Cerita Seputar Skripsi#2

03.05 Muthi Haura 6 Comments



Cerita seputar skripsi#2 - Hidup itu kaya skripsi, ada latar belakang masalah, ada metode menjalankannya, ada pembahasan, dan penutup. Bukankah hidup juga seperti itu? Kadang kamu dihadapkan pada sebuah masalah, pasti sebelum masalah itu muncul, ada latar belakang yang menimbulkan masalah tersebut kan? Pada akhirnya, masalah itu akan terselesaikan dan bisa kita ambil hikmah a.k.a kesimpulan dibalik masalah tersebut.

Kali ini aku pengen ngelanjutin cerita seputar skripsi yang aku hadapi. Cerita ini real apa yan terjadi dalam proses skripsiku, aku tulis perhari dari awal proses skripsi dimulai sampai akhir. Ada beberapa bagian yang di cut untuk menjaga nama baik beberapa pihak. Oke mungkin langsung saja simak cerita seputar skripsiku, check this out:





Senin, 23 Januari 2017
Hampir seminggu kurang ini, aku fokuskan diri untuk ngerjain proposal. Mulai dari bolak-balek perpus ngelengkapi bahan. Liburan gini, perpus tak kunjung sepi. Diisi oleh mahasiswa semester akhir kaya kami ini. Semangat aku kepompa buat ngerjain proposal secara cepat karna ngelihat ika yang ngebut banget ngejar proposalnya. Aku nggak mau kalah dong haha.

Dua hari aku ngerjain proposal di kos Ika. Lumayan nyamanlah, walau kadang repetan Ika bikin emosi pula. Agak tiga hari, aku ngambil cuti nggak datang kesekre, bukan apa-apa, Cuma lagi pengen focus ke proposal aja, setelah itu, aku bakal balik lagi.

Dan hari ini, proposal aku di ACC buk Mardiah. Alhamdulillah. Rasanya ada satu beban yang lepas. Semoga diterima pak El dan bisa turun pembimbing dalam minggu ini. Amin. Lancarkan dan permudahlah Ya Allah.

Jum’at, 27 Januari 2017
Hari ini ngadem dirumah. Memang seminggu belakangan ini, aku stay at home, soalnya kondisi aba lagi nggak fit. Siangnya, aku dapat bm dari Lelek. Dia bilang proposal aku udah turun dan parahnya disposisi. Pas dengar kabar itu langsung kerasa nyesek dan air mata netes gitu aja. Disposisi itu, proposal aku ada kesalahan dan harus diperbaiki lagi, tapi temui dulu pak El selaku WD I yang memeriksa semua proposal.
 
cewek kecewa
Kecewa disposisi
Aku pikir setelah di ACC Kajur, bisa langsung dapat ACC dari pak El, trus kemudian turun deh pembimbing. Lalu bimbingan, seminar! Dan ternyata tak semulus itu. Tantangan yang dihadapi kedepan pasti semakin waw.

ACC Kajur
Acc Kajur


Senin, 30 Januari 2017
Udah stay dikampus jam 9 pagi. Janjian sama Ninuk buat ketemu pak El untuk kejelasan nasib proposal dan pembimbing. Pas diruangan pak El, ternyata banyak juga yang kena disposisi, ada Santa-Dini-dll. Waktu giliran aku berhadapan dengan pak El, asli aku gelagapan dan grogi. Banyak pertanyaan bapak itu yang nggak bisa aku jawab.

Kata bapak itu, judul aku nggak berkesinambungan. Aku kan ngambil judul ‘Pengaruh Tayangan Talkshow Mata Najwa Terhadap Cara Berpikir Kritis Kru LPM Gagasan’. Selain itu, cara berpikir kritis itu tidak bisa diukur. Fix aku ganti judul jadi ‘Respon Kru LPM Gagasan Terhadap Tayangan Talkshow Mata Najwa’. Ganti  judul berarti harus buat proposal dari awal, untung proses pengajuan pembimbingnya masih bisa diterima oleh pak El.

Jadi aku disuruh ngeprint cover judul yang baru, trus minta ACC kajur, kemudian kembali nemuin pak El buat ACC pembimbing. Akhirnya pembimbing aku turun. Pembimbing I pak Nurdin, Pembimbing II pak Sudianto. Dua dosen yang ‘wah’ banget. Teman-teman aku pada kaget plus bilang sabar karna dapetin dua dosen pembimbing itu, apalagi Pak Sudianto terkenal susah ditemuin. Okelah, nggak ada guna ngeluh, fighting aja! Yang penting udah ada kemajuan, udah tau dosen pembimbingnya. Semoga dalam dua hari kedepan, aku bisa nyelesain proposal baru. Fighting Mut! Perjalanan masih panjang dan semuanya harus dinikmati. Allah ngasih apa yang kamu butuhkan, bukan apa yang kamu inginkan :D

Dapat pembimbing
Dapat pembimbing


Kamis, 2 Februari 2017
Hari ini kekampus buat ngambil surat plus kartu bimbingan yang ternyata udah turun sejak kemaren. Alhamdulillah proposal barunya udah jadi. Aku kejar kemaren. Tadi itu dikampus ngopi surat bimbingan, trus tinggalin satu di lobby, satu di ruang kajur, dan satu lagi perlihatkan ke TU untuk minta kartu bimbingan. Jangan lupa di cap dulu pastinya. Keliling-kelilinglah hari ini, tapi nikmatin saja prosesnya. Aku tau kalau ini semua masih awal. Masih langkah awal. Kedepannya entah akan seperti apa. Permudahkanlah Ya Allah ;’) Fighting.

Ohya, aku ngeprint proposal makai printernya si Iis. Makasih banget ya, Is. Semoga sukses dan lancar terus proposalnya ya. Kalau nggak ada Iis, entahlah berapa uang yang keluar untuk ngeprint. Alhamdulillah dipertemukan dengan orang-orang yang baik, makasih my Allah :D

Senin, 6 Februari 2016
Pagi sekitaran jam 8-an udah stay dikampus. Ada beberapa target yang ingin aku selesaikan hari ini, yakni bimbingan sama pak Nurdin-bimbingan sama pak Sudianto-ngurus surat pra riset. Tapi yang nggak terealisasikan Cuma ngurus surat pra riset. Tadi pas ketemu pak Nurdin, aku ditanyain hubungan LPM Gagasan sama Mata Najwa itu apa? Kan beda produk. Aku sama sekali nggak bisa jawab, mungkin kesalahan aku juga karna nggak ada baca-baca materi sebelum bimbingan. Pelajaran berharga nih bahwa sebelum bimbingan, setidaknya nguasai materi plus nyatat apa saja yang ingin dibahas dengan dosen pembimbing.

Trus tadi juga jumpa pak Sudianto. Cuma ngasih proposal sama surat bimbingan sama bapak itu. Bapak itu pun nyaranin buat aku ganti judul tapi fokusnya ke Gagasan, aku jawab deh kalau aku bukan anak Jurnalistik, tapi Broadcasting. Sempat-sempatnya juga tadi ngelihat orang seminar plus bincang-bincang dengan kak Fida masalah Kompre dan lain sebagainya. Ah pokoknya harus lebih semangat! Usaha tak kan pernah mengkhianati hasil.

Kamis, 23 Februari 2017
Hari ini ketemu kak Mel. Lumayan enak juga sharing masalah yang satu ini dengan si kakak. Aku dapat arahan-arahan baru yang pastinya bermanfaat buat aku. Setelah sharing dengan kak Mel, aku-Ulan-Mumun keperpus. Ada buku yang pengen aku pinjam, buku ini rekomendasi dari kak Mel. Tapi yang nyeseknya, pas udah mau ngedata pinjaman buku dikomputer datanya, eh malah mati lampu. Alhasil nggak jadi deh minjam.

Oh ya, belum sempat cerita. Kemarin hari Senin greget banget. Aku mau bimbingan dengan pak Nurdin dan pak Sudi. Pas ketemu pak Sudi, bapak itu kayanya sibuk banget. Aku ngomong sama dia, trus tiba-tiba dia pergi. Nungguin sebentar, ngomong lagi sama bapak itu, kemudian dia pergi lagi. Duh nguras kesabaran banget.

Ketemu pak Nurdin lain lagi ceritanya. Kena marah sama pak Nurdin. Bapak itu bilang kalau aku datang ketemu dia nggak bawa hasil apa-apa. Masih sama kaya kemaren. Bapak itu bilang kalau LPM Gagasan itu media belajar, bukan lembaga resmi. Bapak itu minta untuk ngubah ke media resmi. Keluar dari ruangan pak Nurdin, aku nangis didepan Ulan-Ijah. Nggak nangis-nangis banget sih, Cuma ngeluarin air mata tanda kecewa. Lagi-lagi aku harus mutar otak buat nyari judul yang pas. Duh Ya Allah, lancarkanlah.

Kamis, 2 Maret 2016
Senin sampai Rabu kemaren kena PHP sama pak Nurdin. Bapaknya nggak bisa bimbingan, akhirnya aku sama Ika datang ke bapak hari Kamis siang jam 13 setelah liputan. Memang kami tetap berproses di Gagasan dan kami berniat untuk nggak juga menelantarkan tugas akhir ini. Pas ketemu Pak Nurdin, Alhamdulillah ACC judul dan ngerasai juga yang namanya corat-coret hehe. Ayo Mut semangat!!

Senin, 20 Maret 2017
Alhamdulillah ACC dengan pak Sudianto. Sama pak Nurdin juga udah bimbingan keempat. Cuma ada sedikit kesalahan masalah penulisan. In syaa Allah minggu ini dapat ACC kedua dosen pembimbing. Hari ini penuh perjuangan banget. Aku nargetin buat ketemu pak Nurdin dan pak Sudi. Karna pak Sudi lebih susah ditemuin, aku memilih mencari dia terlebih dahulu hingga aku melewatkan kesempatan dengan pak Nurdin. Walau akhirnya hari ini tetap bisa bimbingan dengan keduanya. Pokoknya inti pelajaran hari ini, fokuskan kesatu dosen dulu, kalau udah ketemu, baru deh nyari dosen yang lain. Kalau kepengen nemuin kedua dosennya sekaligus, percayalah, kamu akan kehilangan keduanya.


Jum’at, 24 Maret 2017
ACC pak Nurdin, Alhamdulillah. Rasanya senang dan bercampur aduk. Hari ini juga ngelihat Iis seminar dan Ika udah daftar seminar, duh aku belum. Ayo Mut semangat. Karna udah dapat ACC dari pak Nurdin dan udah ditanda tanganinya juga, aku ke Kajur minta TTD bu Mardiah, setelah itu nemuin pak Sudi dan dia marah. Dia bilang aku nggak punya etika komunikasi. Sempat sedih dan ngerasa down, tapi jadikan untuk introfeksi diri Mut. Mungkin memang aku yang salah. Oke tetap semangat memperbaiki diri Mut.

-----
Gimana? Proses skripsi aku memang bisa dikatakan berliku. Dari awal sampai akhir, ada aja tantangannya. Paling kesel kalau ada yang nanya “Belum juga lagi Mut? Si A udah kompre loh. Si B udah bla blab la”. Please deh proses skripsi tiap orang itu berbeda, jadi jangan ngejudge. Bagi yang belum pernah skripsian, nanti kamu akan mengalami juga apa yang aku alami. Bisa juga lebih parah.

Kesimpulan curhatan seputar skripsi#2 aku ini adalah saat proses skripsian, harus kudu sabar. Perbanyak doa. Kalau dimarahi dosen pembimbing itu, nggak usah masuin hati, emang kaya gitu proses yang harus dijalani. Justru dari marahnya mereka, aku jadi belajar banyak hal. Jangan pernah nyerah, selesaikan apa yang sudah dimulai, karna berhenti atau mundur berarti hancur.

Kalau kamu, udah skripsian belum? Gimana proses skripsinya? Ceritain dong kalau boleh di kolom komentar. Oke deh, mungkin segini dulu cerita seputar skripsi aku, tungguin kelanjutannya.
Salam, @muthihaura_blog

(17118)
#onedayonepost #odopbatch5

Baca Artikel Populer Lainnya

6 komentar:

  1. Jadi inget zaman skripsi dulu. Mengesankan memang ya. :D

    BalasHapus
  2. Lhooo kenapa dibilang ngga beretika dalam berkomunikasi, Mu? Emang ngga ngabarin dulu?

    Hmm iya bener. Proses skripsi emang ngga boleh dibanding2in sama orang lain yaa. Kinda hurt.

    BalasHapus
  3. Wah setiap orang selalu punya cerita tersendiri tentang yang namanya sebuah skripsi dan banyaknya skripsi itu terkesan negatif ya hihihi

    BalasHapus
  4. Skripsi mungkin menjadi salah satu cerita indah tak terlupakan ya Kak :)

    BalasHapus
  5. Kebayang waktu buat proposal skripsi aja udah lemes kmrn padahal semester 3 masihm gk kebayang skripsi gimana nanti 😨

    BalasHapus
  6. Semangat skripsweetnya mba Muthia�� judulnya menarik bgt

    BalasHapus