifin WhatsUpp. Pas aku udah ngaktifin WA, banyak banget pesan muncul, dari Ayu dan Bang Hafiz. Bang Hafiz malah udah marah-marah, soalnya di nge-WA aku dengan huruf capital semua.

chat dari bang Hafiz

Ternyata ada pelatihan di Yogya dan ngirimin satu perwakilan, kalau nggak ngirim perwakilan, kemungkinan tahun depan Gagasan bakal di blacklist dan parahnya lagi bisa-bisa yang berangkat itu bukan dari Gagasan. Yang paling ngenesnya kata bang Hafiz keberangkatan besok pagi!

Pusing? Pasti! Aku suruh Ayu berangkat, tapi dia nggak bisa. Aku WA-WA Ika, tapi ceklis satu alias WA ke dia nggak masuk. Bingung mau berangkatin siapa, akhirnya aku tanya di grub, trus kata Ayu : “Kata bang Hafiz jangan kasih tau ke grub Mut.” Duh salah lagi -__-.

Tapi iya juga sih, ngapain aku mesti ngasih tau di grub untuk masalah yang rada internal gitu. Entar yang nggak aktif atau bisa dibilang kontribusinya kurang malah kepengen, terbukti, ada beberapa  yang WA aku, salah satunya Nafi. Nafi pengen berangkat, karna dia memenuhi kriteria untuk berangkat, aku izinin, aku tanya pendapat bang Hafiz, eh bang Hafiz malah marah lagi. Kata bang Hafiz, Nafi sedang KKN, susah dan bla bla bla.

Oke fix nggak ada yang bisa berangkat. Aku? Capek baru balek Medan, pakain juga belum dicuci untuk berangkat. Terus kepikiran ngeberangkatin Payung. Payung ini adik angkatan 2016, udah PJTL. Dari segi tulisan, rajinnya nulis berita, keaktifan di sekre, dan faktor-faktor lain bisa dibilang memenuhi syaratlah buat diberangkatin.
Tapi ada sedikit faktor yang belum memenuhi syarat, salah satunya, usianya di Gagasan masih terlalu muda, sedangkan undangan ini dihadiri oleh Pimum dan Pimred dari LPM-LPM seluruh Indonesia. Akhirnya mutusin diri buat berangkat. Alhamdulillah diizinin aba. Kalau untuk hal-hal positif, aba memang selalu mengizinkan anak-anaknya.

26 Juli 2017
Kekampus ngurus-ngurus berkas keberangkatan ditemani Payung-Ayu-Ijah. Bolak-balik rektorat. Nelponin alumni Gagasan yang kerja di rektorat untuk minta pencairan dana dan pemesanan tiket pesawat. Menjelang siang, semuanya beres. Walau agak ribet, tapi Alhamdulillah selesai.

Pulang kerumah bareng Payung, trus kami nongkrong dikamar aku. Sebenarnya aku type orang yang nggak terlalu suka tempat pribadi aku seperti kamar didatangi orang. Dari dulupun gitu, tapi entah kenapa sama Payung ini aku bisa terbuka tentang tempat pribadi aku. Diantara anak-anak Gagasan, mungkin Cuma dia satu-satunya yang udah sering ‘nelanjangi’ kamar aku. Ika pun Cuma sekali kesini.

Iya, jadi bagi aku, kamar aku itu sisi lain dari diri aku. Tempat aku jujur-jujuran tentang aku. Tempat aku nempelin semua mimpi-mimpi aku. Istilahnya, kamar ini sisi pribadi aku yang lain dan jika ada orang yang masuk, aku bakal jadi malu karna dia melihat ‘aku’ yang lain. Gitu deh pokoknya. Tapi entah kenapa sama ini anak nggak ada malu-malunya aku.

Setelah Payung pulang, aku tidur sore. Entah kenapa pas bangun langsung ngehela nafas dan bilang ‘Umi, kakak takut’. Jadi aku takut ke Yogya sendiri, nggak tau apa-apa, nggak tau medan yang bakal ditempuh seperti apa, nggak tau dari bandara adisudjipto itu kehotelnya gimana. Pokoknya takut! Pengen ngebatalin, tapi tiket pesawat udah dibeli. Pulang pergi hampr empat juta. Kalau nggak jadi pergi, mana uang aku buat ganti tiket pesawat? ;’(

Aku bilang kediri sendiri kalau semuanya akan baik-baik saja. Ini pengalaman baru yang lebih menantang ketimbang keberangkatan ke Medan kemaren yang bareng teman-teman. Aku pasti bisa. Muthi Haura bukan seorang pengecut yang bakal lari dari sesuatu! Malamnya aku packing. Bawa baju seadanya yang tersisa di lemari.  

27 Juli 2017
Aku bangun jam 2 pagi. Masih gelisah. Ternyata umurku yang 22 tahun masih membuatku nggak berani untuk pergi-pergi sendiri, disaat mungkin teman-teman seusiaku udah melalang buana kesana kemari. Ya mau gimana, aku anak rumahan, jalanan di Pekanbaru aja aku nggak hapal, apalagi kota orang.

Entar kalau aku diculik gimana? Kalau aku nyasar di Yogya trus kehabisan uang gimana? Pokoknya berbagai pikiran paranoid muncul deh. Aku kembali ngecoba nenangin diri sendiri. Aku termasuk orang yang bisa dibilang cukup pandai buat nenangin orang lain, tapi itu ternyata tak berlaku buat diri aku sendiri. 

Go to Yogya


Sekitaran jam 7, Ijah datang kerumah. Dia yang bakal nganterin aku ke bandara. Dia soulmate yang selalu bisa direpotin, walau kadang dia jarang ngerepotin aku. Terbaiklah pokoknya dia.

To be continued dulu deh ya. Udah ngantuk banget. Tungguin cerita di Daerah Istimewa Yogyakarta ini. Salam sayang, @muthihaura1
Selasa, 1 Agustus 2017. 22.04 WIB.  

You Might Also Like

3 komentar

  1. Iyes betul nulis kalo ngga dipaksa seringnya jadi males, udah ngerasain sendiri :D

    BalasHapus
  2. Nulis kalau nggak dari hati hasilnya bakalan nggak bagus sih hehe.

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
  3. Asik dong bisa ikut pelatihan jurnalistik.

    BalasHapus