Nongkrong At Marugame Udon

00.15 Muthi Haura 11 Comments



Haay, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya dan sedang ngelakuin apa? Aku lagi malas gerak banget nih, tapi di paksain juga buat nulis. Malas kalau diturutin bakalan menjadi, makanya kudu dilawan. Dilawannya pun nggak mudah, tapi bukan berarti nggak bisa kan?

Beberapa hari yang lalu tepatnya di hari Senin tanggal 5 September, aku bareng salah seorang adik di Gagasan si Payung nongkrong di Marugame Udon. Niat buat ngecicipi makan disini udah seminggu yang lalunya, akhirnya ngumpulin uang dan nggak jajan-jajan, baru deh Senin kemaren kesini. 



Setelah ngurus-ngurus berkas Gagasan, sekitaran jam 11-an, kami chaw ke Magurame yang terletak di jalan Sudirman Simpang Harapan. Gedungnya cantik bercat abu-abu. Untuk sampai ketempat makannya, kudu naikin tangga dulu, karna dibagian bawah untuk parkir. Design tempatnya pun cantik dan chozy. Magurame ini berhadapan dengan Pitzza hut. 

source: google


Pas masuk ke gedung maguramenya, kami yang memang sama sekali belum pernah makan disini berasa ndeso banget. Nggak tau gimana cara mesannya. Nggak tau harus kemana dulu. Aduh pokoknya malu-maluin bangetlah. Akhirnya dengan gaya sok-sok pede, kami berdiri aja dekat pintu, trus ada seorang abang yang baru masuk. Kami langsung ngikutin gimana cara abang itu mesan. Malulah pokoknya. 

Ternyata sebelum duduk, wajib mesan dulu. Ada ruang khusus untuk mesan. Pas mau mesannya pun kami lebih banyak bingungnya. Akhirnya aku mesan kitsune udon seharga Rp.37.273 dan choco vanilla pudding seharga Rp.14.545, totalnya Rp.57.000 termasuk pajak. Sedangkan Payung mesan Spicy Tori Baitan Udon seharga 43-an dan coffee frappe could[p] seharga 29 ribuan. Total pesanan Payung Rp.80.000. 

kitsuno udon
choco vanilla pudding

coffee frappe could[p]



daftar menu

Disini memang harga makanannya sekitaran 30-an keatas. Kalau katanya Payung, sering-sering makan disini buat mahasiswa yang belum bekerja kaya kami ini, keungan bakal bangkrut. Apalagi bagi aku yang udah nggak dikasih uang jajajn lagi. Untuk makan, kami pilih tempat private gitu. Aku jelasin skema ruangannya pakai photo aja ya, soalnya susah juga menjelaskan dengan kata-kata.



private room
Selama makan, aku sibuk ngambil photo buat bahan postingan ini. Sedangkan  Payung lagi sibuk-sibuknya bikin vlog. Iya, jadi dari dulu dia itu pengen banget belajar ngevlog. Beberapa kali waktu makan itu kami cerita betapa mahalnya tempat ini untuk ukuran mahasiswa sederhana seperti kami ini, tapi rasa makanannya sebanding kok dengan harga. Pelayanan dan tempatnya juga sesuailah dengan harga.

Berkali-kali juga kami yang norak ini kesusahan makan pakai sumpit. Duh, payah memang. Untung diruangan private ini Cuma kami berdua, kalau nggak mungkin kami bakal jadi bahan tontonan. Kamu sih Mut biasa makan di ampere aja sok-sokan makan ditempat mewah. Loh nggak papa dong ya? Lagian juga pakai uang sendiri. Sesekali ngebahagiaan diri sendiri nggak ada salahnya kan? Jadi bagi aku, makan itu salah satu ‘me time’ buat diri sendiri.


So nggak ada salahnya kan manjain diri ditempat bagus sesekali? Bayangin deh kita udah capek-capek dalam semingguan, trus masak untuk ngebahagiain diri sendiri aja nggak mau kan? Anggap aja ini hadiah buat diri aku karna udah berhasil ngikutin pelatihan di Medan dan Yogya, trus juga udah berhasil capek-capek jadi panitia PBAK. Trus juga udah berhasil ngangsur skripsi ditengah banyaknya tugas-tugas. Ini hadiahnya.

Selesai makan, Payung ngajak photo-photo. Akhirnya kami photo-photo di kameran smartphone Payung yang kebetulan memang bagus. Setelah puas, kami pulang. Nyampai sekre berencana mau masak daging qurban, eh ternyata dagingnya dibuang bang Hafiz karna berbelatung. Maklum, itu daging nggak dimasukin kulkas, ya iyalah, sekre kami mana ada kulkas.

Trus aku minta Payung ngirimin photo-photo dari hapenya. Parahnya, saat ia mau ngirim kepencet HAPUS. Iya, jadi semua photo ditempat mahal itu di hapus Payung dengan ketidak sengajaannya. -__- Asli aku antara kesel, pengen ketawa, sama pengen makan orang! Kami frustasi dan nyari cara agar itu photo pada balik, tapi endingnya nggak bisa juga.

Ya udahlah, mau gimana lagi kan? Untung photo dari hape aku masih aman dan take video Payung juga masih aman. Life must be go on. Hidup akan terus berlanjut, kemana lagi kita? Mari bikin jejak kenangan, sebelum masa waktu itu habis. Sebelum orang akan mengganti dan terganti. Sebelum keesempatan kita untuk bersama habis.

Payung and me. Yang mana kakak yang mana adik? :p
Oke mungkin segini dulu. Saran aku buat Magurame Udon sih harusnya pengunjung-pengunjung yang baru perdana kesana ditunjukin oleh pelayannya gimana-gimananya, biar nggak bengong kaya kami. Salam sayang, @muthihaura_blog.
Jum’at, 8 September 2017. 10.56 WIB.




Baca Artikel Populer Lainnya

11 komentar:

  1. Next time, cobain makan cold udon muth...
    Bakalan lebih terkejut,karena kuahnya dingin.
    Lalu kriuknya tidak melempem.
    Pas makannya itu terasa segar ga begah dibanding yang hangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahal kakaaaaa. wkwk. makasih rekomendasinya kak :)

      Hapus
  2. Aku pernah nyoba yang di Bali. Tapi sepertinya kurang cocok di lidah..terutama minyaknya bereaksi banget di tenggorokan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha berarti cocok-cocokan dilidah ya mbak ;)

      Hapus
  3. Aku pernah nyoba yang di Bali. Tapi sepertinya kurang cocok di lidah..terutama minyaknya bereaksi banget di tenggorokan.

    BalasHapus
  4. makanannya bikin laper nih , aku sih belum pernah kemari

    BalasHapus
  5. dari dulu pengen udon belum kesampean, pengen mampir situ ah


    anggiputri.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo mampir. jangan lupa siapin uang. hehe

      Hapus
  6. Kok aku pingin maem makanan Jepang gini sih, sayang di Jember belum ada, huhuu
    Iya, kusetuju mbak, paling gak, kita udh mengapresiasi diri sndiri, dg sesekali nyobain me time, kayak makan2 itu, pan ga tiap hari juga, heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo ke Pekanbaru makan makanan Jepang mbak hehe

      Hapus