7 Momen Ramadhan yang Dirindukan Saat Kecil

07.00 Muthi Haura 3 Comments



7 momen ramadhan yang dirindukan saat kecil- Haai, Assalamua’laikum. Gimana kabarnya dihari pertama ramadhan tahun ini? Sudah mengkhatamkan berapa juz Al-Qur’an? Ayo sama-sama kita berlomba untuk ngekhataminnya ;) Semalam saat tarawih, entah kenapa pikiran aku mengembara kemana-mana.

Momen-momen ramadhan disaat aku kecil bermunculan. Rindu? Jujur saja iya. Aku rindu semuanya. Jika masih bisa mengulang, aku ingin sekali kembali ke masa-masa itu atau lebih parahnya, aku ingin tetap berada dimasa itu sampai kapanpun. Tapi nyatanya ini hidup dan hidup tidak menawarkan siaran ulang.

Momen ramadhan dimasa kecil hanya tinggal kenangan. Kenangan yang bikin senyum-senyum sendiri saat mengingatnya. Aku rindu umi. Rindu nenek. Rindu omelan umi saat berbuka puasa atau membangunkan kami saat sahur. Rindu dimarahi umi saat ramadhan kami hanya bisa tidur dan main. Ah rindu deh. 


Almarhum umi dan nenek adalah dua alasan yang dirindukan saat ramadhan. Nggak hanya pas ramadhan aja sih, tapi saat ramadhan gini, rindunya berlipat ganda. Selain itu, ada beberapa momen lainnya. Mungkin akan aku jabarkan secara rinci. So, check this out:

Pertama, biasanya saat masih kecil, aku dan adik-adik nggak dibolehin pergi tarawih sendiri. Sebenarnya jarak masjid dengan rumah nggak jauh sih, Cuma umi orangnya khawatiran, jadinya aku dan adik-adik pergi tarawih sama nenek. Yang pergi tentu saja aku,Intan, dan Raihan.

Baca juga: Nabersa


Aku sama Intan itu sejak dulu sampai sekarang sering banget dibilang kembar, padahal aku kakaknya ya. Jarak usia kami kurang lebih empat tahunan. Mungkin badan aku sebesar badan Intan kali ya, makanya dibilang kembar. Apalagi dulu pas kecil, umi suka banget beliin barang yang kembaran, telekung salah satunya.

Akhirnya karna terus-terusan pergi sama nenek bikin kami nggak bebas. Pernah disebuah waktu, aku dan adik-adik diam-diam pergi ke masjid sama teman. Awalnya umi marah, tapi lama-lama ngebiarin juga. Nah, pas udah dibolehin pergi sama teman ini lain pula asiknya. Biasanya teman-teman aku bakal sehabis magrib bakal nunggu didepan rumah dan manggil-manggil nama aku.

Biasanya setelah makan itu, langsung deh terbirit-birit lari ke masjid. Momen yang kedua itu mengisi buku amaliyah ramadhan. Jadi setiba di masjid, ngerubungi papan pengumuman yang tertera nama ustadz-ustadz yang bakal ceramah. Biasanya semua nama itu disalin ke buku amaliyah sampai 30 hari. 

buku
source: rumaysho


Kalau pas nggak datang ke masjid karna ada kendala, biasanya karna udah tau nama ustadz dan judul ceramahnya, isi ceramahnya dikarang. Atau nggak nyontek sama teman. Pas ceramah juga, bukannya dengerin tapi asik cerita-cerita sambil nyolek teman yang duduk didepan dan bilang; “Nanti pinjam ya” atau “Ustadznya bilang apa?”

Pokoknya kayanya ribut deh itu masjid. Biasanya juga kadang ada sesi-sesi berantemnya. Haha ngingatnya lucu. Momen ketiga, biasanya setelah ceramah dilanjut dengan tarawih. Jangan harap aku dan teman-temanku bakal tarawih. Kami justru keluar masjid nenteng mukenah, trus beli jajan-jajanan di masjid. 


Puas jajan, kami main petak umpet atau sekedar cerita-cerita tentang orang yang disuka. Alay deh pokoknya. Kalau udah capek cerita-cerita, kami balik ke masjid. Biasanya di masjid aku ada penjaganya gitu. Dia bakal marah jika ada anak-anak yang ribut dan nggak sholat tarawih. Dan jika si abang itu lagi ngawasin, kami pura-pura sholat tarawih.

petak umpet
source: geotimes

Pas abangnya udah nggak ngelihat lagi, ya kami berhenti sholat dong walau sholatnya belum selesai. Kadang parahnya juga, kami sok pencitraan Cuma ikut pas tahiyatul akhirnya aja wkwk. Momen keempat, selesai tarawih, kami rebutan kesyaf laki-laki. Tujuannya tentu saja niatnya buat minta tanda tangan ustadz yang ceramah.

Iya, jadi dibuku amaliyah ramadhan itukan ada tanda tangan pengurus masjid dan penceramah. Tapi sayangnya gara-gara banyak yang minta tanda tangan ustadznya, aku selalu nggak kebagian. Biasanya ustadznya nggak mau ngeladeni banyak-banyak. Setelah itu, buku amaliyahnya dikumpulin untuk dapat cap masjid.

Buku amaliyah selesai dikumpulin, kami lari terbirit-birit buat pulang. Tentu saja beli jajanan tak lupa. Jadi sambil jalan pulang tangan kiri nenteng mukenah, tangan kanan nenteng jajanan. Tentu saja jajanannya dimakanin sambil jalan pulang juga.

Dan kemudian tercetuslah percakapan senada gini: “Eh tadikan kau tak sholat ashar, dibuku amaliyah kok ditulis sholat? Is bohong is is is” Endingnya bakal kejar-kejaran sampai rumah. Ya ampun aku rindu! Kelima, setelah adzan subuh, biasanya teman-teman aku pada manggil didepan rumah ngajakin ke masjid.

Awalnya umi nggak ngizinin, tapi aku beralasan untuk ngambil buku amaliyah. Selesai sholat subuh dan ambil amaliyah, kami tentu saja nggak langsung pulang. Kami ikutan asbuh atau yang dikenal dengan nama asmara subuh. Biasanya saat asbuh, kami jalan dari masjid ke waduk unri. Lumayan juga jauhnya itu.

Jadi sambil nenteng mukenah dan amaliyah, kami ketawa-ketawa. Yang cowok kadang juga bawa mercon. Itu mercon dengan isengnya dilempar kearah kami atau kearah rombongan anak-anak lainnya. Kalau udah kena lemparan macron, kami yang cewek pada lari terbirit-birit bikin para anak cowok ketawa nyebelin. 

mercon
source: google


Momen keenam, biasanya yang ditunggu-tunggu adalah saat berbuka. Dulu pas aku kecil itu, puasa kadang nggak tahan. Pernah diam-diam aku minum. Pernah juga diam-diam aku makan rambutan. Ya Allah jahiliyah banget aku ya wkwk. Entar dipertengahan siang, umi selalu nanya: “Masih kuat puasanya?” Ya dengen pedenya aku jawab masih, padahal udah makan minum mah.

Nah pas buka, yang namanya anak-anak itu lapar mata. Sering tuh diajakin umi buat beli bukaan. Biasanya aku banyak maunya. Pas buka, dilahap dah tu semua sampai perut ngembung karna air. Sampai kesusahan sholat magrib.

Aaak, rindu semua momen itu! Sebenarnya masih banyak momen-momen lainnya, tapi untuk saat ini enam itu dulu momen ramadhan yang dirindukan saat kecil. Kalau kamu, momen ramadhan apa saja yang dirindukan saat kecil? Oke deh mungkin segini dulu. Salam sayang, @muthihaura-blog.
Kamis, 17 Mei 2018. 14.20 WIB.

Baca Artikel Populer Lainnya

3 komentar:

  1. Wahhhh ini bener banget, Ramadhan di masa kecil emang yang terbaik. Jajan-jajan, ngisi buku amaliyah ramadhan, trus lanjut main petak umpet habis tarawih sama banget masa kecilnya hahah.

    BalasHapus
  2. Kalo aku yang paling kangen banget itu ngobrol sama temen2, ngaji bareng pas kecil huhu rasanya udah susah kumpul lagi kayak dulu hiks

    BalasHapus
  3. wah iya waktu berbuka tentu yg ditunggu2, bentar2 lirik jam siapa tau udah magrib hehe

    BalasHapus