Trip To Teluk Jering Pulau Cinta

07.00 Muthi Haura 4 Comments



Hai, Assalamua’laikum. Sedang ngelakuin apa? Lagi disekre nih. Nyari suasana baru buat ngetik. Kayanya memang perlu mengunjungi tempat-tempat selain rumah untuk nulis. Suasana baru biar ide ngalir terus. Butuh kegiatan baru juga untuk nambahin pengalaman. Alhamdulillah beberapa minggu terakhir ini ada beberapa kegiatan baru yang dilakuin.



Salah satu keinginan yang udah lama banget pengen aku lakuin adalah, aku pengen travelling ke banyak tempat. Aku pengen mengunjungi dan belajar banyak hal ditempat yang baru aku datangi. Aku selalu percaya bahwa setiap ‘tempat’ pasti punya ceritanya sendiri. Pasti ada yang bisa dipelajari. Tapi sekarang nampaknya belum terlalu terwujud, masih banyak yang harus dipersiapkan, terutama dana. 


Ditambah lagi, masih banyak target-target yang sedang aku perjuangkan. Tapi sebisa mungkin kalau ada kesempatan dan diajak untuk jalan-jalan ketempat baru, aku pasti selalu mau jika tak ada kendala. Kalau boleh jujur, aku lebih suka diajak ke alam ketimbang mall. Aku lebih suka kotor-kotoran dialam ketimbang harus desak-desakan dipintu bioskop.

Iya, aku mah anaknya kampungan. Bukan orang kota walau sejak lahir tinggal di kota. Untuk ke mall itu paling pas memang ada sesuatu yang dicari. 22 tahun aku hidup, aku belum pernah ketempat karaoke dan baru sekali masuk bioskop. Oke, don’t judge me please! Bukan nggak ada yang ngajak bukan nggak ada uang, tapi karna memang nggak pengen aja. Rasanya untuk kesana itu nggak terlalu minat, tapi entahlah ya kalau nanti-nanti aku berubah pikiran.

Nah, kali ini aku pengen cerita trip yang aku lakuin bareng Lelek, Irvan, Nadia, Afri, dan Nika. Sekedar tau aja, Lelek itu sahabat aku sejak SMA, sedangkan yang lainnya teman-teman kuliah aku, tapi nggak sekelas. Jadi ceritanya pagi kemaren, aku WA Lelek ngajak jalan kekampung melayu, tapi dia udah ada janji ke Teluk Jering Pulau Cinta bareng teman-teman sekelasnya. Ya udah, aku ikutlah. Kebetulan aku juga kenal dengan teman-teman sekelasnya.

Janjinya siang jam 12-an udah on the way. Aku buru-buru ke rumah Lelek, eh tapi sampai jam tiga sore belum juga berangkat. Ngaret banget memang. Jadi setelah kerumah Lelek, kami ke kosnya Irvan dan Rizal. Kata Lelek mau bangunin anak cowok buat ngajak mereka, soalnya mereka habis ngeronda semalamnya. Trus juga kurang motor buat si Nika.

Akhirnya setelah semua fix, baru deh kami berangkat. Kami berangkat dengan enam motor dan melewati jalanan Kubang. Sebenarnya bisa juga lewat Arengka. Jalanan kesana lumayan jauh sih. Kira-kira sekitar kurang lebih 30 menitan kalau nggak salah. Trus masuk kedalamnya itu, jalanannya gak aspal. Masih jalanan pasir putih dan jalanannya naik turun.

Karna jalannya agak jelek gitu, jadinya kerasa banget jauhnya untuk sampai ke teluk jering pulau cintanya. Apalagi kalau hari libur kaya pas kami pergi ini. Nyampai dilokasi sekitaran jam 3-an dan itu asli ramai banget. Penuh, belum lagi terik matahari. Oiya, untuk masuk ke Teluk Jeringnya, kudu bayar 2 ribu sepeda motor dan 5 ribu untuk mobil. 

pemandangan di teluk jering

 
pemandangan di Teluk Jering


Pemandangan di Teluk Jering


Pemandangannya lumayan indah, walau ada beberapa sampah yang ditinggalin para pengunjung. Seharusnya, para pengunjung menjaga kelestarian Desa Teluk Jering ini. Desa ini cocok banget jika ngajak anggota keluarga untuk liburan. Tempatnya ala-ala pantai gitu dengan pasir putih.



Banyak juga permainan yang bisa dicoba di desa ini, seperti naik pong pong dan dibawa berkeliling desa. Trus juga banana boat. Ada juga main motor gitu. Aku kesini pengen banget main motor, tapi pas nyampai udah sore sehingga motornya pada banyak yang dipakai. Akhirnya, kami Cuma naikin pong pong untuk keliling desa.

Untuk harga permainan sendiri beragam, tergantung kapan kita kesananya. Kalau hari libur tentu saja lebih mahal. Untuk pong pong itu seharga 10 ribu. Naik motor 25 ribu. Naik banana boat 15 ribu. Kurang lebih segitu juga untuk hari biasa.

Di desa ini juga ada yang berjualan makanan dan minuman. Aksesoris-aksesoris juga ada. Saran aku, kalau misalnya mau kesini usahakan jangan hari libur. Bawa juga masker dan kaca mata, kalau perlu topi untuk ngelindungi dari panas juga. Trus jangan lupa bawa karpet. Biar lebih hemat, bawa juga makanan dan minuman dari rumah.

Kalau untuk liburan keluarga, tempat ini cukup rekomendasi. Harga permainannya cukup terjangkau. Setelah keliling naik pong pong, kamu cau pulang. Ah sayang banget nggak naik motornya, padahal Lelek juga udah nyuruh sih, tapi ya aku malas aja kalau sendiri. Yang penting udah nyobain ke desa yang lagi ngehits ini.

aku dan Laila
Laila-me

Oya, pas awal kami datang, kami langsung nyari tempat makan. Kami beli nasinya nggak didesa ini, karna nggak ada yang jual nasi, paling adanya pop mie. Mungkin segini dulu trip ke Teluk Jeringnya. Semoga Allah masih ngasih kesempatan ke aku untuk menjamah buminya yang lain. Amin!

Oke, mungkin segini dulu. Salam sayang, @muthihaura_blog.
Senin, 2 April 2018. 21.51 WIB.
 

Baca Artikel Populer Lainnya

4 komentar:

  1. Widiihhhhh cakeppp bgd pemandangannya

    BalasHapus
  2. WAh viewnya Masya Allah ya mbak, recommended dah...
    Salam kenal ya, mampir ke Blogku juga mbak, Heeee

    BalasHapus
  3. wih pemandangan pantainya bikin mupeng ke sana

    BalasHapus